Pemerintah Singapura Akui Akan Perbaiki Proses Penerimaan Kerja bagi Difabel

Oleh Fitri Syarifah pada 11 Agu 2022, 13:00 WIB
Diperbarui 11 Agu 2022, 13:00 WIB
Ilustrasi Singapura
Perbesar
Ilustrasi Singapura (AP/Wong Maye-E)

Liputan6.com, Jakarta Sebuah laporan berita terbaru di Singapura menunjukkan bahwa lebih banyak penyandang disabilitas dipekerjakan dalam dua tahun terakhir.

Sekitar 30 persen dari mereka yang berusia 15 hingga 64 tahun bekerja, naik dari sekitar 28 persen pada 2019.

Namun seperti dikutip dari StraitsTimes, hal itu juga berarti bahwa kebanyakan dari mereka tidak memiliki pekerjaan. Berdasarkan perkiraan Ministry of Social and Family Development Singapura, sekitar 9.000 dari 32.000 penyandang disabilitas dipekerjakan di Singapura pada tahun 2020.

Mulai tahun depan, silabus pendidikan kejuruan baru bertujuan untuk mengatasi kesenjangan ini serta kecemasan banyak orang tua ketika anak mereka dengan kebutuhan khusus mendekati kelulusan, sebuah tonggak sejarah yang disebut beberapa orang sebagai “tebing pasca-18 (tahun)”.

Silabus yang diperbarui, yang diluncurkan oleh Ministry of Education Singapura (MOE) bulan lalu, lebih menekankan pada soft skill, seperti komunikasi dan mengelola emosi, daripada hanya pada hard skill.

Pendidik mengatakan bahwa mereka semakin sadar akan pentingnya keterampilan seperti itu dalam mempertahankan pekerjaan dan tidak hanya mengamankannya. Diantara yang diperbaharui termasuk perawatan pribadi, berpakaian dan berperilaku tepat di tempat kerja, dan menerima umpan balik.

Yang lebih penting adalah perluasan silabus baru tentang konsep kerja di luar gagasan konvensional tentang pekerjaan berbayar, untuk mencakup bisnis berbasis rumahan, lokakarya terlindung, dan sukarelawan.

Dr Chong Suet Ling, psikolog pendidikan utama di Cabang pendidikan khusus MOE, menggambarkannya sebagai pendekatan yang lebih inklusif untuk bekerja.

"Setiap siswa dengan kebutuhan khusus dapat memberikan “kontribusi yang berharga”, baik di rumah, di masyarakat atau di tempat kerja," katanya.

 

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.</p

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


SLB akan memiliki berbagai program khusus

Untuk tujuan ini, siswa di 20 sekolah pendidikan luar biasa akan memiliki paparan berbagai kegiatan berdasarkan kemampuan dan kekuatan mereka, untuk membantu mereka memahami berbagai bentuk pekerjaan sehingga mereka dapat terus terlibat secara bermakna setelah meninggalkan sekolah.

Seberapa jauh hal ini akan meyakinkan orang tua bergantung pada bagaimana sekolah menerapkan kurikulum, apakah mereka menyesuaikannya dengan kebutuhan setiap siswa, dan seberapa kreatif mereka dalam mencari jalan kerja yang sesuai dengan profil siswa mereka.

Manajer proyek Jeffrey Tan, 51 tahun, yang putrinya berusia 13 tahun penyandang tunanetra, mengatakan, “Silabusnya terdengar bagus, tetapi eksekusi adalah hal lain, berapa banyak tenaga kerja, infrastruktur, dan (seberapa besar) anggaran yang akan mereka dedikasikan untuk ini? Makna kerja bagi penyandang disabilitas juga harus didefinisikan ulang."

 

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Kegiatan sukarelawan tidak ditawari gaji

Tetapi kegiatan seperti sukarelawan atau proyek berbasis masyarakat tidak selalu ditawarkan berdasarkan pembayaran, dan tidak realistis untuk mengharapkan semua penyandang disabilitas terlibat dalam pekerjaan yang dibayar dan kompetitif, mengingat tantangan yang mereka hadapi.

Orang tua dari remaja berkebutuhan khusus mengatakan bahwa kegiatan tersebut, meskipun tidak dibayar, masih merupakan pilihan yang disambut baik karena menawarkan kesempatan untuk interaksi sosial, di antara manfaat lainnya.

Alternatifnya adalah membiarkan anak-anak mereka tinggal di rumah dengan sedikit koneksi ke dunia, menempatkan mereka dalam situasi yang lebih buruk.

 


Anak difabel juga ingin diakui

Manajer keuangan Edwin Tang, 52 tahun, yang putrinya berusia 17 tahun dengan Down Syndrome adalah bagian dari kelompok tari inklusif yang tampil di berbagai acara, mengatakan, “Pengakuan untuk orang-orang dengan kebutuhan khusus sulit didapat… mereka ingin diakui secara sosial, melebihi dolar dan sen.”

Selain dirinya, Serene Yeo, 52 tahun, mengatakan putrinya Bernice, yang menderita autisme, mulai membuat kerajinan dengan manik-manik berwarna-warni di rumah September lalu dengan bantuan Rainbow Centre’s Micro Business Academy, yang dimulai pada tahun 2020.

Bernice, 21 tahun, bahkan bisa menerima $20 hingga $30 setiap bulan untuk karyanya, yang dijual di platform online Social Gifting.

“Selain dari penjualan, yang lebih penting adalah ia memiliki sesuatu untuk dilakukan setiap hari selama beberapa jam,” kata Nyonya Yeo, yang telah berhenti dari pekerjaan administrasinya untuk merawat anak-anaknya.

“Jika tidak ada yang bisa ia lakukan, ia mulai bertingkah dan membenturkan kepalanya atau melempar barang. Dua tahun terakhir pandemi benar-benar menantang.”

Saat sekolah bersiap untuk memikirkan kembali program mereka, harapannya adalah lebih banyak siswa seperti Bernice tidak akan gagal dan akan mendapat manfaat dari pelatihan kerja dan paparan yang lebih luas.

Memberi setiap orang martabat pekerjaan dan kemampuan untuk berpartisipasi, tidak peduli betapa sederhana atau kecilnya tugas itu, adalah penting jika kita benar-benar berharap untuk bergerak menuju masyarakat yang inklusif.

Infografis 4 Tips Jaga Kesehatan Mental Saat Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis 4 Tips Jaga Kesehatan Mental Saat Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya