WHO Gelar Diskusi Tematik tentang Inklusi Disabilitas

Oleh Fitri Syarifah pada 16 Jan 2022, 14:00 WIB
Diperbarui 16 Jan 2022, 14:00 WIB
Ilustrasi disabilitas
Perbesar
(Unsplash/national cancer institute).

Liputan6.com, Jakarta Pemerintah Norwegia, Pemerintah Ghana dan International Disability Alliance (IDA), bekerja sama dengan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), menyelenggarakan Pra-KTT Tematik tentang Inklusi Disabilitas di Sektor Kesehatan. Kegiatan yang berlangsung pada 12 Januari dari pukul 3-5 sore CET (Central European Time) ini berada di bawah naungan Global Disability Summit 2022.

Tujuan Pra-KTT adalah untuk menggembleng pengakuan bahwa inklusi disabilitas adalah dasar untuk keberhasilan mencapai kesehatan dan kesejahteraan untuk semua.

Pengakuan ini penting untuk membangun momentum dan untuk mengkatalisasi prioritas politik yang diperlukan bagi kepala negara dan pemerintah, menteri, kepala lembaga dan organisasi internasional, sektor swasta, dan pemimpin masyarakat sipil untuk membuat komitmen nyata pada inklusi disabilitas di sektor kesehatan yang terdepan pada Global Disability Summit 16-17 Februari 2022.

Dengan waktu kurang dari delapan tahun untuk mencapai target tahun untuk 17 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, GDS22 akan berusaha untuk mempromosikan tindakan untuk meningkatkan inklusivitas dan kesetaraan sejalan dengan prinsip 'Leave No One Behind' (LNOB) dan Konvensi PBB tentang Hak Penyandang Disabilitas (CRPD).

"Kami berharap KTT akan mengarah pada komitmen politik konkret yang akan membawa perubahan sejati bagi penyandang disabilitas, mengatasi ketidaksetaraan, dan mendorong pembangunan inklusif, dan aksi kemanusiaan, yang dipandu oleh pendekatan hak asasi manusia," dikutip dari laman globaldisabilitysummit.

Komitmen yang disarankan dikembangkan melalui konsultasi dengan Global Action on Disability Network (GLAD), pakar disabilitas termasuk Organisasi Penyandang Disabilitas (OPD), dan dimaksudkan untuk menginformasikan, menginspirasi, dan mendorong komitmen ambisius yang berkontribusi pada GDS yang sukses. Komitmen yang disarankan berkisar dari komitmen menyeluruh hingga komitmen tematik tertentu. Menunya lengkap, tetapi semua hal penting tidak tercakup dalam menu. Setiap komitmen disertai dengan teks penjelasan dari tindakan yang diusulkan. globaldisabilitysummt menekankan bahwa Anda tidak harus melakukan semua aktivitas/yindakan yang disarankan.

 

Simak Video Berikut Ini:

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Tema untuk GDS2022

1. Penguatan kapasitas organisasi penyandang disabilitas di Global South

2. Pendidikan inklusif

3. Kesehatan Inklusif

4. Pekerjaan dan Mata Pencaharian Inklusif

5. Inklusi dalam situasi krisis dan konflik, termasuk fokus pada perubahan iklim

Gender adalah tema lintas sektor.

Kesetaraan gender dan pemberdayaan semua perempuan dan anak perempuan penyandang disabilitas sangat penting untuk realisasi hak asasi manusia semua dan sangat penting untuk mencapai komitmen yang dibuat oleh semua pemangku kepentingan di GDS. Pencapaian kesetaraan gender secara langsung berkontribusi pada implementasi prinsip SDG untuk 'Leave No One Behind (LNOB)', SDG Goal 5, dan CRPD Pasal 6.

Meskipun beberapa kemajuan di bidang ini, kemajuan belum cukup untuk mengatasi masalah multipel dan saling bersinggungan. Bentuk-bentuk diskriminasi yang dihadapi perempuan, anak perempuan dan penyandang disabilitas gender karena tantangan interseksi antara mampu dan seksisme.

Oleh karena itu, para pemangku kepentingan diundang dan didorong untuk mempertimbangkan lensa gender terhadap komitmen yang akan mereka hasilkan untuk GDS22. Sangat penting bahwa komitmen yang dibuat di GDS22 mengadopsi lensa transformatif gender dan titik-temu dan mendukung partisipasi yang terinformasi dan kepemimpinan yang efektif dari perempuan dan anak perempuan penyandang disabilitas dalam semua keragaman mereka, termasuk melalui organisasi perwakilan mereka.

Juga penting untuk menyelaraskan komitmen dengan pembiayaan yang memadai melalui mobilisasi sumber daya keuangan dari semua sumber, dan memperkuat akuntabilitas pelaksanaan komitmen, serta kerja sama internasional, termasuk kerja sama Utara-Selatan, Selatan-Selatan, dan segitiga, serta kerja sama internasional. kemitraan publik-swasta.

Jika Anda pemangku kepentingan yang ingin berkomitmen dalam hal ini, Anda bisa mendaftarkan diri Anda di https://idata.tools/survey/gds22commitments. Batas waktu penyerahan telah diperpanjang hingga 26 Januari 2022. Catatan: Setelah 26 Januari, penyerahan komitmen akan diterima dengan mengisi formulir dan mengirimkannya ke Sekretariat GDS di summit@ida-secretariat.org.

Infografis WHO Optimistis Akhiri Tahap Akut Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis WHO Optimistis Akhiri Tahap Akut Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya