2,7 Juta Penyandang Disabilitas di Ukraina Perlu Perlindungan

Oleh Fitri Syarifah pada 12 Mei 2022, 14:00 WIB
Diperbarui 12 Mei 2022, 14:00 WIB
Ilustrasi perang Rusia Ukraina. (Unsplash/Ahmed Zalabany @zalab8)
Perbesar
Ilustrasi perang Rusia Ukraina. (Unsplash/Ahmed Zalabany @zalab8)

Liputan6.com, Jakarta Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) memperingatkan kehidupan 2,7 juta penyandang disabilitas di Ukraina sangat berisiko karena invasi Rusia.

Dilansir dari Business Insider, selama perang berkecamuk di Ukraina, banyak penyandang disabilitas terjebak di rumah mereka dan tidak memiliki akses ke obat-obatan atau makanan. Mengingat adanya 2,7 juta orang penyandang disabilitas termasuk anak-anak, mereka semua terancam kehilangan nyawa.

Pernyataan Komite Hak-Hak Penyandang Disabilitas PBB mengatakan, "penyandang disabilitas memiliki akses terbatas atau tidak sama sekali ke informasi darurat, tempat perlindungan dan tempat berlindung yang aman, dan banyak yang terpisah dari jaringan pendukung mereka."

"Ada laporan yang sedang berlangsung bahwa banyak penyandang disabilitas, termasuk anak-anak, terjebak atau ditinggalkan di rumah mereka, lembaga perawatan perumahan dan panti asuhan, tanpa akses ke obat-obatan yang menopang kehidupan, pasokan oksigen, makanan, air, sanitasi, dukungan. untuk kehidupan sehari-hari dan fasilitas dasar lainnya."

Komite juga mencatat bahwa perempuan penyandang disabilitas berada pada risiko tinggi pemerkosaan dan kekerasan seksual oleh pasukan Rusia.

Rusia sebelumnya telah mengebom sebuah panti jompo untuk penyandang disabilitas.

 


Hanya sedikit difabel yang meninggalkan rumah

Sementara lebih dari 4,8 juta orang telah meninggalkan Ukraina karena perang, komite PBB mencatat bahwa sangat sedikit difabel yang meninggalkan rumah mereka.

Seorang juru bicara dari Kemitraan AS untuk Strategi Bencana Inklusif, membantu mengevakuasi para penyandang disabilitas dari Ukraina, mengatakan kepada The Independent bahwa ada "kurangnya dukungan kursi roda" dan "sangat kurangnya transportasi."

Seorang penyandang disabilitas Ukraina, Oleksandr Nikulin, mengatakan tentang perjalanannya keluar dari Ukraina dan bagaimana ia sekarang membantu penyandang disabilitas lainnya untuk menyeberangi perbatasan.

Ia mengatakan, "mengangkut pengungsi penyandang disabilitas seringkali membutuhkan banyak alat khusus, pekerja berpengetahuan, dan akomodasi yang dapat diakses, yang bisa jadi mahal. Banyak organisasi yang melayani pengungsi tidak dilengkapi untuk menangani pengungsi penyandang disabilitas."

Anna Kaminski, seorang sukarelawan di perbatasan Ukraina-Polandia, mengatakan bahwa ia belum "melihat ketentuan khusus dibuat untuk kedatangan orang tua atau penyandang disabilitas."

Infografis Reaksi Global terhadap Serbuan Rusia ke Ukraina. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Reaksi Global terhadap Serbuan Rusia ke Ukraina. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya