Ini Penyebab Fenomena "Kanguru Mabuk" di Australia

Oleh Liputan6.com pada 25 Jun 2018, 06:27 WIB
Diperbarui 27 Jun 2018, 06:13 WIB
Ilustrasi kanguru (iStock)

Liputan6.com, Victoria - Petugas penyelamat satwa liar yang menanggapi laporan kanguru "mabuk" di negara bagian Victoria, meyakini bahwa tanaman yang umum ditemukan di padang rumput menjadi penyebab penyakit yang dialami hewan khas Australia itu.

Dikutip dari ABC Indonesia, Senin (25/66/2018), Michelle Mead, dari Penyelamatan Satwa Liar dan Jaringan Informasi Victoria Central, mengatakan bahwa layanannya telah menerima sejumlah laporan dari anggota masyarakat yang kasihan saat melihat kanguru yang mengalami disorientasi.

"Mereka terhuyung-huyung kesana kemari, mereka menggelengkan kepala, dan terlihat sangat bingung dan linglung," kata Michelle Mead.

Sebuah rekaman menunjukan gambar kanguru yang terdampak telah diunggah di internet dan juga menunjukkan kanguru itu terjatuh dan berjuang untuk mengendalikan diri sendiri.

Michelle Mead mengatakan kanguru yang sakit menyerupai seseorang yang berada di bawah pengaruh alkohol. Pekerja satwa liar itu mengatakan bahwa hewan-hewan itu benar-benar mabuk dan kemungkinan penyebabnya adalah sejenis tanaman rumput.

Dikenal sebagai phalaris atau bulosa-kenari rumput, spesies tanaman yang diperkenalkan ini adalah tanaman yang umum tumbuh di padang rumput untuk memberi makan ternak.

 

Saksikan video pilihan di bawah ini:

2 of 2

Langkah-Langkah Perlindungan

Ilustrasi kanguru (iStockphoto)
Ilustrasi kanguru (iStockphoto)

Kanguru yang memakan rumput itu dapat mengembangkan kondisi yang dikenal sebagai "phalaris staggers", yang menyebabkan tremor kepala, hilangnya koordinasi dan terjatuh.

Tidak ada obat yang diketahui untuk staggers phalaris yang diderita kanguru.

Michelle Mead menjelaskan bahwa seluruh hewan yang memakan rumput phalaris rentan terhadap penyakit tersebut.

"Bagi para petugas penyelamat yang melakukan upaya penyelamatan ini, hal itu juga cukup menyedihkan bagi mereka, karena sangat kasihan melihat binatang seperti itu," katanya.

Sementara rumput phalaris digunakan untuk memberi makan ternak, petani dapat memberikan obat cobalt kepada hewan mereka atau menyemprotkan mineral di padang rumput mereka, untuk melindungi hewan dari efek phalaris.

Kanguru tidak diberi pengobatan semacanm ini, dan itu membuat mereka rentan terhadap keracunan.

Rumput yang tidak diolah juga dapat menyebar di luar garis pagar petani dan ke pinggir jalan, di mana kanguru juga memakannya.

Dokter hewan ternak di Hamilton David Rendell mengatakan dia telah melihat beberapa kasus hewan yang terhuyung-huyung karena phalaris selama karirnya.Sindrom itu lebih umum terjadi di daerah dengan tanah batu kapur, yang mengandung lebih sedikit cobalt daripada tanah basalt, kata Dr Rendell.

Dr Rendell mengatakan Phalaris terhuyung-huyung juga lebih umum ketika pertumbuhan rumput subur terjadi, karena hewan mencerna lebih sedikit tanah, dan karena itu kurang kobalt, di daerah-daerah tersebut.

Michelle Mead mendesak anggota masyarakat yang melihat kanguru yang linglung untuk menghubungi tempat penampungan satwa liar lokal mereka.

"Sayangnya, kanguru tidak selalu mendapat perhatian besar," katanya.

"Mereka telah menderita banyak akibat dampak dari aktivitas manusia ... dan itulah sebabnya mengapa kami memiliki sedikit tugas perawatan untuk merawat mereka."

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait

Live Streaming

Powered by