Perusahaan Energi Milik Pemerintah Argentina Pasok Listrik ke Tambang Kripto

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 07 Okt 2022, 10:53 WIB
Diperbarui 07 Okt 2022, 10:53 WIB
Crypto Bitcoin
Perbesar
Bitcoin adalah salah satu dari implementasi pertama dari yang disebut cryptocurrency atau mata uang kripto.

Liputan6.com, Jakarta - Perusahaan energi milik Argentina, YPF memasok listrik ke perusahaan penambangan kripto internasional yang dirahasiakan.

Cabang energi terbarukan YPF yaitu YPF Luz tiga bulan lalu memulai operasi percontohan 1 megawatt (MW) yang menyediakan listrik yang dihasilkan dari limbah gas yang tersisa dari produksi minyak.

CEO YPF Luz Martín Mandarano mengatakan proyek ini terletak di Argentina selatan, di daerah yang dikenal dengan sumber daya minyak dan gas serpih yang disebut Vaca Muerta (Sapi Mati).

Mandarano menambahkan, perusahaan berencana untuk membuka tempat kedua yang akan berukuran 8 megawatt sebelum akhir tahun. 

“Kami mulai mengembangkan pilot generasi ini untuk penambangan cryptocurrency dengan visi keberlanjutan dan bisnis dari gas alam suar, yang tidak dapat dimanfaatkan selama eksplorasi dan pada awal produksi ladang minyak,” ujar Mandarano, dikutip dari CoinDesk, Jumat (7/10/2022).

Pada Juni, Crusoe Energy, sebuah perusahaan swasta AS yang mempelopori penambangan bitcoin (BTC) dengan menggunakan gas alam yang terbuang sebagai sumber listrik, mengumumkan perluasannya ke Oman dan Abu Dhabi setelah menerima investasi dari dana kekayaan negara kedua negara tersebut.

Langkah Argentina Adopsi Aset Digital

Argentina menjadi salah satu negara yang tengah gencar melakukan berbagai adopsi menggunakan aset digital. Belum lama ini, maskapai penerbangan Argentina berbiaya rendah, Flybondi memperkenalkan teknologi blockchain dalam operasinya. 

Perusahaan mengumumkan baru-baru ini akan mulai mengeluarkan tiket dalam bentuk NFT. Solusi yang dikembangkan oleh Travelx, sebuah perusahaan pengembangan teknologi blockchain, akan memungkinkan pelanggan untuk berdagang, mentransfer, dan menjual tiket, mengubah nama pengguna hingga tiga hari sebelum penerbangan.

Aliansi juga memperkenalkan kemungkinan pembelian tiket ini menggunakan Binance Pay dengan stablecoin, termasuk USDC di awal. Namun, Travelx mengumumkan stablecoin lainnya akan disertakan untuk memberikan lebih banyak kemungkinan kepada pelanggan.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.     

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Akibat Perang, UE Bakal Batasi Layanan Kripto Eropa untuk Rusia

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Sebelumnya, sanksi baru yang dibahas oleh negara-negara anggota Uni Eropa (UE) di tengah eskalasi konflik saat ini di Ukraina akan membatasi layanan kripto Eropa untuk Rusia. 

Dilansir dari Bitcoin.com, Kamis (6/10/2022). laporan tentang pengetatan datang setelah awal tahun ini UE hanya melarang layanan aset kripto “bernilai tinggi” kepada penduduk dan perusahaan Rusia. 

Uni Eropa bersiap untuk menghukum Rusia dengan lebih banyak sanksi atas keputusannya untuk mengumumkan mobilisasi parsial sebagai bagian dari intervensi militer yang meningkat di Ukraina dan bergerak untuk mencaplok wilayah Ukraina yang diduduki.

Langkah-langkah baru juga akan bertujuan untuk lebih membatasi kemampuan Rusia untuk mentransfer kekayaan menggunakan aset digital seperti cryptocurrency, menurut Bloomberg mengutip sumber yang berpengetahuan. 

Langkah ini juga ingin mencegah perusahaan-perusahaan Eropa menyediakan dompet kripto, akun, atau layanan penitipan kepada warga dan entitas Rusia, ungkap laporan itu.

Cryptocurrency ditargetkan dalam sanksi yang diperkenalkan musim semi ini, putaran kelima dari tindakan tersebut disetujui oleh Dewan UE, yang dirancang untuk mempersempit celah yang ada di ruang kripto. 

Pada saat itu, Uni Eropa melarang penyediaan layanan aset kripto “bernilai tinggi” kepada entitas dan penduduk Rusia. Pembatasan diterapkan pada dana digital yang USD 9.803 atau setara Rp 159,7 juta.

Selain kripto, perhiasan dan batu mulia juga ada dalam daftar pembatasan baru. Ini juga menyarankan menindak orang-orang yang mencoba menghindari sanksi, bertujuan untuk melarang warga negara Uni Eropa memegang peran bergaji tinggi di perusahaan milik negara Rusia, dan untuk menghukum individu dan entitas yang terlibat dalam menggelar referendum baru-baru ini di Ukraina.


Kelompok Pro Rusia Pakai Kripto untuk Bantu Operasi Militer di Ukraina

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital.
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Sebelumnya, kelompok pro-Rusia mengumpulkan dana dalam mata uang kripto untuk menopang operasi militer dan menghindari sanksi AS saat perang dengan Ukraina terus berlanjut.

Dilansir dari CNBC, Rabu (5/10/2022), menurut perusahaan kepatuhan aset digital, TRM Labs Pada 22 September 2022, kelompok penggalangan dana ini telah mengumpulkan USD 400.000 atau setara Rp 6,1 miliar dalam cryptocurrency sejak dimulainya invasi pada 24 Februari.

Penelitian tersebut mengungkapkan kelompok, menggunakan aplikasi pesan terenkripsi Telegram, menawarkan cara bagi orang untuk mengirim dana yang digunakan untuk memasok kelompok milisi yang berafiliasi dengan Rusia dan mendukung pelatihan tempur di lokasi yang dekat dengan perbatasan dengan Ukraina.

Satu kelompok yang diidentifikasi TRM Labs mengumpulkan dana adalah Task Force Rusich yang digambarkan oleh Departemen Keuangan AS sebagai kelompok paramiliter neo-Nazi yang telah berpartisipasi dalam pertempuran bersama militer Rusia di Ukraina. Kantor 

Pengawasan Aset Asing (OFCA) Departemen Keuangan telah memberikan sanksi kepada Gugus Tugas Rusich. 

 


Sanksi Rusia

Ilustrasi aset kripto, mata uang kripto, Bitcoin, Ethereum, Ripple
Perbesar
Ilustrasi aset kripto, mata uang kripto, Bitcoin, Ethereum, Ripple. Kredit: WorldSpectrum via Pixabay

Di saluran Telegram, TRM Labs menemukan kelompok ini sedang mengumpulkan uang untuk barang-barang seperti peralatan pencitraan termal dan radio. Pusat Koordinasi Bantuan Novorossia, yang didirikan pada 2014 untuk mendukung operasi Rusia di Ukraina, mengumpulkan sekitar USD 21.000 dalam mata uang kripto, terutama bitcoin.

Sanksi Rusia

Rusia terkena sejumlah sanksi setelah invasi tak beralasan ke Ukraina awal tahun ini yang bertujuan untuk memutuskannya dari sistem keuangan global. Pada saat itu, ada kekhawatiran Rusia dapat menggunakan cryptocurrency untuk menghindari hukuman ini. 

Namun, para ahli mengatakan tidak ada cukup likuiditas dalam sistem kripto pada skala yang dibutuhkan Rusia untuk memindahkan uang. Tetapi dengan kelompok paramiliter, mereka memindahkan uang dalam skala yang lebih kecil, yang cukup untuk barang-barang yang perlu mereka beli.

 

 

INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya