Demi Dobrak Stigma pada Difabel, Ibu-Anak Buka Warung Kopi Keliling di Australia

Oleh Liputan6.com pada 30 Jun 2018, 07:26 WIB
Diperbarui 02 Jul 2018, 07:13 WIB
Ilustrasi cangkir kopi (iStock)

Liputan6.com, Tasmania - Seorang ibu di Huonville, sebuah kota kecil di Tasmania, Australia membuka kafe berjalan bersama putrinya yang seorang difabel untuk menghapus stigma.

Kafe berjalan yang menggunakan sebuah mobil van dan diberi nama Café Que Sera Sera itu dikelola oleh Sonya Lovell dan putrinya Bronwyn Shelverton.

Sudah tiga bulan tim beranggotakan ibu dan anak itu meluncurkan bisnis kedai kopi bergerak. Mereka menggunakan upaya itu sebagai cara untuk menyediakan pekerjaan yang stabil bagi Bron (sapaan akrab Bronwyn), yang memiliki sindrom Down atau keterbelakangan mental.

"Sayangnya karena dia difabel, lantaran kondisinya, ketika menjalani pekerjaan tradisional dia akan didikte untuk dibayar dengan upah minimum tertentu, yang saya tidak lihat sebagai adil," kata Lovell seperti dikutip dari ABC Indonesia, Sabtu (30/6/2018).

"Saya pikir ada cara yang lebih baik untuknya dalam bekerja. Mudah-mudahan, dalam lima atau 10 tahun yang akan datang ini akan menjadi masa depan Bron."

Bersaing

Mobil Van ini memiliki jadwal yang ketat, bersaing di sekitar bisnis lokal dan meracik kopi di berbagai lokasi.

"Hari-hari saya sangat menyenangkan, saya selalu sibuk," kata Bron.

"Pekerjaanku menerima pesanan, menyapa dan menjawab pertanyaan orang-orang, sementara Ibu membuat kopi dan hal-hal semacam itu."

"Ibu membuatku bahagia dan menikmati diriku bekerja di van bersamanya. Ya, dia membuat hariku bahagia."

Sentimen itu tampaknya berjalan dua arah.

"Kami bergaul dengan sangat baik, kami bekerja sama dengan sangat baik, yang luar biasa," kata Lovell.

"Tawa bahagia yang dia buat sepanjang hari! Dia membuat hidup saya bersemangat."

Café Que Sera Sera jelas sudah sangat dicintai oleh pelanggannya.

"Sejak banyak pelanggan berdatangan, saya melihat perbedaan pada diri Bron, dia tidak pendiam lagi tapi dia lebih terbuka, dia keluar dari mobil dan dia akan langsung bertugas dan mengatakan selamat pagi," kata seorang pelanggan, Sue Eaves.

"Kamu selalu melihat senyum indah di wajahnya, jadi itu yang kamu suka untuk memandangnya - seseorang yang bahagia."

Setelah berjuang untuk memodali bisnis kecil mereka, Sonya dan Bron berencana untuk memberikan keuntungan dari penjualan kopi itu sebagai dana untuk membantu difabel atau orang lain yang kurang beruntung dalam mencoba memulai bisnis atau mulai bekerja.

 

Simak juga video pilihan berikut:

2 of 2

Meruntuhkan Stereotip

Ilustrasi Anak-anak difabel
Ilustrasi anak difabel (iStockphoto)​

Hanya sekitar separuh orang Australia penyandang disabilitas yang dipekerjakan, menurut Biro Statistik Australia, dan mereka dapat menghadapi rintangan tambahan dalam berusaha mencari pekerjaan.

Bron memang memiliki pekerjaan lain di sebuah kafe lokal dan bar Willie Smith Apple Shed, yang ia sukai, tetapi ia harus berhenti bekerja baru-baru ini karena petugas pendukungnya pergi.

"Saya harus menunggu pekerja pendukung, itu menyebalkan, tapi saya berharap bisa kembali ke sana," kata Bron.

Sonya Lovell mengatakan mereka mencoba mencari pekerja pendukung lain sehingga puterinya dapat bekerja di sana seraya tetap bekerja di kedai kopi bergeraknya "karena Bron rindu bekerja di café dan mereka juga merindukannya".

Sonya Lovell mengatakan ketika bekerja di kedai kopi mobil van-nya, Bron tidak bergantung pada pekerja pendukung.

"Dia butuh dukungan di beberapa area kerja," katanya.

"Dengan saya menemaninya di van, saya bertindak sebagai pekerja pendukungnya, tetapi beberapa hari dia bertindak sebagai pekerja pendukung saya juga."

Dia berharap Bron dan kedai van-nya dapat mengubah sikap terhadap penyandang cacat.

"Ini benar-benar mendobrak stereotip, untuk tidak melihat seseorang apakah mereka memiliki Down Syndrom atau disabilitas lainnya dan juga stigna mereka tidak akan mampu melakukan pekerjaan itu." Mereka bisa, " tegas Sonya Lovell.

"Ya, kadang mereka butuh bantuan, tapi Bron telah membuktikan dimana ada kemauan di situ ada jalan."

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by