10 Perilaku Aneh Manusia yang Terpecahkan Lewat Penjelasan Ilmiah

Oleh Afra Augesti pada 18 Jun 2018, 19:48 WIB
Diperbarui 20 Jun 2018, 19:13 WIB
Bibir Seksi

Liputan6.com, Jakarta - Perilaku manusia bisa dibilang sangat rumit. Bahkan terkadang tidak dapat dijelaskan secara ilmiah.

Sesama manusia, sering kali kita gagal untuk dapat saling memahami. Tak hanya kepada orang lain, tapi juga kepada diri sendiri.

Seperti misal, ada tipikal manusia yang cenderung tertawa dalam situasi serius atau mereka yang lebih tertarik pada "orang gila" ketimbang orang yang tak punya selera humor.

Dikutip dari Bright Side, Senin (18/6/2018) berikut 10 perilaku aneh manusia yang telah terpecahkan secara ilmiah.

 

Saksikan video pilihan berikut ini:

2 of 11

1. Berbohong Lebih Sedikit di Pagi Hari

Pasangan bertemu orangtua (iStock)
Ilustrasi memperkenalkan pasangan pada orangtua. (iStockphoto)

Para ilmuwan mengklaim, orang-orang cenderung lebih banyak berbohong di sore hari daripada di pagi hari. Kecenderungan kita untuk berbicara jujur menurun pada siang hari, terutama jika kita berbicara kepada orang yang berkata apa adanya.

Orang yang cenderung berbuat salah akan berbohong tanpa memandang waktu. Tubuh orang yang kerap berkata jujur -- dengan hati nurani dan moral yang kuat, serta kendali diri yang baik -- menjadi lelah di malam hari dan tingkat kejujuran mereka menurun.

Inilah sebabnya ilmuwan merekomendasikan agar sebuah pertemuan dilakukan di paruh pertama hari itu, daripada di sore hari.

3 of 11

2. Kurangi Keraguan Dengan Mencuci Tangan

20151021-Ilustrasi mencuci tangan
Ilustrasi mencuci tangan (iStockphoto)

Mencuci tangan berdampak baik bagi kebersihan fisik dan moral. Ketika kita mencuci tangan, setiap keraguan yang kita miliki -- atau menyalahkan diri sendiri karena keputusan buruk -- ikut tersapu oleh air.

Bagi kebanyakan orang, sangat sulit untuk membuat keputusan. Terkadang mereka cenderung ragu untuk memutuskan sesuatu. 

Psikolog dari University of Michigan mengungkapkan, otak kita akan menganggap cuci tangan sebagai cara untuk membebaskan diri. Kita juga memiliki kesempatan untuk memulai awal yang baru dan tidak lagi mempedulikan masa lalu.

4 of 11

3. Canggung Karena Diam

Kelompok remaja (iStockphoto)
Ilustrasi kelompok remaja (iStockphoto)

Para ilmuwan menemukan bahwa 4 detik waktu yang terbuang karena kita terdiam akan membuat kita jadi canggung. Hal ini terkait dengan ketakutan primal kita yang ingin menjadi bagian dari kelompok sosial dan merasa diterima.

Jika semua orang diam, kita mulai merasa ragu dan takut bahwa status sosial menjadi tidak stabil. Sebaliknya, jika suasana cukup cair, maka kita merasa dibutuhkan.

Psikolog tidak menyarankan untuk diam dalam sebuah percakapan kelompok, meski hanya 4 detik.

5 of 11

4. Tersentak Saat Tidur

Susah Tidur atau Sulit Tidur
Ilustrasi Foto Susah Tidur atau Sulit Tidur (iStockphoto)

Menurut penelitian, 60 - 70 persen orang bergejolak saat tertidur. Para ilmuwan berasumsi bahwa sentakan hipnagogik (kejang otot tak sadar) disebabkan oleh stres, kecemasan, kelelahan, kafein, atau aktivitas fisik yang intens. Teori lain mengklaim, sentakan saat tidur terjadi karena syarafnya bingung.

Ada satu lagi teori populer yang didasarkan pada teori evolusi. Leluhur kita biasa tidur di pepohonan dan ketika mereka mulai tertidur, otak mengirim sinyal ke sistem saraf agar tidak membiarkan mereka terjatuh.

6 of 11

5. Jari Tangan dan Kaki yang Berkerut

Tangan mengerut
Jari-jari yang keriput karena berada lama terkena air menandakan tangan atau kaki siap berpegangan pada benda-benda basah. (Foto: iStockphoto)

Studi lain menunjukkan bahwa jari-jari yang berkerut mampu meningkatkan cengkeraman pada benda basah. Para ilmuwan berasumsi, jari-jari yang berkerut karena terlalu lama terkena air dapat membantu nenek moyang kita mengumpulkan makanan dari vegetasi basah.

Asumsi lain menyebut, reaksi tubuh seperti ini bisa membantu kita untuk memiliki pijakan yang lebih kuat di tengah hujan. Kerutan khas pada jari tangan dan jari kaki disebabkan oleh pembuluh darah bawah kulit yang menyempit.

7 of 11

6. Orang yang Menyukai Psikopat

Ilustrasi psikopat
Ilustrasi psikopat (iStock)

Psikopat adalah orang-orang yang tidak peduli dengan norma sosial, mereka agresif, kejam, impulsif, dan tidak dapat berempati dengan orang-orang di sekitar mereka. Namun demikian, banyak yang beranggapan bahwa penampilan seorang psikopat mampu menarik perhatian. 

Menurut sebuah teori, sangat sulit untuk mengidentifikasi psikopat, karena mereka bersembunyi di balik "topeng" yang menawan. Tetapi ada satu hal yang bisa kita lakukan untuk mengenali seorang psikopat: karena kurangnya empati, mereka tidak menguap apabila orang yang berada di hadapan atau di dekatnya menguap.

8 of 11

7. Menggerakkan Bola Mata Untuk Mengingat Sesuatu

Ilustrasi mata (iStock)
Ilustrasi mata (iStock)

Ketika kita mencoba mengingat sesuatu, kita menggerakkan mata kita dalam pola tertentu. Para peneliti memperhatikan bahwa para lansia kerap menggerakkan mata mereka ketika mereka ingin mengingat sebuah informasi.

Tetapi beberapa ilmuwan tidak dapat setuju dengan teori ini. Mereka mengklaim, ketika kita mencoba mengingat sesuatu, kita hanya perlu memalingkan muka untuk memusatkan perhatian kita pada masalah yang dimaksud.

9 of 11

8. Kelucuan Meningkatkan Kepedulian

Ilustrasi bayi (iStock)
Ilustrasi bayi (iStock)

Banyak orang berpikir bahwa anak-anak kecil sangat lucu dan alasannya cukup sederhana: evolusi. Anak-anak dilahirkan dengan kondisi tubuh yang masih belum kuat, sehingga orang tua harus merawat mereka selama bertahun-tahun. Oleh sebab itu, otak mereka memunculkan perasaan peduli dan kasih sayang.

Ilmuwan Konrad Lorenz mendefinisikan istilah, "skema bayi" (baby scheme) yang mencakup beberapa fitur fisik: mata belo, pipi tembam, dan kepala besar.

"Baby scheme" tak hanya berlaku pada manusia, tapi juga hewan.

10 of 11

9. Bulu Kuduk yang Berdiri

Ketahui 6 Fakta Cukur Bulu Tangan Sebelum Melakukannya
Sebelum mencukur bulu tangan, seharusnya Anda tahu fakta-fakta di baliknya. (iStockphoto)

Psikolog George Bubenik dari University of Guelph di Ontario menjelaskan bahwa merinding adalah fenomena fisiologis yang diwarisi dari nenek moyang kita. Merinding mungkin bermanfaat bagi mereka, tetapi tidak bagi kita.

Benjolan kecil pada kulit saat merinding disebabkan oleh kontraksi otot kecil yang melekat pada setiap rambut di kulit kita. Kontraksi menyebabkan rambut kita berdiri setiap kali tubuh kita terasa dingin. Orang-orang juga cenderung merinding ketika berada dalam situasi emosional. Ini adalah respons positif dari pelepasan hormon stres.

11 of 11

10. Gosip Bantu Kita Hindari Bahaya

Nyinyir dan gosip (iStock)
Ilustrasi nyinyir dan gosip (iStockphoto)

Studi terbaru menunjukkan, bergosip memiliki pengaruh baik pada pembicara dan pendengarnya, serta memainkan peran sosial yang sangat penting: memperingatkan orang tentang bahaya yang akan datang.

Para ilmuwan berpikir bahwa gosip adalah cara aneh untuk mengirimkan dan menerima informasi. Gosip membantu kita memahami siapa teman dan musuh kita. Pada zaman primitif, orang hidup dalam kelompok kecil dan harus tahu siapa pesaing terberat mereka, dan gosip adalah cara termudah untuk mengetahuinya.

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait