Hipnoterapis dan Psikolog Kawal Vaksinasi Inklusif di Gowa Sulsel

Oleh Liputan6.com pada 27 Jul 2022, 18:00 WIB
Diperbarui 27 Jul 2022, 18:00 WIB
vaksinasi covid-19 untuk disabilitas
Perbesar
vaksinasi covid-19 untuk disabilitas. dok. Kemenkes

Liputan6.com, Jakarta Tenaga hipnoterapis profesional dan psikolog klinis mengawal penyandang disabilitas untuk mendapatkan vaksinasi COVID-19 di Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan.

Mereka diperlukan guna memberikan pengalaman vaksinasi COVID-19 bagi disabilitas yang nyaman dan aman yang dilaksanakan Pemerintah Kabupaten Gowa didukung Kemitraan Australia Indonesia untuk Ketahanan Kesehatan (AIHSP) dan 21 institusi lainnya.

Melalui keterangannya di Makassar, Senin, Dewan Pengurus Daerah (DPD) Perkumpulan Praktisi Hipnosis dan Hipnoterapi Indonesia (PRAHIPTI) Sulawesi Selatan menurunkan tiga relawan untuk terlibat pada kegiatan ini, yaitu Mihdar (Sekretaris DPD PRAHIPTI Sulsel), Eko Budiono dan dr Meisil.

“Hipnoterapi dapat diterapkan kepada mereka yang memiliki kecemasan tingkat tinggi, khawatir berlebihan, takut menghadapi dokter atau tenaga medis, trauma terhadap jarum suntik, tidak tahan sakit, mengalami serangan panik, dan sebagainya,” jelas Eko Budiono, dikutip Antara, Rabu (26/7/2022).

Model layanan vaksinasi COVID-19 inklusif bagi penyandang disabilitas, lansia, kelompok rentan, maupun kelompok masyarakat lainnya yang belakangan dikembangkan oleh berbagai pemangku kepentingan di Sulawesi Selatan, terus mengalami peningkatan dan penyempurnaan fitur pendukung.

Selain konsep acara dan sarana-prasarana di lokasi didesain sedemikian rupa agar aksesibel dan ramah bagi kelompok rentan, etika dan perlakuan terhadap penerima vaksin, utamanya para penyandang disabilitas sangat diperhatikan.

Kebutuhan relawan hipnoterapis dan psikolog telah diidentifikasi sejak awal, dimana penanganan terhadap individu-individu dengan kebutuhan khusus mungkin diperlukan.

 

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Vaksinasi COVID-19 untuk Anak Berkebutuhan Khusus, Disabilitas dan ODGJ
Perbesar
Anak berkebutuhan khusus sebelum divaksin Covid-19 oleh Petugas Puskesmas Gembor di kecamatan Priuk, Kota Tangerang, Selasa (8/6/2021). Vaksinasi diberikan untuk memberikan kekebalan tubuh agar terhindar dari Covid-19. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Antisipasi kebutuhan dan reaksi penyandang disabilitas dan ODGJ

“Terutama dalam kegiatan ini, kami mengantisipasi kebutuhan dan reaksi yang mungkin timbul dari para peserta - khususnya teman-teman penyandang disabilitas intelektual dan mental, termasuk orang dengan gangguan jiwa, sehingga jika muncul histeria dan tantrum dapat segera diredam,” katanya.

Sementara Mihdar menjelaskan pihaknya sangat antusias terlibat dalam kegiatan yang didukung oleh Kemitraan Australia Indonesia untuk Ketahanan Kesehatan (AIHSP) ini. Penanganan penyandang disabilitas intelektual dan mental, khususnya dalam jumlah banyak, merupakan hal baru baginya.

Ia mengaku sering menangani terapi kecanduan di kalangan pengguna narkoba,atau penderita epilepsi. Tetapi itu untuk keperluan terapi penyembuhan. Sementara dalam kegiatan ini, ia menangani penyandang disabilitas yang mengalami perubahan situasi mental secara tiba-tiba dan perlu ditenangkan.

"Ini sungguh menjadi pengalaman baru, apalagi kami bertemu dengan puluhan penyandang disabilitas secara sekaligus hari ini,” ungkap Mihdar.

 

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Teknik persuasi

Tim ini berhasil menangani sejumlah penyandang disabilitas ganda (mental atau intelektual, yang juga memiliki disabilitas fisik atau sensorik) yang bisa dikategorikan cukup berat.

Selain umumnya sangat sulit bergerak atau menjalankan mobilitas, kemampuan kognitif mereka rendah, dan hampir tidak pernah bersosialisasi. Sehingga diperlukan penyesuaian besar untuk berbaur dengan warga umum dan menghadapi tenaga medis.

Setelah menggunakan teknik persuasi tertentu, mereka dapat melalui proses suntik dengan cukup baik.

Tidak saja menunjukkan respons cepat, para tenaga hipnoterapis dan psikolog ini juga melakukan tindak antisipatif, aktif memberikan edukasi kepada orang tua, guru, keluarga dan pendamping penyandang disabilitas yang turut mengantarkan, akan pentingnya melindungi diri dari COVID-19.


Vaksinasi disabilitas jadi fokus pemerintah

Juru Bicara Pemerintah untuk Covid-19 dan Duta Adaptasi Kebiasaan Baru Reisa Broto Asmoro, menyampaikan, selama 76 tahun Indonesia merdeka, undang-undang selalu menjamin akses dan kesempatan yang sama bagi penyandang disabilitas, menjunjung prinsip bahwa setiap orang berhak atas akses pelayanan umum dan perlindungan, terutama di masa pandemi COVID-19.

Pemerintah sejak awal tahun ini pun sudah memasukkan kelompok disabilitas ke dalam prioritas vaksinasi Covid-19 dalam kategori masyarakat rentan.

 “Arti masyarakat rentan adalah mereka yang harus pertama-tama dilindungi karena rentan mengalami komplikasi penyakit berat apabila tertular Covid-19,” ujarnya dalam siaran pers.

Kementerian Kesehatan memperkirakan lebih dari setengah juta atau 562.242 penyandang disabilitas di seluruh Indonesia telah masuk sasaran vaksinasi. Pemerintah menjamin penyandang disabilitas dapat dilayani di seluruh fasilitas kesehatan, sentra vaksinasi mana pun, dan tidak terbatas pada alamat domisili KTP.

Hal ini sesuai Surat Edaran Menteri Kesehatan No. HK.02.01/MENKES/598/2021 tentang Percepatan Pelaksanaan Vaksinasi COVID-19 bagi Masyarakat Lanjut Usia, Penyandang Disabilitas, Serta Pendidik dan Tenaga Pendidikan.

Reisa menilai kegiatan vaksinasi dapat berjalan dengan gotong-royong  bersama berbagai komunitas, organisasi, dan pihak swasta untuk memobilisasi penyandang disabilitas dan juga lansia.

Infografis Ragam Tanggapan Vaksinasi Booster Stagnan di 28 Provinsi. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Ragam Tanggapan Vaksinasi Booster Stagnan di 28 Provinsi. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya