Punya Kualitas Hidup dan Layanan Kesehatan Terbaik, Ini 10 Kota Ramah Disabilitas di AS

Oleh Fitri Syarifah pada 07 Okt 2022, 14:00 WIB
Diperbarui 07 Okt 2022, 14:00 WIB
Ilustrasi penyandang disabilitas
Perbesar
Ilustrasi penyandang disabilitas / Unsplash.com

Liputan6.com, Jakarta Sebuah analisis baru yang mengurutkan kota-kota terbaik dan terburuk untuk ditinggali penyandang disabilitas di Amerika.

Direktur Pusat Penelitian Kesehatan Disabilitas Universitas Johns Hopkins dan profesor oftalmologi di Hopkins Medicine di Baltimore, Bonnielin Swenor, mengatakan, ketika Anda memiliki disabilitas, itu berdampak pada setiap bidang kehidupan--di mana Anda akan menghabiskan uang membeli bahan makanan, mengakses layanan kesehatan, mengantar anak-anak Anda ke sekolah, dan banyak lagi.

Dalam mengevaluasi hal tersebut, situs WalletHub mengevaluasi 182 kota di AS menggunakan beberapa sumber data berbeda yang berkaitan dengan masalah disabilitas termasuk pekerjaan, perawatan kesehatan, persentase orang yang hidup dengan disabilitas di daerah tersebut, persentase orang dengan penyandang disabilitas yang hidup di tingkat kemiskinan, akses taman yang dapat dilalui dengan berjalan kaki, dokter per kapita, dan biaya hidup.

Laporan tersebut juga mencakup informasi tentang bagaimana masing-masing kota menangani pandemi COVID-19 , karena banyak penyandang disabilitas mungkin berisiko lebih tinggi terkena infeksi yang lebih parah.

Berikut kota terbaik untuk penyandang disabilitas, dikutip EverydayHealth:

- Overland Park, Kansas

- Scottsdale, Arizona

- St. Louis, Missouri

- Minneapolis, Minnesota

- Denver, Colorado

- Rochester, New York

- Yonkers, New York

- Huntington Beach, California

- San Francisco, California

- Tucson, Arizona

 

Di Overland Park, Kansas, jumlah penyandang disabilitas yang hidup dalam kemiskinan 8,70 persen. Di Rochester, New York, hampir setengah — 44,90 persen — penyandang disabilitas hidup di bawah garis kemiskinan.

 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Biaya Perawatan Mahal

Bagi penyandang disabilitas, terutama jika mereka tidak dapat bekerja, biaya aksesibilitas bisa di luar jangkauan, kata Dr. Swenor.

 “Tinggal di rumah yang mudah diakses itu mahal; Pilihan perumahan yang dekat dengan transportasi umum atau di area pejalan kaki yang aman biasanya tidak ditemukan di area dengan biaya hidup yang rendah — dan itu menciptakan ketidakadilan,” katanya.


Satu dari 4 Orang Amerika Hidup Dengan Disabilitas

Diperkirakan satu dari empat orang di Amerika menyandang disabilitas. Pada 2021 tercatat, ada 161 juta orang Amerika - hidup dengan kecacatan yang berdampak pada aktivitas kehidupan utama, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Cacat yang paling umum adalah imobilitas, dan itu mempengaruhi sekitar 40 persen orang dewasa berusia 65 tahun ke atas.

 su inklusivitas dan aksesibilitas tidak hanya berdampak pada individu penyandang disabilitas; trade-off dan tantangan mempengaruhi semua orang di keluarga mereka juga, kata Swenor.

Hasil laporan disabilitas ini dinilai dapat mebantu pihak terkait untuk memperbaiki segala fasilitas dan kebijakan. 

“Termasuk transportasi umum yang dapat diakses, perumahan yang terjangkau dan dapat diakses, ruang publik yang dapat diakses seperti taman dan tempat-tempat sosial dan akses ke rumah dan layanan berbasis masyarakat,” kata Bari Talente , wakil presiden eksekutif advokasi dan akses perawatan kesehatan untuk National MS Society. 

"Karena setiap orang berbeda dan orang yang hidup dengan disabilitas mencakup berbagai disabilitas, penting bagi individu untuk meninjau kriteria yang digunakan dalam survei yang paling penting bagi mereka, tambahnya.

 


Cari Organisasi atau Komunitas untuk Saling Membantu

Terhubung dengan orang lain dengan pengalaman hidup yang sama adalah cara yang bagus untuk mengetahui seberapa ramah, mudah diakses, dan inklusifnya sebuah kota bagi penyandang disabilitas, kata Swenor. 

“Saya tidak berpikir bahwa orang-orang di luar komunitas disabilitas sepenuhnya memahami peran penting semua faktor ini yang dapat dimainkan di mana seseorang memutuskan ke mana harus pergi ke sekolah, mendapatkan pekerjaan, atau membesarkan keluarga,” katanya.

Aksesibilitas dan kelayakan huni seringkali tidak melibatkan penyandang disabilitas di setiap tahap pengambilan keputusan, pembuatan kebijakan, dalam perencanaan dan desain kota, kata Swenor. 

“Penyandang disabilitas harus terwakili dalam semua aspek kehidupan masyarakat, tidak hanya untuk beberapa area tertentu yang dianggap 'isu disabilitas',"katanya.

Infografis Akses dan Fasilitas Umum Ramah Penyandang Disabilitas
Perbesar
Infografis Akses dan Fasilitas Umum Ramah Penyandang Disabilitas. (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya