Mantan CEO FTX Sam Bankman-Fried Bakal Diinterogasi di AS

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 24 Nov 2022, 19:00 WIB
Diperbarui 24 Nov 2022, 19:00 WIB
Ilustrasi aset kripto, mata uang kripto, Bitcoin, Ethereum, Ripple
Perbesar
Ilustrasi aset kripto, mata uang kripto, Bitcoin, Ethereum, Ripple. Kredit: WorldSpectrum via Pixabay

Liputan6.com, Jakarta - Sudah dua minggu sejak keruntuhan FTX dan 11 hari sejak perusahaan mengajukan perlindungan kebangkrutan Bab 11. Sekarang, menurut beberapa laporan, pejabat dari AS dan Bahama berbicara untuk membawa Sam Bankman-Fried (SBF) ke AS untuk ditanyai terkait perannya dalam kejatuhan perusahaan. 

Dilansir dari Bitcoin.com, Kamis (24/11/2022) Fox Business mengonfirmasi dugaan diskusi pada Rabu dan Bloomberg telah mengutip tiga sumber yang mengatakan percakapan ekstradisi itu sah.

"Otoritas Amerika dan Bahama telah mendiskusikan kemungkinan membawa Sam Bankman-Fried ke AS untuk diinterogasi, menurut tiga orang yang mengetahui masalah ini,” tulis kontributor Bloomberg Katanga Johnson, Lydia Beyoud, dan Annie Massa.

Menurut pengajuan pengadilan yang diajukan akhir pekan lalu dan pada Senin, FTX Group memiliki saldo kas sekitar USD 1,24 miliar, namun, daftar kreditur saat ini menunjukkan FTX memiliki aset sekitar USD 3,1 miliar. 

Selanjutnya, CEO FTX yang baru, John Ray, telah menguraikan bagaimana perusahaan yang terkepung itu sedang menjajaki penjualan beberapa anak perusahaannya. Ray mencatat beberapa anak perusahaan berlisensi FTX memiliki neraca pelarut, manajemen yang bertanggung jawab, dan waralaba yang berharga.

Dalam dokumen pengadilan lain, perusahaan yang bangkrut itu menekankan mantan eksekutif FTX dan Alameda SBF, Caroline Ellison, Gary Wang, dan Nishad Singh tidak akan menerima pembayaran apa pun dari proses Bab 11. 

Tidak ada jumlah yang akan dibayarkan berdasarkan otoritas yang diminta oleh mosi ini kepada salah satu dari orang-orang berikut atau orang yang diketahui oleh debitur memiliki hubungan keluarga dengan Samuel Bankman-Fried, Gary Wang, Nishad Singh, atau Caroline Ellison.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Jaksa AS Telah Selidiki FTX Sebelum Bangkrut

Ilustrasi Bitcoin. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat
Perbesar
Ilustrasi Bitcoin. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Sebelumnya, bursa kripto FTX berada di radar jaksa federal di Manhattan beberapa bulan sebelum bangkrut.

Kantor Kejaksaan Amerika Serikat (AS) untuk distrik selatan New York habiskan waktu berbulan-bulan mengerjakan pemeriksaan menyeluruh terhadap platform kripto yang dimiliki oleh AS dan offshore termasuk operasi FTX. Demikian mengutip sumber yang dilaporkan Bloomberg dikutip dari Channel News Asia, Selasa (22/11/2022).

Perwakilan dari Kantor Kejaksaan AS yang bersangkutan menolak untuk komentari masalah tersebut. Sementara itu, FTX tidak segera memberikan tanggapan.

Ledakan FTX telah menyebarkan riak di seluruh industri, melumpuhkan likuiditas di perusahaan-perusahaan yang terpapar. Apalagi FTX pernah menjadi salah satu bursa kripto terbesar di dunia mendorong penyelidikan oleh regulator di beberapa negara. Itu telah meningkatkan ketakutan tentang masa depan industri kripto setelah FTX menguraikan krisis likuiditas yang parah.

Awal bulan ini, FTX mengajukan perlindungan kebangkrutan dan pendiri FTX Sam Bankman-Fried mengundurkan diri sebagai CEO. Hal ini terjadi setelah Binance membatalkan akuisisi. Beberapa perusahaan kripto sejak itu bersiap hadapi dampak dari tumbangnya FTX dengan banyak hitung eksposur ke FTX.


Pertukaran Kripto FTX Terungkap Miliki Uang Tunai Rp 19,4 Triliun

Bitcoin
Perbesar
Ilustrasi Bitcoin (iStockPhoto)

Jaringan entitas perusahaan kripto FTX yang luas terungkap memiliki total saldo kas sekitar USD 1,24 miliar (Rp 19,4 triliun) pada 20 November, menurut pengadilan baru yang diajukan Senin, 21 November 2022 waktu AS.

Pengajuan itu ditulis oleh Alvarez & Marsal Amerika Utara, yang menyarankan FTX melakukan restrukturisasi setelah bursa mengajukan perlindungan kebangkrutan awal bulan ini.

Direktur pelaksana di Alvarez & Marsal Amerika Utara, Edgar Mosley mengatakan FTX dan timnya berhasil mencatat "saldo kas yang jauh lebih tinggi" daripada yang awalnya dapat mereka identifikasi pada 16 November.

Saldo tersebut termasuk FTX dan berbagai entitas terkait lainnya, mulai dari grup perdagangan Alameda Research hingga anak perusahaan internasional. Jumlah terbesar, USD 393,1 juta, berasal dari Alameda Research. Saldo terbesar kedua adalah USD 303,4 juta di LedgerX, platform turunan yang dimiliki FTX.

Unit Jepang FTX, FTX Japan KK, memiliki sekitar USD 171,7 juta dalam bentuk tunai di pembukuannya, menjadikannya sumber kas terbesar ketiga bagi perusahaan. 

"Uang tunai dipegang oleh FTX dan afiliasinya dengan bank dan lembaga keuangan lainnya,” kata Mosley dalam pengajuan tersebut, dikutip dari Bitcoin.com, Rabu (23/11/2022).

Saldo keseluruhan mewakili kekurangan yang nyata pada miliaran utang FTX kepada krediturnya. Pengajuan terpisah pada Sabtu mengatakan perusahaan berutang USD 3,1 miliar kepada 50 kreditur tanpa jaminan terbesarnya.

Tidak jelas bagaimana FTX akan mengumpulkan uang tunai yang dibutuhkan untuk mengisi celah itu. Sam Bankman-Fried, pendiri FTX sedang mencoba menegosiasikan kesepakatan bernilai miliaran dolar dengan investor untuk menyelamatkan FTX, bahkan setelah dikeluarkan dari perusahaan.


Sam Bankman-Fried Dituduh Salah Manajemen

Bitcoin - Image by mohamed Hassan from Pixabay
Perbesar
Bitcoin - Image by mohamed Hassan from Pixabay

Bankman-Fried telah dituduh oleh rekan-rekan industrinya atas kesalahan manajemen dan penipuan yang mencolok. John Ray III, penggantinya, memberikan laporan yang memberatkan tentang kematian FTX minggu lalu, dengan mengatakan dalam pengajuan banyak perusahaan grup FTX tidak memiliki tata kelola perusahaan yang sesuai.

Ray sekarang berusaha untuk menjual atau merestrukturisasi grup FTX global. Manajemen baru FTX diharapkan muncul di pengadilan kebangkrutan Delaware Selasa malam untuk menceritakan kembali peristiwa yang terjadi ke FTX. 

Hal ini terkait penyebab keruntuhan tiba-tiba platform cryptocurrency dan menjelaskan langkah-langkah yang telah diambil sejak itu untuk mengamankan dana pelanggan dan aset lainnya.

 

 

INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya