Najib Razak Mengeluhkan Kekalahannya dalam Pemilu Malaysia

Oleh Khairisa Ferida pada 21 Mei 2018, 08:42 WIB
Diperbarui 21 Mei 2018, 08:42 WIB
Mantan Perdana Menteri Malaysia Najib Razak dan istrinya Rosmah Mansor (AFP)
Perbesar
Mantan Perdana Menteri Malaysia Najib Razak dan istrinya Rosmah Mansor (AFP)

Liputan6.com, Kuala Lumpur - Pada hari Minggu, 20 Mei kemarin, Najib Razak (64) muncul di muka publik untuk pertama kalinya usai mengundurkan diri sebagai Ketua Koalisi Barisan Nasional (BN). Mantan Perdana Menteri Malaysia itu kembali ke wilayah konstituennya di Pekan, Pahang, di mana ia menghabiskan waktu lebih dari setengah jam untuk menjelaskan bahwa kekalahan koalisi yang dipimpinnya bukan kesalahannya.

Najib Razak yang bicara dalam pertemuan tahunan divisi Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO), menyuarakan nada menantang dan mencela kampanye aliansi Pakatan Harapan, kubu lawannya dalam pemilu Malaysia ke-14 yang berlangsung pada 9 Mei lalu.

"Itu bukan kontestasi gagasan. Itu kontestasi berita palsu," kata Najib Razak, yang telah menduduki kursi parlemen Pekan selama 42 tahun di hadapan ratusan pendukungnya yang berkumpul di auditorium markas UMNO Pekan, seperti dikutip dari Channel News Asia, Senin (21/5/2018).

"Ada kampanye serangan pribadi, fitnah, kebencian, dan janji-janji manis--sebagian besar jelas tidak boleh disampaikan. Sayangnya, itu semua menyebabkan kami kalah dalam pemungutan suara," tutur PM ke-6 Malaysia itu.

Tumbangnya digdaya koalisi Barisan Nasional mengejutkan seantero negeri karena peristiwa itu baru pertama kali terjadi dalam sejarah Malaysia, sejak negara itu merdeka dari Inggris pada 1957. Fakta tersebut menjadikan pula Najib Razak sebagai petahana pertama yang kalah dalam pemilu.

Bagaimana pun, bagi Najib Razak, pemilu bukanlah sebuah kontes yang adil. Ia memandang kekalahannya adalah hasil dari permainan politik kotor yang diatur oleh Pakatan Harapan, pimpinan mantan mentornya sekaligus perdana menteri terlama Malaysia, Mahathir Mohamad (92).

Najib Razak sendiri kini tengah diselidiki terkait skandal megakorupsi 1Malaysia Development Berhad (1MDB). Ia dan istrinya Rosmah Mansor dilarang bepergian ke luar negeri.

1MDB adalah lembaga investasi yang didirikan pemerintah negeri jiran itu untuk memberikan manfaat pada rakyatnya. Gagasannya, 1MDB akan berinvestasi dalam sejumlah proyek di seluruh dunia, kemudian keuntungannya akan dikembalikan pada rakyat Malaysia.

Namun, dalam praktiknya, organisasi ini dituduh telah menyedot dana negara ke rekening pribadi Najib Razak dan orang-orang dekatnya. Skandal ini tengah diselidiki sejumlah negara, termasuk salah satunya Amerika Serikat.

Penyelidikan skandal 1MDB sempat ditutup pada era Najib Razak. Namun, tidak lama setelah Mahathir Mohamad dilantik sebagai perdana menteri ke-7, kasus ini kembali dibuka dan menjadi salah satu agenda utama yang menanti diselesaikan segera.

Sebagian besar melihat, skandal 1MDB dan pengenalan pajak konsumsi berbasis luas dipandang sangat berpengaruh pada suara pemilih dalam pemilu Malaysia ke-14. Namun, bagi Najib Razak, suara telah dimanipulasi oleh kampanye yang dirancang untuk "menjelekkan" dirinya.

"Mereka melakukan segalanya untuk menodai saya. Mereka menyerang saya dan istri saya, dengan mengatakan bahwa saya harus meminta persetujuannya (istri) sebelum membuat keputusan. Ini fitnah. Kami membuat keputusan di kabinet, bukan di rumah saya," jelas Najib Razak.

"Saya tidak pernah mengatakan pada menteri, 'Tunggu. Saya harus meminta persetujuan istri saya'. Tidak pernah. Istri saya tahu banyak hal, tapi tidak berarti dia membuat keputusan akhir."

Selama pidatonya, Najib juga menyinggung soal penggeledahan di properti yang menyangkut dirinya dan keluarganya. Ratusan tas mewah, uang tunai, perhiasan, dan sejumlah barang-barang mahal disita dalam penggerebekan tersebut.

"Setelah saya menyerahkan kekuasaan, beginilah saya diperlakukan. Bahkan tempat anak saya digeledah. Sepatu bayi juga ikut disita. Hadiah pernikahan mereka juga dibawa. Apa hubungan antara 1MDB dan sepatu anak-anak? Apa hubungan antara hadiah pernikahan dan 1MDB?" tanya Najib Razak.

 

Saksikan video pilihan berikut ini:

2 dari 2 halaman

Warga Pekan Tetap Dukung Najib Razak

Najib Razak
Perbesar
Perdana Menteri Malaysia, Najib Razak memberikan keterngan seusai memberikan hak suaranya pada pemilihan umum di Pekan, Pahang, Rabu (9/5). Pemilu ini pertarungan antara PM Najib yang sudah berkuasa sejak 2009, melawan Mahathir Mohamad. (AP/Aaron Favila)

Di wilayah konstituennya, bagaimana pun, Najib Razak tetap dicintai dan menikmati dukungan yang tidak tergoyahkan. Baik dari penduduk maupun anggota UMNO.

Zakri Kassim, kepala cabang UMNO di FELDA Chini Timur Dua dari Pekan, mengatakan kepada Channel News Asia bahwa dirinya tersentuh dengan pidato Najib Razak dan mengkritik aparat penegak hukum karena tidak memperlakukannya "sebagaimana mantan pemimpin."

"Dia diperlakukan seperti perampok. Belum ada bukti untuk menyatakan dia bersalah. Tapi UMNO akan bangkit lagi," tegas Zakri.

Ketika Najib Razak tiba di kediamannya di Seri Kenangan di Pekan pada hari Minggu, ia dan istrinya disambut kerumunan pendukung dengan pelukan dan ciuman. Sementara, Najib Razak tersenyum dan mengucapkan terima kasih atas dukungan mereka.

Selama di Pekan, Najib Razak juga bergabung dengan kaum perempuan lokal, membuat penganan tradisional, bubur lambuk, untuk berbuka puasa.

Banyak warga Pekan meyakini bahwa Najib adalah korban dari permainan politik.

"Saya sedih atas apa yang telah terjadi. Dia telah membantu kami membangun kembali rumah kami pascabadai. Meskipun dia kalah di tingkat nasional, saya bangga dia menang di Pekan," ujar seorang warga Pekan bernama Syaida.

Syaida melanjutkan bahwa tuduhan korupsi terhadap Najib bisa saja palsu, tapi ia akan menerima hasil penyelidikan jika ada bukti yang cukup.

"Kami tidak tahu. Mungkin dia melakukan kesalahan. Mungkin juga bukan salahnya," ucapnya.

Penduduk lain, Rohayu, menolak untuk percaya bahwa Najib Razak melakukan kejahatan. Mengomentari barang-barang mewah yang telah disita oleh polisi selama penggeledahan baru-baru ini, ia mengatakan, "Dia (Najib Razak) adalah putra dari mantan perdana menteri. Jadi kekayaan itu bisa datang dari orang tuanya. Dia berasal dari keluarga kaya."

Ketika Najib Razak berpidato, beberapa pendukungnya mencoba menahan air mata. Najib Razak berusaha menghibur dan meminta mereka untuk mempercayai "perjuangan suci dan mulia" UMNO.

Lanjutkan Membaca ↓