PBB: Perusahaan di Singapura Pasok Barang Mewah ke Korut

Oleh Arie Mega Prastiwi pada 13 Mar 2018, 14:31 WIB
Jelang Olimpiade PyeongChang 2018, Korea Utara Gelar Parade Militer

Liputan6.com, Singapura - Sudah menjadi rahasia umum bahwa para petinggi Korea Utara, apalagi pemimpinnya, Kim Jong-un, doyan mengoleksi barang mewah.

Yang jadi pertanyaan, dari mana mereka mendapatkan barang-barang itu, apalagi di tengah sanksi ketat yang dijatuhkan Dewan Keamanan PBB dan lembaga internasional.

Belakangan terkuak, lewat sebuah draf laporan PBB, Korea Utara diduga mendapatkan barang mewah dari dua perusahaan Singapura.

Laporan itu dibuat oleh Dewan Keamanan PBB dan kemungkinan akan dipublikasikan minggu depan, demikian seperti dikutip dari BBC pada Selasa (13/3/2018).

Pemerintah Singapura mengatakan bahwa mereka mengetahui laporan soal kasus tersebut. Kini pihaknya mulai menyelidiki tentang pelanggaran yang mungkin terjadi.

Baik PBB dan Singapura melarang penjualan barang mewah ke Korea Utara.

Sanksi global terhadap Korea Utara telah diperkuat selama dua tahun terakhir karena upah Pyongyang terus melakukan uji coba nuklir dan meluncurkan rudal.

Meskipun ada perkembangan baru-baru ini, seperti rencana pertemuan Kim Jong-Un dengan Donald Trump, sanksi PBB terhadap Korea Utara akan tetap berlaku.

Sementara itu, analis mengatakan dugaan pelanggaran oleh perusahaan Singapura, jika terbukti, menimbulkan pertanyaan tentang seberapa luas pelanggaran sanksi Korea Utara tersebut terjadi di Asia.

 

 

 

1 of 4

Siapa Saja yang Melanggar?

Jelang Olimpiade PyeongChang 2018, Korea Utara Gelar Parade Militer
Pasukan tank militer Korea Utara membentuk formasi saat mengikuti parade militer di Pyongyang, Korea Utara (8/2). Korea Utara melibatkan sekitar 13 ribu pasukan untuk berparade di Lapangan Kim Il Sung, Pyongyang. (KRT via AP Video)

Laporan PBB yang bocor tersebut menyoroti dua perusahaan yang berbasis di Singapura, di antara dafar sejumlah perusahaan lainnya di Asia.

Dua perusahaan itu diduga memasok berbagai barang mewah ke Korea Utara, termasuk anggur dan minuman keras, sampai pada akhir Juli 2017.

Di bawah sanksi PBB, adalah ilegal jika menjual barang-barang mewah ke Korea Utara sejak tahun 2006. Dan undang-undang Singapura melarang penjualan barang-barang tersebut ke Korea Utara selama beberapa tahun mendatang.

Dua perusahaan yang berbasis di Singapura yang sedang diselidiki adalah OCN dan T Specialist. Mereka adalah sister company dan berbagi direktur yang sama.

Kedua perusahaan tersebut telah membantah melakukan pelanggaran.

Laporan PBB juga mengklaim, antara 2011 dan 2014, "transaksi senilai lebih dari US$ 2 juta yang diduga berasal dari penjualan barang di Korea Utara, mengalir dari akun yang disiapkan OCN dan T di bank Korea Utara, Daedong Credit Bank, ke rekening bank milik T Specialist di Singapura."

Singapura telah melarang lembaga keuangannya untuk memberikan bantuan keuangan atau layanan yang memfasilitasi perdagangan dengan Korea Utara, menurut Kementerian Luar Negeri.

Pihak perusahaan T Specialist telah memberi kesaksian kepada PBB bahwa dana tersebut tidak berasal dari Korea Utara namun, sebuah perusahaan terdaftar di Hong Kong, dan terkait dengan penjualan sebelum tahun 2012.

Kedua perusahaan tersebut juga dituduh oleh PBB memiliki "hubungan jangka panjang dan dekat",  termasuk ikatan kepemilikan, dengan Bank Komersial Ryugyong, sebuah bank yang mengajukan daftar sanksinya pada 2017.

Kedua perusahaan Singapura itu mengatakan bahwa mereka tidak memiliki kepentingan di bank tersebut.

Pengacara mereka, Edmond Pereira, telah mengonfirmasi bahwa mereka sedang diselidiki oleh pihak berwenang Singapura, namun mereka berkeras bahwa mereka tidak mempunyai hubungan keuangan, kepentingan, atau hubungan apa pun dengan entitas di Korea Utara.

Pereira mengakui bahwa kliennya, "telah melakukan bisnis dengan entitas Korea Utara ... sebelum sanksi PBB mulai berlaku".

"Klien kami telah mengurangi keterlibatan mereka di Korea Utara, hal-hal ini memerlukan sedikit waktu," kata Pereira.

 

2 of 4

Perdagangan Singapura-Korea Utara

Bendera Singapura
Bendera Singapura (Foto:AFP)

Baru pada November tahun lalu, Singapura melarang perdagangan dengan Korea Utara sepenuhnya. Sebelum itu, beberapa perdagangan diizinkan.

Laporan PBB tersebut mengklaim bahwa beberapa transaksi dalam kasus OCN dan T Specialist tampaknya telah menggunakan sistem keuangan Singapura.

Laporan PBB juga mengatakan bahwa adalah tanggung jawab negara-negara anggota untuk memastikan bank mereka memiliki "pengawasan ketat" yang lebih kuat terhadap individu dan perusahaan yang membuka rekening dengan mereka.

BBC menghubungi dua bank Singapura yang disebutkan dalam laporan tersebut. Kedua bank tersebut menolak berkomentar, mengutip undang-undang kerahasiaan perbankan Singapura.

Otoritas Moneter Singapura (MAS) mengatakan kepada BBC bahwa pihaknya bekerja sama dengan PBB untuk kasus-kasus ini.

"MAS akan mengambil tindakan keras terhadap lembaga keuangan mana pun yang melanggar peraturan yang berkaitan dengan pembiayaan proliferasi," kata MAS dalam sebuah pernyataan yang dikirim ke BBC.

3 of 4

Sulit Bagi Bank

Rombongan Seni Korea Utara Disambut Demo Jelang Tampil di Pyeongchang
Pengunjuk rasa anti-Korea Utara membawa poster Kim Jong-Un saat menggelar aksi di pelabuhan Mukho di Donghae, Korea Selatan (6/2). (AFP/Ed Jones)

William Newcomb, mantan anggota Pakar Panel PBB, mengatakan bahwa justru celah keuangan inilah yang ingin dieksploitasi oleh Korut.

"Apa yang akan mereka lakukan adalah mendirikan perusahaan shell atau cangkang, lalu mendirikan perusahaan di lokasi lain, bank di lokasi ketiga, dan berbisnis di lokasi lain," jelasnya.

"Dan sekarang Anda memiliki banyak yurisdiksi yang terlibat, jadi ini menjadi sangat rumit, dan ini adalah salah satu teknik yang mereka gunakan untuk mengalahkan sanksi tersebut."

Peneliti kejahatan keuangan lainnya mengatakan sulit bagi bank untuk menangkap perilaku semacam ini.

"Anda mungkin tidak akan pernah tahu bahwa dana tersebut berasal dari Korea Utara," kata Tim Phillipps, Pemimpin Asia Pasifik untuk Jaringan Kejahatan Keuangan Deloitte.

Dia menambahkan, masalahnya bisa jauh lebih besar di Asia Tenggara.

"Jika Anda disebutkan dalam laporan di lingkungan ini di Singapura, MAS sangat mungkin menuntut pemeriksaan sejarah transaksi yang ekstensif.

"Tapi jika Anda melihat ke seberang negara lain di Asia Tenggara, mereka umumnya tidak memiliki sistem yang matang untuk mencegah hal ini."

Laporan PBB menyoroti betapa mudahnya entitas yang melakukan bisnis dengan Korea Utara berpotensi menemukan celah untuk digunakan - bahkan dalam sistem keuangan yang canggih seperti Singapura.

Lanjutkan Membaca ↓