Studi: Gangguan Pendengaran dan Penglihatan Terkait dengan Masalah Kognitif Serius

Oleh Fitri Syarifah pada 08 Mei 2022, 15:00 WIB
Diperbarui 08 Mei 2022, 15:00 WIB
ilustrasi gangguan pendengaran
Perbesar
ilustrasi gangguan pendengaran

Liputan6.com, Jakarta Sebuah studi baru yang diterbitkan online dalam Journal of Alzheimer's Disease Reports menemukan bahwa gangguan pendengaran dan gangguan penglihatan terkait dengan gangguan kognitif.

Dilansir dari Medicalxpress, setelah peneliti mempertimbangkan jenis kelamin, usia dan karakteristik sosio-demografis lainnya, orang dewasa yang lebih tua dengan gangguan pendengaran memiliki lebih dari dua kali lipat kemungkinan gangguan kognitif. Sementara mereka yang memiliki gangguan penglihatan memiliki lebih dari tiga kali lipat kemungkinan gangguan kognitif.

Ketika orang dewasa yang lebih tua mengalami gangguan pendengaran dan gangguan penglihatan, kemungkinan gangguan kognitif adalah delapan kali lipat. Sekitar setengah dari orang dewasa berusia 65 dan lebih tua dengan gangguan pendengaran dan penglihatan juga memiliki gangguan kognitif.

Sebelumnya sudah ada beberapa penelitian dalam dekade terakhir yang menghubungkan gangguan pendengaran dengan demensia dan penurunan kognitif, tetapi kehilangan penglihatan dan gangguan sensorik ganda kurang mendapat perhatian.

"Mengingat setengah dari orang dewasa dengan gangguan penglihatan dan pendengaran mengalami masalah kognitif yang serius, gangguan sensorik dapat digunakan untuk membantu mengidentifikasi mereka yang berisiko mengalami penurunan kognitif dan demensia," kata penulis utama Esme Fuller-Thomson, direktur University of Toronto's Institute for Life Course & Aging dan profesor di Factor-Inwentash Faculty of Social Work (FIFSW) dan Department of Family & Community Medicine.

 


Melibatkan setengah juta responden

Studi ini didasarkan pada 10 gelombang berturut-turut dari American Community Survey (2008-2017), sebuah survei tahunan yang representatif secara nasional terhadap sekitar setengah juta responden Amerika berusia 65 tahun ke atas. Sebanyak 5,4 juta orang Amerika yang lebih tua dilibatkan dalam penelitian ini, termasuk orang dewasa yang lebih tua yang dilembagakan dan tinggal di komunitas

"Kelemahan sensorik ganda mencegah seseorang untuk mengkompensasi hilangnya satu indera melalui penggunaan yang lain," kata rekan penulis Aliya Nowczynski, lulusan Master of Social Work (MSW) baru-baru ini dari University of Toronto.

"Temuan kami menekankan perlunya untuk menjangkau orang dewasa yang lebih tua dengan gangguan sensorik ganda, untuk menilai apakah ada peluang untuk intervensi dini."

 


Pentingnya pilihan pengobatan

Para penulis menekankan pentingnya mempertimbangkan pilihan pengobatan untuk gangguan sensorik untuk mendukung kesehatan kognitif orang dewasa yang lebih tua.

"Penting bagi kami untuk mempertimbangkan aksesibilitas perawatan umum untuk gangguan sensorik, seperti alat bantu dengar dan operasi katarak" kata rekan penulis Andie MacNeil, lulusan MSW University of Toronto baru-baru ini. "Ada kemungkinan bahwa mereka yang mengalami kesulitan mengakses pilihan pengobatan ini akan lebih rentan terhadap gangguan kognitif. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah intervensi untuk gangguan sensorik menurunkan risiko penurunan kognitif berikutnya.

Beberapa teori yang mungkin menjelaskan hubungan antara gangguan sensorik dan gangguan kognitif termasuk kerusakan kognitif karena penurunan input pendengaran dan visual, pelepasan sosial dan kesepian karena masalah komunikasi, dan degenerasi terkait usia dari sistem saraf pusat.

"Penelitian di masa depan masih diperlukan untuk menentukan apakah hubungan antara gangguan sensorik dan penurunan kognitif adalah kausal," kata Fuller-Thomson, "Menentukan mekanisme yang mendasari hubungan ini dapat membantu memandu langkah selanjutnya dalam mendukung orang dewasa yang lebih tua."

Infografis Akses dan Fasilitas Umum Ramah Penyandang Disabilitas
Perbesar
Infografis Akses dan Fasilitas Umum Ramah Penyandang Disabilitas
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya