Keluh Kesah Pengguna Kursi Roda Saat Hendak Naik Bus

Oleh Ade Nasihudin Al Ansori pada 17 Mei 2022, 18:00 WIB
Diperbarui 17 Mei 2022, 18:00 WIB
DAMRI Mataram Uji Coba Operasi Bus Disabilitas NTB Gemilang
Perbesar
DAMRI Mataram Uji Coba Operasi Bus Disabilitas NTB Gemilang (dok. DAMRI)

Liputan6.com, Jakarta Mikail Wong adalah pengguna kursi roda asal Singapura yang acap kali merasa cemas ketika hendak naik bus.

Dua tahun lalu, ia mengalami cedera tulang belakang yang mengakibatkan kakinya tidak dapat berfungsi dengan baik. Sejak saat itu, pria berumur 44 tahun harus menggunakan kursi roda ke mana pun dia pergi.

Terkadang, ia merasa tidak enak karena merepotkan penumpang lain.

“Ketika saya akan naik bus, penumpang lain mungkin melihat saya. Saya merasa malu, apakah saya menghalangi orang lain? Apakah saya menyebabkan masalah bagi mereka? Untung kita pakai masker. Jika tidak ada masker, lebih malu,” ujarnya mengutip Channel News Asia, Minggu (15/5/2022).

Hari-hari hujan telah menjadi tantangan terbesar sejauh ini, karena Wong harus memetakan rute lain ke tujuannya.

“Tempat-tempat yang kami datangi cukup teratur, tetapi untuk tempat-tempat baru, kami tidak tahu apakah ada tempat berteduh di sepanjang jalan atau apakah ada lereng atau tanjakan. Saya mungkin perlu menempuh jarak yang lebih jauh ke lereng atau tanjakan berikutnya, dan basah kuyup saat hujan,” katanya.

Sempat ada seorang sopir bus yang secara tidak sengaja menjatuhkan jalan kursi roda atau ramp saat menurunkannya di hari hujan – membuatnya memercikkan air hujan ke seluruh tubuh Wong.

Ia menceritakan kejadian tersebut sambil tertawa, tapi di sisi lain ia juga memiliki kekecewaan tersendiri.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Kursus Naik Bus

Acara soft launching layanan transportasi Bus Disabilitas DAMRI Mataram (02/10/20)
Perbesar
Acara soft launching layanan transportasi Bus Disabilitas DAMRI Mataram (02/10/20)

Wong juga menceritakan bahwa dirinya sempat mengikuti kursus naik bus umum yang dilakukan bersama SPD (badan amal lokal yang melayani orang-orang disabilitas di Singapura) dan operator transportasi Tower Transit Singapura.

Kursus yang gratis dan terbuka untuk umum ini diluncurkan tahun lalu untuk membantu orang-orang dengan tantangan mobilitas mendapatkan kembali kepercayaan diri mereka dalam bepergian dengan bus umum.

Ini juga merupakan upaya agar transportasi umum Singapura lebih inklusif seperti harapan Kementerian Transportasi dan penyandang disabilitas setempat. Kursus semacam itu diyakini dapat memainkan peran yang lebih signifikan.

Peserta kursus belajar bagaimana naik dan turun dari bus dengan aman. Yang penting, dampak psikologis dari mendapatkan disabilitas dan menjadi pengguna kursi roda, terutama sebagai orang dewasa, tidak diabaikan.

Namun, jalan kursi roda yang sederhana menghadirkan kecemasan unik bagi pengguna kursi roda baru. Cara sopir bus menangani tanjakan, seperti yang terjadi pada Wong, dapat merusak suasana hati pengguna kursi roda sepanjang hari.


Menurut Pengguna Kursi Roda Lainnya

Acara soft launching layanan transportasi Bus Disabilitas DAMRI Mataram (02/10/20)
Perbesar
Acara soft launching layanan transportasi Bus Disabilitas DAMRI Mataram (02/10/20)

Perasaan serupa ketika hendak naik bus juga dirasakan oleh pengguna kursi roda lain Kishon Ching.

Menurutnya, ketika sopir bus baru saja menjatuhkan jalan kursi roda atau ramp, itu dapat memicu perasaan tertentu pada pengguna kursi roda.

Ia berpikir bahwa ketika menaiki bus, ia dapat menambah beban pekerjaan sopir.

“Anda mungkin bertanya-tanya: 'Apakah saya melakukan kesalahan sehingga Anda harus memperlakukan saya seperti itu?'” kata fasilitator kursus Chong.

Dentuman keras dari ramp terhadap kerikil memiliki “dampak psikologis” pada pengguna kursi roda, karena “mengomunikasikan kepada pengguna bahwa mereka tidak diterima di bus”, jelasnya.

Chong, berbicara dari pengalamannya . Empat tahun lalu, ia menjadi pengguna kursi roda setelah menderita stroke tulang belakang.

Dia merasa "mati rasa" di kakinya suatu pagi sebelum bekerja. Dalam waktu 15 menit, mati rasa menyebar. Dia kehilangan kendali atas kakinya dan pingsan dan harus dilarikan ke rumah sakit. Setelah dia keluar, dia menghabiskan dua setengah tahun berikutnya menganggur untuk fokus pada rehabilitasi intensif.


Ketakutan di Jalur Bus

Transjakarta Luncurkan Bus untuk Warga Kebutuhan Khusus-Disabilitas-TJ Care- Jakarta-20170417
Perbesar
Trans Jakarta menyediakan Bus TJ Care, Balaikota, Jakarta, Senin (17/4). Bus ini berfungsi untuk mengantarkan penyandang disabilitas dari rumah ke halte disabilitas dan sebaliknya. (Liputan6.com/Gempur M Surya)

Sebagai fasilitator kursus, Chong mengungkapkan empati tentang “ketakutan” di sekitar jalur bus. Menavigasi jalan dengan sukses adalah "bagian kepercayaan yang sangat, sangat besar" karena mungkin tampak menakutkan.

Misalnya, jika roda kastor kursi roda (roda depan) tersangkut di tepi tanjakan, pengguna kursi roda mungkin merasa “terlempar dari kursi roda”.

“Itu adalah sesuatu yang menyebabkan banyak kecemasan di banyak pengguna kursi roda. Saya bahkan punya teman yang berhenti naik bus sepenuhnya karena alasan itu,” katanya.

“Meminta bantuan juga merupakan sesuatu yang mungkin membuat orang merasa tidak percaya diri. Mereka mungkin berpikir kembali (ke sebelum mereka memiliki disabilitas) dan bertanya-tanya: 'Saya bahkan tidak perlu meminta bantuan untuk apa pun. Mengapa saya perlu meminta bantuan sekarang?’”

Sementara kekhawatiran mereka "valid", pengguna kursi roda memiliki "hak yang sama untuk naik bus", Chong mengingatkan peserta kursus selama sesi yang dihadiri CNA.

“Tolong jangan merasa malu. Dan jika tanjakan kursi roda terlalu curam, beri tahu (pengemudi). Itu bagian dari pekerjaan mereka. Jangan merasa seperti Anda mengganggu mereka. Lebih baik mereka tahu apa yang Anda butuhkan bantuan – lebih baik untuk komuter dan kapten bus,” ujar pria 30 tahun itu.

“Kami ingin menunjukkan (peserta kursus) bahwa kapten bus kami dilatih untuk membantu naik dengan aman. Selain itu, kami mengizinkan peserta untuk berlatih dengan tanjakan itu sendiri, sehingga mereka lebih terbiasa dengan apa yang diharapkan ketika mereka turun ke lapangan.”

 

Infografis Akses dan Fasilitas Umum Ramah Penyandang Disabilitas
Perbesar
Infografis Akses dan Fasilitas Umum Ramah Penyandang Disabilitas. (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya