Teknologi Masa Kini Bikin Penyandang Disabilitas Asal Singapura Jadi Lebih Mandiri

Oleh Ade Nasihudin Al Ansori pada 09 Mei 2022, 18:00 WIB
Diperbarui 09 Mei 2022, 18:00 WIB
Penyandang disabilitas cerebral palsy Mohd Sayfullah.
Perbesar
Penyandang disabilitas cerebral palsy Mohd Sayfullah. Foto: Tangkapan layar instagram artbysayfullah.

Liputan6.com, Jakarta Teknologi masa kini semakin memudahkan penyandang disabilitas untuk hidup mandiri. Hal ini dirasakan oleh Mohd Sayfullah, difabel asal Singapura.

Pengguna kursi roda ini menggunakan iPad untuk berkomunikasi karena ia memiliki gangguan bicara.

Cukup dengan beberapa ketukan pada perangkat untuk mengeluarkan suara pria yang diprogram untuk mengatakan:

"Nama saya Sayfullah. Saya akan berusia 18 tahun. Saya bersekolah di Cerebral Palsy Alliance Singapore, CPAS,” mengutip Channel News Asia Senin (9/5/2022).

"Saya seorang seniman lab junior. Saya melakukan seni digital menggunakan Microsoft Powerpoint. Ikuti saya dalam perjalanan seni kreatif dan digital saya di Instagram di artbysayfullah."

Sayfullah didiagnosis dengan spastic quadriplegic cerebral palsy. Ini memengaruhi gerakan ekstremitas atas yang tidak terkendali, gangguan bicara juga membuatnya sulit untuk berkomunikasi dengan orang-orang di sekitar.

“Setiap kali kami melakukan percakapan, itu antara kami, ya percakapan ibu dan anak, saya bisa memahaminya,” kata sang ibu, Mdm Fadillah kepada CNA.

“Tapi bagaimana jika ada orang lain yang ingin mengobrol dengannya?”

Suatu ketika, saat keduanya menghadiri acara di Jurong Bird Park, Sayfullah ditanya nama dan usianya. Meski dia menjawab, orang-orang sepertinya tidak bisa memahaminya dan menanyakan pertanyaan yang sama tiga atau empat kali, kata Mdm Fadillah.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Selalu Dibantu untuk Komunikasi

Ilustrasi penyandang disabilitas
Perbesar
Ilustrasi penyandang disabilitas

Sebelum mengenal teknologi komunikasi melalui gawai, ia sering kesulitan menyampaikan pesan verbal pada lawan bicaranya.

Pertanyaan yang berulang kali membuat Sayfullah frustrasi, dan Mdm Fadillah harus turun tangan untuk menjawabnya.

“Saya harus menjadi suara ketiga,” kata Mdm Fadillah.

“Saya menemukan bahwa seiring berjalannya waktu, semakin sulit bagi orang untuk memahami bahasanya, dan saya harus berada di sana terus-menerus untuk menjawabnya dan berbicara untuknya. Jadi di situlah saya kira saya harus melakukan sesuatu. ”

Mereka mulai dengan kartu bergambar untuk membantu Sayfullah mengungkapkan pikirannya. Tapi kartunya besar, dan seiring bertambahnya kosakata Sayfullah, mereka menyadari bahwa mereka membutuhkan sistem komunikasi yang lebih baik.

Setelah memutuskan bahwa iPad dengan perangkat lunak khusus akan paling sesuai dengan kebutuhan Sayfullah, mereka mencari bantuan dari SPD, sebuah badan amal lokal yang mendukung penyandang disabilitas.

Tech Able, pusat teknologi bantu, menyediakan berbagai perangkat untuk membantu penyandang disabilitas, bekerja dengan klien mereka untuk menemukan solusi yang sesuai dengan kebutuhan mereka.

Inisiatif bersama oleh SPD dan SG Enable, berlokasi di Desa Enabling. Pusat ini mencakup pusat penilaian, perpustakaan perangkat bantu, dan pameran teknologi rumah dan kantor pintar.


Merancang Perangkat Lunak Khusus

Ilustrasi teknologi untuk penyandang disabilitas
Perbesar
Ilustrasi teknologi untuk penyandang disabilitas

Di tempat tersebutlah Sayfullah dan ibunya bertemu dengan Sarah Yong, kepala klinis di Pusat Teknologi Bantuan Khusus SPD.

“Ketika Sayfullah pertama kali masuk, Anda dapat melihat bahwa dia adalah seorang pemuda yang memiliki banyak hal untuk dikatakan,” kata Yong.

“Bisa melihatnya di matanya - dia benar-benar ingin melibatkan orang. Dan dia sebenarnya berbicara secara verbal, tetapi dia sangat sulit untuk dipahami."

Melalui interaksinya dengan Sayfullah, dia belajar bahwa dia memiliki penguasaan bahasa yang "cukup baik", sehingga dia membutuhkan alat dengan sistem bahasa dan kosa kata yang "kuat".

Mereka juga memutuskan perangkat dengan output suara, untuk memungkinkan Sayfullah berinteraksi dengan orang-orang di sekitarnya.

Ada pertimbangan lain. Apakah dia akan menggunakannya dengan tangan atau matanya? Apakah dia membutuhkan saklar? Di mana mereka akan memposisikan perangkat?

“Kami juga perlu memikirkan dia dan bagaimana kami akan melatihnya,” kata Yong.

“Awalnya, seseorang mungkin diresepkan dengan perangkat komunikasi, tetapi karena bertahun-tahun tidak berkomunikasi dengan orang-orang, mereka mungkin tidak menyadari bahwa mereka sebenarnya memiliki sesuatu untuk dikatakan.”


Menentukan Perangkat

Ilustrasi teknologi untul penyandang disabilitas
Perbesar
Ilustrasi teknologi untul penyandang disabilitas

Dengan semua pertimbangan itu, mereka akhirnya memilih iPad dengan perangkat lunak yang memungkinkan Sayfullah memilih kata-katanya dari berbagai opsi, sebelum memainkannya sebagai kalimat lengkap.

Karena Sayfullah perlu menggunakan komputer, para ahli juga mencari cara untuk memasangkannya dengan mouse alternatif yang sesuai dengan kebutuhannya.

Klien cenderung dirujuk ke mereka melalui rumah sakit, sekolah, teman atau pengasuh atau walk-in, kata Ms Yong.

“Jadi kami akan melihat informasi rujukan, dan kemudian kami akan memikirkan tim terbaik yang terdiri dari profesional dan spesialis teknologi bantu yang akan melakukan penilaian.”

Tim teknologi bantuan yang beranggotakan 18 orang dari Tech Able bersifat interdisipliner, kata Ms Yong. Mereka termasuk terapis okupasi, terapis wicara, insinyur dan pendidik.

“Kami percaya memiliki tim interdisipliner ini karena sangat memungkinkan kami untuk menilai klien dari berbagai sudut dan melihat banyak aspek yang berbeda, sehingga kami dapat memberikan solusi yang sangat baik,” katanya.

Asesor akan melihat kekuatan, kelemahan, dan preferensi klien. Kemudian mereka akan menilai keterampilan bahasa dan motorik mereka, lingkungan mereka, di mana mereka akan menggunakan teknologi dan tugas-tugas yang perlu mereka lakukan.

Infografis Akses dan Fasilitas Umum Ramah Penyandang Disabilitas
Perbesar
Infografis Akses dan Fasilitas Umum Ramah Penyandang Disabilitas
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya