Demi Keselamatan Publik, Inggris Segera Terapkan Aturan Ketat Penggunaan Drone

Oleh Happy Ferdian Syah Utomo pada 08 Jan 2019, 18:03 WIB
Ilustrasi Bendera Inggris

Liputan6.com, London - Pemerintah Inggris akan memberikan otoritas baru bagi polisi negara itu untuk mengatasi penggunaan drone secara ilegal.

Area di sekitar bandara di mana drone dilarang terbang juga akan diperpanjang, menyusul aturan yang disahkan pada November lalu, bahwa operator benda terbang tanpa awak itu harue mendaftarkan drone dengan berat antara 250 gram hingga 20 kilogram.

Dikutip dari BBC pada Selasa (8/1/2019), rencana tersebut merupakan lanjutan dari pembahasan penggunaan drone, yang telah dilakukan sejak Juli lalu di House of Commons (Majelis Rendah atau Dewan Perwakilan Rakyat Inggris.

Kebijakan itu dikritik oleh oposisi Partai Buruh, yang mengatakan bahwa aturan tegas dalam menggunakan drone seharusnya dilakukan bertahun-tahun lalu.

Sementara itu, pemerintah Inggris mengatakan akan memperluas teknologi untuk mendeteksi dan mengusir drone dari berbagai lokasi penting seperti bandara dan penjara, guna mencegah kembali terulangnya insiden seperti di bandara Gatwick.

Sebelumnya, pada bulan Desember, seluruh penerbangan dari Bandara Internasional Gatwick di London, ditangguhkan selama lebih dari 36 jam setelah sebuah drone dilaporkan terbang di sekitar landasan pacu.

Dua orang telah ditangkap atas tindakan yang memicu kepanikan publik itu. Mereka adalah sepasang pria dan wanita yang kedapatan menerbangan drone pada malam kedua sejak Bandara Gatwick ditutup.

Keduanya dikenai tuduhan "penggunaan drone untuk tindak kriminal", serta dinilai telah mengganggu aktivitas penerbangan di bandara tersibuk kedua di Inggris itu.

 

Simak video pilihan berikut: 

 

 

2 of 2

Beri Kekuatan Lebih pada Polisi

Drone
Ilustrasi Drone, sebuah pesawat tanpa awak GDU Byrd Premium yang diterbangkan pada acara Consumer Electronic Show (CES) 2017 di Las Vegas, Nevada, (06/1/ 2017). (DAVID McNew / AFP)

Undang-undang baru di atas akan memberi polisi kekuatan tambahan untuk mendaratkan drone yang dinilai menggangu, dan mengharuskan pengguna untuk menunjukkan dokumen kepemilikan yang sah, serta bukti lisensi ketat dari pihak berwenang.

Selain itu, polisi juga berhak menyelidiki lebih jauh tentang catatan penggunaan drone terkait, termasuk data elektronik yang tersimpan di dalam perangkat tersebut.

Jika ditemukan pelanggaran serius terkait penggunaan drone, maka polisi berhak menyita dan menjatuhkan sanksi hukuman pidana.

Adapun untuk pelanggaran minor, polisi akan mengeluarkan sanksi tetap berupa denda hingga maksimal 100 pound sterling, atau setara Rp 1,8 juta.

"Pengguna drone yang terdaftar juga diwajibkan mengikuti tes kompetensi online," kata salah seorang juru bicara Scotland Yard --nama resmi kepolisian metropolitan Inggris-- dalam sebuah pernyataan resmi.

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait

Live Streaming

Powered by