Pemenang Medali Paralimpiade Asal AS Kini Menerima Upah Setara dengan Pemenang Lain

Oleh Fitri Syarifah pada 30 Jul 2021, 10:00 WIB
Diperbarui 30 Jul 2021, 10:00 WIB
Warna-warni Cahaya Olimpiade 2021 Membalut Tokyo
Perbesar
Pemandangan umum menunjukkan Cincin Olimpiade di depan Stadion Nasional, tempat utama untuk Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo 2020, 100 hari sebelum upacara pembukaan di Tokyo pada 14 April 2021. (Charly TRIBALLEAU / AFP)

Liputan6.com, Jakarta Olimpiade Tokyo menandai pertama kalinya atlet paralimpiade AS akan mendapatkan bayaran yang sama dengan rekan-rekan Olimpiade mereka.

Dilansir dari Huffpost, Komite Olimpiade & Paralimpiade AS mengumumkan perubahan tersebut beberapa bulan setelah Olimpiade Musim Dingin 2018 di Pyeongchang, Korea Selatan. Meskipun atlet Paralimpiade 2018 yang memenangkan medali menerima kenaikan gaji retroaktif setelah keputusan tersebut, Olimpiade Tokyo akan menjadi Olimpiade pertama yang menerapkan kesetaraan gaji sejak awal.

Olimpiade 2020 yang tertunda dimulai pada hari Jumat dan dijadwalkan berakhir pada 8 Agustus dengan Paralimpiade dijadwalkan akan dimulai pada 25 Agustus dan berakhir pada 5 September.

“Paralimpiade adalah bagian integral dari komunitas atlet kami dan kami perlu memastikan bahwa kami menghargai prestasi mereka dengan tepat,” kata CEO Komite USOPC Sarah Hirshland pada tahun 2018 ketika pengumuman pertama kali dibuat, dikutip dari huffpost.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Perubahan keuangan

Menurut Komite Paralimpiade Internasional, atlet sekarang akan menerima $37.500 (Rp543.000.000) untuk setiap medali emas yang diperoleh di Paralimpiade, $22.500 (Rp325.800.000) untuk perak dan $15.000 (Rp217.200.000) untuk perunggu, meningkatkan kompensasi untuk beberapa Paralimpiade sebanyak 400%.

Sebelumnya, atlet Paralimpiade telah menerima $7.500 (Rp108.600.000) untuk setiap medali emas, $5.250 (Rp76.020.000) untuk perak dan $3.750 (Rp54.300.000) untuk perunggu, dikutip dari New York Times. Lebih dari $1,2 juta (Rp17.376.000.000) telah dikucurkan kepada peraih medali Paralimpiade 2018 berdasarkan keputusan panitia.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Tanggapan positif

“Ketika saya membaca ini, air mata benar-benar berlinangan di wajah saya bukan hanya karena pembayaran yang sama untuk medali @Paralympics kepada atlet @USParalympics, tetapi nilai dan hak atlet Para akhirnya dianggap setara dengan @Olympics. Ini benar-benar mengubah HIDUP @TeamUSA, terima kasih,” tulis juara ski Para Nordic Oksana Masters di akun twitternya pada saat keputusan tahun 2018 lalu.

Saat Olimpiade Tokyo memasuki hari keempatnya, AS juga merayakan peringatan 31 tahun Undang-Undang Penyandang Disabilitas Amerika, undang-undang hak-hak sipil penting yang melarang diskriminasi berdasarkan disabilitas.

Sementara paralimpiade dan pendukung bahagia atas keputusan kesetaraan gaji, banyak yang menolak keputusan USOPC untuk tidak mengizinkan Becca Meyers, perenang AS dan peraih medali Paralimpiade enam kali, untuk membawa ibunya ke Olimpiade Tokyo sebagai asisten perawatan pribadinya.

Meyers diketahui adalah seorang tuli dan tunanetra. Awalnya ia telah mendapat persetujuan dari komite untuk membawa ibunya sebagai asisten pribadinya sejak 2017. Namun karena COVID-19, kini ada batasan jumlah staf yang dianggap tidak penting. Sementara Meyers bersikukuh bahwa itu memang benar, tapi asisten pribadi yang terpercaya juga penting baginya, jelasnya dikutip dari huffpost.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis Olimpiade Tokyo 2020

Infografis Olimpiade Tokyo 2020
Perbesar
Infografis Olimpiade Tokyo 2020. (Liputan6.com/Abdillah)
Scroll down untuk melanjutkan membaca

Simak Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya