Rusa Kutub Bakal Dampingi Polisi Rusia Patroli

Oleh Tanti Yulianingsih pada 19 Nov 2014, 19:39 WIB
Diperbarui 19 Nov 2014, 19:39 WIB
Kutub Utara. (BBC)
Perbesar
Kutub Utara. (BBC)

Liputan6.com, Moskow - Pemerintah daerah Yamalo-Nenets, di sebelah barat laut Siberia, Rusia, sedang mempertimbangkan untuk menggunakan rusa kutub sebagai pendamping polisi ketika berpatroli.

Surat kabar Izvestia menyebutkan, langkah ini sengaja disiapkan, mengingat polisi di kawasan itu menghadapi medan yang sulit.

Selama ini, polisi setempat memang dilengkapi dengan mobil salju. Namun, fakta bahwa wilayah tersebut termasuk daerah tundra yang membeku nyaris sepanjang tahun, membuat pemerintah setempat berpikir ulang.

"Tentu saja kami punya mobil salju, tapi harus dipahami bahwa mesin adalah mesin," kata pejabat Kementerian Dalam Negeri Irina Pimkina di kawasan itu seperti dikutip dari BBC, Kamis (19/11/2014).

"Mobil salju dapat mogok atau terjebak di padang kutub, tapi rusa akan terus berjalan setiap saat."

Menurut sumber surat kabar Izvestia, polisi kerap menemui kesulitan ketika harus mencari sejumlah tersangka yang melarikan diri ke kutub dengan menggunakan rusa.

Aparat juga kadang kesulitan untuk mengangkut orang ke kantor polisi. Jasa rusa kutub diharapkan akan memudahkan tugas polisi.

Kementerian Pertahanan Rusia memiliki sekitar 150 ekor keledai dan anak kuda untuk mendampingi aparat dari kesatuan gunung. Sementara menambahkan rusa untuk keperluan dinas aparat diijinkan dalam undang-undang.

Menurut situs Russia Today, sejumlah hewan tersebut akan ditempatkan di perbatasan Finlandia-Rusia. Sehingga polisi dapat juga menggunakan hewan-hewan itu untuk berpatroli di hutan. (Ein)

Tag Terkait