Startup Pakaian Disabilitas Berteknologi Listrik Dapat Investasi Rp190 M untuk Pengembangan Produknya

Oleh Fitri Syarifah pada 03 Okt 2022, 10:00 WIB
Diperbarui 03 Okt 2022, 10:00 WIB
Pelayanan Sosial Disabilitas Perlu Menjangkau Hingga ke Tingkat Daerah dan Keluarga Miskin
Perbesar
Ilustrasi Pelayanan Sosial Disabilitas Perlu Menjangkau Hingga ke Tingkat Daerah dan Keluarga Miskin. Foto: Pixabay.

Liputan6.com, Jakarta CIONIC, perusahaan pakaian ramah disabilitas yang berbasis di San Francisco di balik Cionic Neural Sleeve yang inovatif, mengumumkan bahwa mereka telah menerima investasi sebesar $12,5 juta (Rp 190,7 miliar) dalam Series A financing.

Dilansir dari Forbes, Cionic didirikan pada tahun 2018 oleh inovator teknologi Jeremiah Robison, yang termotivasi oleh perjuangan putrinya yang masih kecil penyandang cerebral palsy. Cionic Neural Sleeve sangat berbeda dengan yang lain di pasaran saat ini.

Keistimeraannya ada di dalam pakaian legging yang menggunakan teknologi stimulasi listrik fungsional (FES). Jadi fungsi stimulasi listrik ini mendorong seseorang dengan stroke, cedera tulang belakang dan multiple sclerosis tetap dapat bergerak. 

Putaran pendanaan terbaru ini dipimpin oleh BlueRun Ventures, dengan partisipasi dari Caffeinated Capital, EPIC Ventures, JobsOhio Growth Capital Fund, dan LDV Capital dan memberikan kontribusi signifikan ke pot pendanaan sebesar $23 juta (Rp 350,9 miliar) yang telah dikumpulkan perusahaan hingga saat ini.

Teknologi yang dapat dioperasikan dengan smartphone ini sudah mendapat izin FDA sejak awal tahun 2022. Pendanaan ini diharapkan akan membantu perusahaan dalam mempercepat uji coba penelitian dan meningkatkan timnya dalam fungsi-fungsi penting seperti R&D, teknik, operasi, pemasaran, dan layanan pelanggan.

Dengan fokus pada 35 juta orang Amerika yang hidup dengan gangguan pergerakan, dan fakta bahwa 20% populasi dunia diproyeksikan akan terpengaruh pada tahun 2050, Robison mengatakan dalam rilis media:

“Investor berwawasan ke depan menyadari bahwa kita perlu mengambil tindakan hari ini, dan kami bangga didukung oleh sekelompok investor yang menyadari perlunya solusi yang lebih baik dan telah bergabung dengan kami dalam misi kami untuk mendefinisikan kembali mobilitas manusia.”

Terpesona oleh beberapa data uji coba penelitian multi-situs yang mengesankan yang melihat sebanyak 94% peserta menunjukkan peningkatan mobilitas, termasuk salah satu investor tersebut John Malloy, Mitra Umum dan Co-Founder BlueRun Ventures.

“Saya merasa terhormat telah mengenal Jeremiah dan tim selama bertahun-tahun dan telah melihat semangat, inovasi, dan keunggulan yang mereka bawa ke pasar di Cionic Neural Sleeve. Tim ini memiliki visi yang berani dan kemampuan untuk menjalankannya, dan kami sangat senang untuk terus membantu mendorong visi ini ke depan dan merevolusi mobilitas manusia seperti yang kita kenal sekarang,” kata Malloy.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Pasar yang berkembang

Pengumuman ini datang pada saat pasar teknologi bantu seputar mobilitas, yang telah stagnan selama beberapa dekade, mengalami periode ekspansi dan inovasi yang cepat.

Hanya beberapa tahun yang lalu, orang-orang yang hidup dengan kesulitan berjalan tidak banyak bergantung pada selain tongkat dan kursi roda.

Penggunaan yang pertama untuk membantu kesulitan berjalan sudah ada sejak zaman prasejarah sedangkan versi self-propelled yang terakhir ditemukan pada pertengahan abad ketujuh belas.

Sementara elektrifikasi kursi roda berkembang pesat selama tahun 1950-an, didorong oleh jumlah veteran yang kembali dari perang dengan cedera serius dan disabilitas, ada sedikit inovasi yang berharga sejak saat ini.

 


Dukungan Ilmuwan dan Medis

Semua ini telah berubah dalam beberapa tahun terakhir dengan para ilmuwan, profesional medis, dan pengusaha, melihat nilai yang ditawarkan konektivitas di mana-mana dalam menghasilkan kumpulan data yang cukup besar untuk menciptakan algoritme prediktif yang semakin canggih dan perawatan pribadi yang ditingkatkan.

Saat ini, kami memiliki segalanya, mulai dari tongkat pintar yang dapat memantau jumlah langkah yang diambil hingga kursi roda yang dapat mengemudi sendiri atau yang dapat dikemudikan secara handsfree dengan gerakan kepala sederhana.

Sama seperti meningkatnya penggunaan exoskeleton robot untuk membantu individu dengan cedera tulang belakang dalam rehabilitasi fisik dan gerakan dunia nyata, perangkat CIONIC ada dalam ekosistem teknologi bionik yang dapat dipakai yang dirancang untuk meningkatkan gerakan alami manusia, bukan sekadar menggantikannya.

 


Persiapan Pasar Teknologi

Robison percaya ada faktor tambahan jangka pendek yang berperan yang telah menjadi bagian integral dalam mempersiapkan pasar teknologi bantu mobilitas menjelang periode inovasi dan ekspansi ini.

"Kebutuhan adalah ibu dari penemuan. Sejak awal pandemi, ada kemajuan pesat dalam ilmu klinis dengan kecepatan yang tidak mungkin dilakukan di masa lalu," katanya.

“Secara bersamaan, peluncuran telehealth di mana-mana lahir dari kebutuhan untuk menjangkau lebih banyak pasien selama pandemi, tetapi juga berkontribusi pada perawatan pasien jarak jauh yang sangat terspesialisasi yang semakin mudah diakses dan tersedia pada saat dibutuhkan. Pergeseran ini memungkinkan CIONIC untuk memberikan perawatan mobilitas paling inovatif, yang diberikan kepada siapa saja di mana saja."

Menurut Robison, kekuatan sosial dan perubahan sikap terhadap disabilitas juga berperan.

“Disabilitas akhirnya mendapatkan fokus dan perhatian yang layak. Baik itu dalam bentuk kebijakan baru, gerakan sosial seperti 'disability is diversity,' atau vokal selebritas seperti Michael J. Fox dan Selma Blair yang menormalkan dan memanusiakan disabilitas, ada meningkatnya permintaan untuk perwakilan, akses, dan kesetaraan yang lebih besar,” kata Robison.

Ada kebutuhan yang sama bagi para inovator di seluruh ruang disabilitas untuk menghadirkan teknologi yang sesuai dengan dekade ketiga abad ke-21. Mudah-mudahan, baik investor maupun pengusaha sama-sama akan memimpin CIONIC dan mulai membuat langkah maju yang lebih terarah menuju tujuan tersebut.

Infografis Akses dan Fasilitas Umum Ramah Penyandang Disabilitas
Perbesar
Infografis Akses dan Fasilitas Umum Ramah Penyandang Disabilitas. (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya