Sekolah AS Dikritik Gara-Gara Persenjatai Siswa dengan Batu

Oleh Arie Mega Prastiwi pada 25 Mar 2018, 15:04 WIB
Diperbarui 27 Mar 2018, 14:13 WIB
Pelaku Tewas, Siswa Korban Penembakan di Maryland Kondisi Kritis

Liputan6.com, Pennsylvania - Penembakan massal di sekolah Amerika Serikat kembali jadi isu utama. Insiden terbaru terjadi 14 Februari lalu di Marjory Stoneman Douglas High School di Parkland, Florida menewaskan 17 orang siswa dan melukai 17 lainnya.

Semenjak saat itu, sejumlah sekolah di AS pun berbondong-bondong membuat sejumlah kebijakan. Mulai dari mendesain sekolah bak penjara dengan sejumlah pintu metal detector, membuat ruang antipeluru, meminta ransel antipeluru kepada orangtua murid, hingga ada gerakan agar para guru dipersenjatai dengan senjata api.

Namun, ada yang berbeda dengan salah satu sekolah di AS ini. Yakni, mempersenjatai dengan batu jika kelak ada penembak massal menghujani murid-murid dengan peluru.

Setidaknya ada lima ember berisi batu sungai diletakkan di 200 kelas di seluruh sekolah Distrik Blue Mountain School di Pennsylvania. Persiapan jika ada penembakan.

"Jika ada penyusup bersenjata mencoba masuk, mereka akan menghadapi satu kelas bersenjata batu. Si penyusup akan ditimpuki batu," kata Ketua Dewan Pengawas David Helsel seperti dikutip dari The Independent pada Minggu (25/3/2018).

"Kami tidak ingin siswa kami menjadi korban yang tidak berdaya," tambah Helsel.

"Batu sungai adalah ide saya. Saya pikir mereka akan lebih efektif daripada melempar buku atau tas buku atau stapler."

Helsel mengungkapkan rencana tersebut saat berbicara tentang keamanan sekolah kepada komite pendidikan di Pennsylvania House of Representatives.

Dia mengklaim bahwa ember batu juga akan bertindak sebagai penghalang, menambahkan, "Kami memilih tindakan melempar batu ini terkenal, karena kami ingin, jika kemungkinan pelaku adalah murid kami sendiri, biar dia menyadari bahwa kemungkinan untuk dirajam sangat parah."

Ditanya apakah siswa diberi katapel untuk menembakkan batu, Helsel menjawab, "Tidak. Kami memiliki beberapa orang yang memiliki beberapa lengan yang cukup bagus. Mereka bisa melempar batu cukup cepat."

Pengawas juga mengklaim bahwa batu lebih disukai daripada bola golf, menambahkan, "Bola golf melambung, dan saya takut kerusakan tambahan dengan anak-anak kami, jadi saya pikir batu-batu tidak akan melambung."

"Jadi sebenarnya, itu sangat mudah. Kami baru saja memiliki truk sampah, pergi ke penata taman dan mendapatkan batu sungai. Dan batu itu bagus, halus, dan Anda benar-benar bisa melemparnya dengan cepat, dan kencang," ucap Helsel.

Atas rencana Helsel, seorang perwakilan negara bagian, Hal English, mengatakan, "Saya memuji pemikiran praktis Anda."

Perwakilan lain, Mark Gillen, diminta untuk dapat mengamati siswa dan staf yang dilatih dalam melempar batu sungai, untuk melawan aksi penembakan.

2 of 2

Dikritik

Ribuan Siswa Turun ke Jalan Desak Ketegasan Kongres AS
Sejumlah siswa dari Roosevelt High School membawa poster saat melakukan aksi di Seattle (14/3). Ini merupakan aksi terbesar pasca penembakan di sebuah SMA di Parkland, Florida, yang menewaskan 17 orang. (AP Photo / Manuel Valdes)

Meski demikian, ide itu dikritik, menilik insiden penembakan sekolah Florida yang merenggut 17 nyawa bulan lalu.

Kenneth Trump, presiden perusahaan konsultan keamanan National School Safety and Security Services, mengatakan kepada Associated Press bahwa itu "tidak masuk akal dan irasional" dan mungkin dapat mengorbankan nyawa.

Lainnya menggunakan cerita untuk mendukung rencana para guru untuk dipersenjatai dengan senjata dan dilatih untuk membunuh penembak sekolah

Akan tetapi, seorang pendidik senior mengatakan kepada wartawan bahwa dia mendukung rencana lempar batu.

"Pada titik ini, kita harus menjadi kreatif, kita harus melindungi anak-anak kita terlebih dahulu, itu penting," kata pendidik tersebut.

Helsel mengatakan, batu-batu - yang disimpan di lemari kelas - hanya satu bagian dari rencana pertahanan penyusup bersenjata dengan nama sandi "Alice", yang merupakan singkatan dari Alert, Lockdown, Inform, Counter dan Evacuate.

Distrik itu saat ini memiliki satu anggota staf bersenjata tetapi telah mengidentifikasi orang lain untuk melakikan pelatihan.

"Mereka saat ini sedang melakukan pemeliharaan dan dukungan teknologi, orang-orang yang berkeliling dan memperbaiki komputer para siswa dan guru,” kata Helsel kepada komite pendidikan.

Distrik Sekolah Blue Mountain mencakup lima sekolah dan akademi virtual di Schuylkill County dengan lebih dari 2.500 murid.

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait

Live Streaming

Powered by