Gunung Berapi Es hingga Air di Mars, 5 Temuan Baru Seputar Antariksa pada 2018

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 06 Jan 2019, 20:40 WIB
Diperbarui 08 Jan 2019, 20:13 WIB
Ilustrasi Bumi

Liputan6.com, Jakarta - Tahun 2018 telah menjadi tahun yang hebat bagi sains, terutama untuk astronomi dan pengetahuan antariksa.

Para ahli dan ilmuwan telah membuat banyak penemuan dan kemajuan seputar antariksa, dengan beberapa di antaranya telah menarik perhatian dunia.

Namun, banyak penemuan lain yang sebagian besar tidak diketahui oleh publik, meskipun mereka tidak kalah spektakuler.

Dari gunung berapi beku ke danau di Mars, kita akan melihat beberapa penemuan dan kemajuan seputar antariksa terbaik dari tahun 2018, seperti dirangkum dari The List Verse, Minggu (6/1/2019).

 

Simak video pilihan berikut:

2 of 6

1. Peta Bintang Terbesar

Ilustrasi Andromeda dan Galaksi Bima Sakti di langit malam
Ilustrasi Andromeda dan Galaksi Bima Sakti di langit malam (NASA)

Pada April 2018, Badan Antariksa Eropa (ESA) secara terbuka merilis peta langit terbesar yang pernah dibuat hingga saat ini.

Peta tersebut adalah rekonstruksi tiga dimensi dari langit yang terlihat dari Bumi, berkat data yang diperoleh oleh pesawat ruang angkasa Gaia.

Wahana antariksa ini diluncurkan pada tahun 2013 oleh agensi yang sama dan terletak 1,6 juta kilometer jauhnya dari Bumi.

Dengan dua teleskop dan kamera satu miliar piksel, misi Gaia adalah memotret seluruh langit setiap dua bulan.

Dengan informasi yang diperoleh, peta bintang ESA berisi kecerahan dan posisi 1,7 miliar bintang. Ini membuat peta tersebut 700 juta kali lebih besar dari versi pendahulunya pada 2016.

Pada saat yang sama, ia menyimpan data tentang warna dan pergerakan 1,3 miliar bintang.

Seolah itu belum cukup, gambar menunjukkan lokasi setengah juta galaksi lain serta 14.000 asteroid di tata surya kita.

Peta ini, yang akan tetap dalam pengembangan selama beberapa tahun ke depan, adalah tambang emas untuk para astronom di sekitar dunia.

Dengan model terperinci seperti itu, para ilmuwan akan dapat lebih memahami formasi dan struktur galaksi kita serta menemukan bukti adanya exoplanet baru.

3 of 6

2. Lapisan Es di Bulan

Bulan, satelit alami Bumi
Bulan, satelit alami Bumi (NASA)

Untuk waktu yang lama, ada bukti yang menunjukkan keberadaan es di Bulan, tetapi buktinya tidak pernah konklusif.

Ada tanda-tanda es di kutub selatan Bulan, misalnya, tetapi pengamatan ini dapat dijelaskan dengan fenomena selain keberadaan air. Itu berubah pada 20 Agustus ketika NASA pertama kali mengonfirmasi keberadaan es air di kedua kutub Bulan.

Bukti definitif diperoleh melalui pengamatan yang dilakukan oleh Moon Mineralogy Mapper (M3), sebuah instrumen di atas pesawat ruang angkasa India.

Pengamatan ini menunjukkan sejumlah besar es air yang tersimpan di dasar beberapa kawah di kutub selatan. Sementara itu, es lebih tersebar di lapisan yang lebih tipis di kutub utara.

Meskipun permukaan Bulan mencapai 100 derajat Celcius, membuat keberadaan air cair tidak mungkin, suhu di kawah kutub turun menjadi minus 157 derajat Celcius. Ini memungkinkan air di sana tetap beku untuk waktu yang lama.

Penemuan hebat ini dapat mendorong upaya untuk kembali ke Bulan, dengan beberapa kegunaan air di Bulan telah masuk dalam daftar rencana para anatariksawan.

Dalam beberapa kasus, ini dapat disaring dan digunakan untuk konsumsi astronot. Itu juga bisa dipecah menjadi hidrogen dan oksigen untuk menyediakan udara bagi manusia di sana atau untuk digunakan sebagai bahan bakar roket.

Opsi terakhir ini akan memungkinkan Bulan digunakan sebagai tempat pemberhentian pengisian bahan bakar untuk penerbangan luar angkasa ke tempat yang lebih jauh.

4 of 6

3. Lusinan Gunung Berapi Es di Ceres

Tanda kehidupan di Ceres (nasa.gov)
Ceres (nasa.gov)

Gunung berapi tidak selalu bersifat panas. Kita terbiasa melihat gunung-gunung di Bumi meludah api dan batu yang meleleh, tetapi gunung-gunung berapi di dunia lain mungkin bersikap sebaliknya: mereka memuntahkan es.

Jenis gunung berapi ini, secara tepat disebut cryovolcano, melepaskan zat mineral beku yang disebut cryolava.

Peneliti telah menunjukkan kepada bahwa Pluto memiliki cryovolcano di permukaannya.

Titan, bulan Saturnus, juga memiliki jenis gunung ini.

Tetapi baru-baru ini peneliti mengetahui tentang banyaknya formasi ini di tata surya.

