Cegah Gangguan Penglihatan Saat Kehamilan

Oleh Fitri Syarifah pada 01 Jun 2022, 12:00 WIB
Diperbarui 01 Jun 2022, 12:00 WIB
kehamilan
Perbesar
Ilustrasi perempuan hamil/copyright freepik.com/senivpetro

Liputan6.com, Jakarta Tahukah Anda bahwa perempuan memiliki beban gangguan penglihatan dan kebutaan yang lebih tinggi dibandingkan laki-laki, terutama karena faktor sosial dan budaya?

Dr. Sandeep Buttan dari Technical Lead Eye Health ASIA (badan amal internasional Sightsavers yang bekerja untuk mencegah kebutaan yang dapat dihindari) mengungkapkan contohnya pada wanita di sebagian besar rumah tangga India, khususnya di daerah pedesaan yang memiliki keterbatasan akan kebebasan maupun kemampuan untuk membuat keputusan tentang banyak elemen kehidupan mereka.

"Banyak keluarga memiliki struktur sosial yang ketat yang mendefinisikan peran laki-laki dan perempuan, yang sering dikodifikasikan dalam tradisi agama, suku, dan masyarakat. Batasan ini seringkali mendikte kondisi di mana perempuan memiliki atau tidak memiliki kebebasan untuk membuat keputusan yang berhubungan dengan kesehatan," jelasnya, dikutip dari freepressjournal India.

Sementara, menurutnya, kehamilan menyebabkan serangkaian perubahan pada tubuh wanita yang membuat mereka lebih rentan terhadap masalah mata tertentu. Sebagian besar kecil, tetapi mereka memerlukan perhatian khusus karena mereka dapat berkontribusi pada peningkatan stres selama periode ini. Karena itu, penting untuk memastikan kesehatan mata yang baik selama ini.

Berikut ini adalah beberapa perubahan dan saran dari Dr. Sandeep yang harus diperhatikan selama kehamilan.

a. Penglihatan kabur

Penglihatan kabur adalah gejala umum dari perubahan hormon kehamilan dan dapat berlanjut selama kehamilan. Namun, ketika Anda melihat floaters atau garis di depan mata, penting untuk mengunjungi dokter untuk pemeriksaan mata. Ini akan mencegah mereka dari segala potensi komplikasi mata dan kesehatan secara keseluruhan selama masa kehamilan.

 

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


b. Kelainan refraksi

Kelainan refraksi adalah salah satu gangguan yang paling umum dihadapi wanita selama kehamilan. Selama kehamilan, kadar estrogen dan progesteron yang lebih tinggi terkait dengan risiko lebih tinggi terkena kelainan refraksi (miopia atau hiperopia). Penyebab kelainan refraksi ini adalah retensi cairan di kornea yang dipicu oleh estrogen dan progesteron.

c. Intoleransi terhadap lensa kontak

Karena pembesaran kornea dan perubahan pap (Prostaglandin Associated Periorbitopathy, yaitu istilah untuk kelainan kelopak mata terkait penggunaan prostaglandin), sensitivitas lensa kontak umum terjadi selama kehamilan. Karena perubahan hormonal, ada banyak kasus mata kering selama kehamilan. Lensa kontak bisa jadi tidak nyaman.

Wanita hamil mungkin ingin melepasnya setelah beberapa jam karena mata mereka menjadi sangat kering. Oleh karena itu, penting untuk mendapatkan saran dari spesialis mata mengenai kondisi tersebut. Berdasarkan pendapat mereka, Anda dapat menghentikan penggunaan lensa untuk sementara waktu.

 


d. Pengobatan glaukoma selama kehamilan

d. Pengobatan glaukoma selama kehamilan

Glaukoma adalah kondisi mata yang ditandai dengan tingkat cairan yang sangat tinggi di bola mata. Hal ini menyebabkan peningkatan tekanan bola mata, yang dapat merusak saraf optik dan menyebabkan kehilangan penglihatan.

Glaukoma diobati dengan menggunakan berbagai obat. Meskipun beberapa diberikan sebagai tablet, sebagian besar diberikan sebagai obat tetes mata. Untuk sepenuhnya mengontrol glaukoma mereka, beberapa orang mungkin memerlukan kombinasi obat-obatan.

Saat mempertimbangkan apakah akan menggunakan obat glaukoma saat hamil atau tidak, pertimbangkan betapa pentingnya obat tersebut untuk kesehatan dan penglihatan Anda versus potensi bahaya apa pun.

Glaukoma harus dirawat dengan baik selama kehamilan karena glaukoma yang tidak diobati atau tidak terkontrol dengan baik dapat menyebabkan kehilangan penglihatan permanen. Dokter Anda adalah orang terbaik untuk membantu Anda memutuskan pengobatan glaukoma yang terbaik untuk Anda. Ia mungkin menyarankan Anda untuk mengubah obat tergantung pada situasinya.

Infografis Ibu Hamil Sudah Bisa Dapatkan Vaksin Covid-19. (Liputan6.com/Niman)
Perbesar
Infografis Ibu Hamil Sudah Bisa Dapatkan Vaksin Covid-19. (Liputan6.com/Niman)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya