Ini Orang Indonesia Pertama Peraih Sertifikat Pengajar Bahasa Prancis dari Kaledonia Baru

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 05 Des 2018, 18:12 WIB
Diperbarui 07 Des 2018, 17:13 WIB
Budiyanto, seorang Warga Indonesia asal Sumatera Utara yang menetap di New Caledonia (KJRI Noumea)

Liputan6.com, Noumea - Memiliki sertifikasi pengajar Bahasa Prancis yang diakui di seluruh dunia bukanlah hal yang mudah, bahkan bagi orang Prancis sendiri. Sebab untuk mendapatkannya seseorang harus mampu mengikuti ujian kompetensi atau membuat sebuah karya tulis di bidang pengajaran yang harus dipertahankan di depan para ahli didaktik dan linguistik penutur Bahasa Prancis.

Namun hal ini tak menurunkan nyali Budiyanto, seorang Warga Indonesia asal Sumatera Utara yang menetap di Kaledonia Baru. Pada November lalu, dirinya berhasil mengantongi sertifikasi tersebut dengan nilai yang baik dari Université de la Nouvelle-Calédonie.

Budiyanto kini menjadi warga Indonesia pertama di Kaledonia Baru yang meraih prestasi tersebut.

Pria yang akrab disapa Budi ini menceritakan bahwa di dalam kelas pada saat kuliah singkat, dirinya adalah satu-satunya orang Indonesia sedangkan selebihnya adalah warga negara Prancis yang memang sudah berbahasa Prancis sejak kecil, demikian keterangan pers yang diterima oleh Liputan6.com dari KJRI Noumea pada Rabu (5/12/2018).

Pria berdarah Jawa, Batak, dan Minang ini baru mulai mengenal Bahasa Prancis ketika berkuliah di Universitas Negeri Medan pada akhir tahun 2011. Sebelumnya dia sempat ingin mengambil jurusan Bahasa Jepang di Universitas Sumatera Utara, namun takdir berkata lain.

"Ketika saya hendak mendaftar di USU melalui jalur PMDK, pihak Universitas tidak memberikan peluang untuk masuk ke fakultas bahasa karena sewaktu SMU saya jurusan IPA. Akhirnya saya memutuskan untuk mendaftar di perguruan tinggi lain dan belajar bahasa Prancis hingga akhirnya pindah ke Kaledonia Baru," ujarnya.

 

Saksikan video pilihan di bawah ini:

2 of 2

Belajar Bahasa Prancis

Budiyanto, seorang Warga Indonesia asal Sumatera Utara yang menetap di New Caledonia (KJRI Noumea)
Budiyanto, seorang Warga Indonesia asal Sumatera Utara yang menetap di New Caledonia (KJRI Noumea)

Dirinya tidak pernah menyangka kalau akhirnya Bahasa Prancis memberikan banyak peluang kerja. Misalnya di awal tahun 2005, setelah terjadinya bencana tsunami di Aceh dia mendapatkan kesempatan untuk menjadi penerjemah di beberapa LSM Prancis.

Pada Maret 2007, bungsu dari enam bersaudara ini meninggalkan keluarganya dan bekerja di Kaledonia Baru, teritorial Prancis yang berada di Pasifik Selatan. Sekarang Bahasa Prancis menjadi bagian dari kehidupan sehari-harinya, namun tidak lantas membuatnya lupa akan Bahasa Indonesia.

Sebagai bentuk kecintaannya kepada Bahasa Indonesia, Budi juga mencoba menyebarkan bahasa Ibunya, terutama kepada para penutur Bahasa Prancis melalui situs pemutar video dengan akun Beyano Beyano.

Selain melalui media daring, Budi juga menyebarkan Bahasa Indonesia dengan mengajar kursus-kursus perorangan maupun kelompok.

Bahkan pada awal tahun 2019 nanti, dirinya mendapat kesempatan untuk mengajar dasar-dasar Bahasa Indonesia di Université de laNouvelle-Calédonie kepada para mahasiswa Jurusan Bahasa dan Sastra.

Lanjutkan Membaca ↓