Pada 2015, wahana antariksa Dawn mulai mengorbit planet kerdil Ceres di sabuk asteroid sambil mengambil banyak foto permukaannya.

Berkat ini, para ilmuwan mengkonfirmasi penemuan cryovolcano di permukaan Ceres pada 2016.

Ini luar biasa karena diyakini bahwa planet itu mati secara geologis. Tapi itu baru permulaan.

Pada bulan September 2018, tim peneliti menerbitkan laporan yang menyatakan bahwa Ceres memiliki sekitar 22 cryovolcanoes di permukaannya.

Sebagian besar gunung berapi ini saat ini tidak aktif, meskipun mereka diperkirakan berumur kurang dari satu miliar tahun.

Sementara komposisi cryolava di Ceres tetap tidak pasti, cryovolcano di planet lain mengeluarkan nitrogen cair, debu, dan metana.

Temuan September 2018 sangat penting karena membuktikan bahwa Ceres masih aktif secara geologis.

Bagaimana cryovolcano ini bekerja dengan tepat adalah pertanyaan yang masih harus dipecahkan. Sementara gunung berapi di Bumi bertindak oleh panas internal planet ini, Ceres tidak memiliki energi untuk menyalakan cryovolcano-nya.

5 of 6

4. Teknik Mengurangi Sampah di Luar Atmosfer Bumi

NASA via Daily Mail (5) kawah asteroid di Manicouagan, Kanada
Atmosfer Bumi (Sumber Scott Kelly via NASA)

Dengan bantuan roket, stasiun ruang angkasa, dan satelit, manusia telah membuat kemajuan besar yang telah meningkatkan kehidupan banyak orang. Tetapi ketika penemuan ini berhenti bekerja, bagian-bagiannya tetap mengambang di ruang angkasa sebagai limbah yang tidak berguna.

Ilmuwan menyebutnya "sampah ruang angkasa," dan jumlahnya ada banyak dan beragam. Karena ada jutaan keping puing ruang di sekitar Bumi dan tabrakan dengan ini akan menjadi bencana, serta membuat eksplorasi ruang angkasa menjadi lebih sulit.

Untuk alasan itu, para ilmuwan telah berjuang untuk menemukan cara untuk menghilangkan sampah antariksa. Tahun ini, tampaknya mereka telah menemukannya.

Para peneliti di University of Surrey di Inggris mengirim satelit bernama RemoveDEBRIS ke luar angkasa. Satelit ini memiliki misi untuk menguji empat teknologi bawaan untuk mencoba menghilangkan puing-puing luar angkasa: jaring, satelit yang lebih kecil, tombak, dan dragsail.

Pada September 2018, percobaan pertama yang melibatkan jaring dilakukan, dan hasilnya berhasil.

Pertama, satelit meluncurkan sepotong logam — untuk meniru sampah ruang nyata — yang kecepatannya sekitar 27.359 kilometer per jam (17.000 mph).

Beberapa saat kemudian, RemoveDEBRIS juga menembakkan net dalam lintasan objek.

Jaring laba-laba seperti itu dengan cepat membuka dan menelan puing-puing tanpa kesulitan.

Para ilmuwan berharap jaring dan puing-puing itu akan terbakar di atmosfer dalam beberapa bulan. Meskipun percobaan baru menunjukkan betapa menjanjikan teknologi ini dalam menghilangkan puing-puing di ruang angkasa, satu kekhawatiran adalah potensi biaya yang lebih tinggi karena harus membersihkan sampah antariksa yang lebih besar.

6 of 6

5. Air di Mars

Terungkap, 3 Bukti Terbaru Adanya Air di Luar Bumi
Planet Mars (NASA)

Selama beberapa dekade, para ilmuwan telah berdebat tentang kemungkinan adanya waduk besar air yang ada di suatu tempat di Mars.

Karena kondisi ekstrem dari Planet Merah, komunitas ilmiah fokus pada pencarian endapan air bawah tanah karena mereka bisa menjadi satu-satunya tempat yang mampu mempertahankan kehidupan di planet itu.

Dengan suhu kejam minus 62 derajat Celcius di permukaan Mars, para astronom hanya dapat melihat beberapa aliran air super-asin dalam keadaan cair.

Sementara itu, sisa air tampaknya membeku di lapisan es seperti di lapisan es kutub.

Namun yang mengejutkan banyak orang, para ilmuwan dari European Space Agency (ESA) mendeteksi untuk pertama kalinya sebuah badan besar cairan air di bawah permukaan Mars pada Juli 2018.

Dengan menggunakan instrumen radar dari wahana pengorbit Mars Express, tim menemukan bukti kuat dari sebuah danau air sepanjang 20 kilometer di dekat kutub selatan.

Danau ini terkubur di bawah 1,5 kilometer es dan memiliki kedalaman setidaknya satu meter.

Masih belum diketahui mengapa air berbentuk cair di telaga itu, di mana suhu bisa serendah minus 68 derajat Celcius.

Tetapi itu bisa merupakan kombinasi dari tekanan yang sangat besar di kedalaman kantong udara bawah tanah yang mempertahankan panas internal planet, dan sejumlah besar garam terlarut di dalam air.

Bagaimanapun, temuan ini meningkatkan harapan para ilmuwan untuk dapat menemukan atau menjalani kehidupan di Mars.

Lanjutkan Membaca ↓