Jenazah WNI yang Tewas Tenggelam di Jerman Akan Tiba di Malang Jumat 24 Agustus

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 23 Agu 2018, 19:29 WIB
Diperbarui 23 Agu 2018, 19:29 WIB
Ilustrasi Tenggelam
Perbesar
Ilustrasi Tenggelam (istockphoto)

Liputan6.com, Jakarta - Jenazah mahasiswa WNI yang tewas tenggelam di sebuah danau di Bavaria, Jerman, sudah tiba di Bandara Soekarno-Hatta, hari ini (23/8) pukul 11.35 WIB dengan penerbangan Thai Airways via Bangkok, menurut laporan dari Kementerian Luar Negeri RI.

"Keluarga telah mengatur penerbangan lanjutan ke Malang pada Jumat (24/8) pukul 07.15 WIB dan diperkirakan tiba di Malang pukul 08.45 menggunakan penerbangan Sriwijaya Air. Staf Kemlu akan menyerahkan langsung kepada keluarga," demikian keterangan tertulis dari Direktur Perlindungan WNI dan BHI Kemlu RI, Lalu Muhammad Iqbal, seperti yang diperoleh Liputan6.com, Kamis (23/8/2018).

"Staf Kemlu selalu berkoordinasi dengan keluarga untuk penanganan di Bandara dan proses transfer ke Malang," tambah keterangan itu.

Lebih lanjut, Iqbal menjelaskan bahwa Kemlu dan KJRI Frankfurt telah membantu proses penanganan jenazah sejak proses pencarian oleh otoritas Jerman, otopsi, pemulasaraan secara Islam hingga pemulangan jenazah dari Jerman ke Indonesia.

"Jenazah dipulangkan dari Frankfurt ke Jakarta atas biaya Kemlu setelah menerima surat permohonan tertulis dari keluarga," lanjut keterangan tersebut.

 

* Update Terkini Asian Games 2018 Mulai dari Jadwal Pertandingan, Perolehan Medali hingga Informasi Terbaru dari Arena Pesta Olahraga Terbesar Asia di Sini.

 

Simak video pilihan berikut:

2 dari 2 halaman

Cerita Lengkap Mahasiswi WNI Tewas Tenggelam di Jerman

Ilustrasi Tenggelam
Perbesar
Ilustrasi Foto Tenggelam (istockphoto)

Shinta Putri Dina Pertiwi (26), seorang WNI asal Malang tewas tenggelam saat berenang di Danau Trebgas Badesse, Bayreuth, Bavaria, Jerman pada 8 Agustus 2018.

Korban menempuh pendidikan jurusan kedokteran di Universitas Leipzig, sebelum kemudian melanjutkan konsentrasi pendidikan spesialis forensik di Universitas Bayreuth.

Sebelum ditemukan tewas, korban awalnya bersama-sama temannya berenang. Ada seorang teman korban tidak ikut berenang. Saksi khawatir setelah dua jam menunggu korban tak juga terlihat. Akhirnya saksi melaporkan kejadian tersebut pada petugas, sebelum dilanjutkan ke kepolisian setempat.

Rabu (8/8) pukul 16.30 atau Kamis waktu Indonesia, kepolisian mulai melakukan pencarian hingga pukul 01.30 dini hari, tetapi tidak membuahkan hasil. Jenazah ditemukan keesokan harinya, Kamis (9/8) sekitar pukul 5 sore.

Setelah mendapat laporan WNI meninggal, kepolisian setempat melakukan pencarian dan autopsi jenazah. Sesuai ketentuan di Jerman, apabila jenazah meninggal selain di rumah sakit atau di rumah, maka perlu dilakukan proses autopsi sebelum jenazah dimakamkan. Semua proses itu ditangani oleh otoritas pemerintah Jerman.

Selain itu, pada 10 dan 11 Agustus, KJRI Frankfurt mendatangi Bayreuth untuk menemui pihak Kepolisian dan aparat lokal serta melakukan koordinasi dengan Kantor Catatan Sipil setempat untuk memperlancar proses penerbitan surat kematian korban. Selanjutnya, KJRI Frankfurt mengunjungi apartemen korban dan menemui petugas apartemen untuk mengurus surat kematian.

Hasil autopsi yang dikeluarkan oleh pihak keamanan setempat, korban dinyatakan meninggal murni karena kecelakaan. Hasil autopsi disampaikan Selasa (14/8) pukul 15.00 WIB melalui teman-teman korban.

Selanjutnya jenazah akan segera dipulangkan ke Kota Malang, dengan biaya pemulangan ditanggung oleh Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) hingga jenazah sampai di Jakarta. Selanjutnya dari Jakarta ke Malang akan diambil alih oleh keluarga.

Almarhummah berencana wisuda pendidikan spesialis forensiknya sebelum melangsungkan pernikahannya. "Desember besok rencananya wisuda, terus mau menikah juga. Rencana seperti itu, tapi Allah berkehendak lain," kata Ummi Salamah, ibu kandung korban.

Usai wisuda pendidikan spesialisnya, almarhummah Shinta juga berencana melanjutkan kuliah di jenjang doktor. Karena itu setelah nikah berencana langsung kembali lagi ke Jerman. Almarhummah berencana menikah dengan pria asal Kota Malang yang sedang menempuh pendidikan S-3 di Jerman. Pernikahan direncanakan berlangsung di Kota Malang.

Calon suami Shinta semula menempuh ilmu di ITB, kemudian saat saat survei mencari tempat kuliah di Jerman dipertemukan dengan Shinta. Shinta kebetulan jadi guidenya untuk mendampingi. Keduanya penyuka klub sepak bola Arema.

 

* Reporter Merdeka.com, Fellyanda Suci Agiesta berkontribusi dalam artikel ini.

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait