McDonald di Lugano Swiss Mulai Terima Pembayaran Bitcoin dan USDT

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 06 Okt 2022, 10:01 WIB
Diperbarui 06 Okt 2022, 10:01 WIB
Ilustrasi bitcoin (Foto: Kanchanara/Unsplash)
Perbesar
Ilustrasi bitcoin (Foto: Kanchanara/Unsplash)

Liputan6.com, Jakarta - Perusahaan rantai makanan cepat saji multinasional McDonalds mulai menerima Bitcoin (BTC) sebagai metode pembayaran di kota Lugano yang berpenduduk 63.000 orang di wilayah Swiss. 

Dilansir dari Cointelegraph, Kamis (6/10/2022), informasi ini beredar dalam sebuah Video berdurasi satu menit tentang memesan makanan di kios digital McDonalds dan kemudian membayarnya di kasir reguler dengan bantuan aplikasi seluler diunggah di Twitter oleh Majalah Bitcoin pada 3 Oktober 2022. 

Logo Tether (USDT) juga terlihat selanjutnya ke simbol Bitcoin pada mesin ATM kredit. Ini bukan hal yang mengejutkan, karena pada Maret 2022 kota Lugano mengumumkan akan menerima Bitcoin, Tether, dan token LVGA sebagai alat pembayaran yang sah.

Pada 3 Maret 2022, kota menandatangani nota kesepahaman dengan Tether Operations Limited, pengembang stablecoin USDT meluncurkan apa yang disebut "Rencana B." Menurut rencana ini, Tether telah menciptakan dua dana yang pertama adalah USD 106 juta, atau sekitar Rp 1,6 triliun sebagai kumpulan investasi untuk startup kripto.

Dana yang kedua adalah sekitar USD 3 juta, atau sekitar Rp 45,6 miliar, sebagai upaya mendorong adopsi kripto untuk toko dan bisnis di seluruh kota. 

Selain memungkinkan penduduk Lugano membayar pajak mereka menggunakan kripto, proyek ini akan memperpanjang pembayaran untuk tiket parkir, layanan publik, dan biaya sekolah untuk siswa. 

Lebih dari 200 toko dan bisnis di area tersebut juga diharapkan menerima pembayaran kripto untuk barang dan jasa. 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


JPMorgan Sebut Permintaan Kripto Jadi Metode Pembayaran Menurun

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Sebelumnya, Bank investasi global JPMorgan melihat permintaan untuk kripto sebagai metode pembayaran terus menurun. Namun, bank mencatat cryptocurrency bisa menjadi lebih besar di sektor game, termasuk di metaverse.

Hal tersebut disampaikan Divisi Bank Investasi, Takis Georgakopoulos, dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg Television minggu ini. 

"Kami melihat banyak permintaan untuk klien kami, katakanlah sampai enam bulan yang lalu. Kami melihat permintaan pembayaran kripto sangat sedikit sekarang,” ujar Georgakopoulos, dikutip dari Bitcoin.com, Selasa (4/10/2022). 

Dia mencatat permintaan kripto sebagai alat pembayaran telah menurun drastis. Namun Georgakopoulos menekankan bank akan tetap mendukung klien yang ingin menggunakan kripto untuk metode pembayaran. 

Minggu lalu, CEO JPMorgan Jamie Dimon juga menegaskan kembali pandangan skeptisnya tentang bitcoin dan cryptocurrency. 

“Saya sangat skeptis pada token kripto yang Anda sebut mata uang, seperti bitcoin. Itu adalah skema Ponzi yang terdesentralisasi,” kata Dimon.

Namun, dia menekankan dia tidak skeptis tentang blockchain dan keuangan terdesentralisasi (defi), menyebutnya sebagai inovasi nyata.  

 


Survei Pembayaran Kripto

Crypto Bitcoin
Perbesar
Bitcoin adalah salah satu dari implementasi pertama dari yang disebut cryptocurrency atau mata uang kripto.

Survei Pembayaran Kripto

Sebuah survei baru-baru ini yang dilakukan oleh Deloitte bekerja sama dengan Paypal menemukan lebih dari 85 persen trader memberikan prioritas tinggi atau sangat tinggi untuk memungkinkan pembayaran cryptocurrency. 

Selain itu, hampir tiga perempat dari mereka yang disurvei melaporkan rencana untuk menerima pembayaran cryptocurrency atau stablecoin dalam 24 bulan ke depan. 

Sebuah survei berbeda oleh Bank of America menunjukkan “peningkatan minat” dalam penggunaan kripto sebagai metode pembayaran. Sebanyak 39 persen dan 34 persen responden masing-masing melaporkan menggunakan kripto sebagai metode pembayaran untuk melakukan pembelian online atau langsung.

Selain itu, 49 persen dan 53 persen responden menyatakan minat masing-masing untuk menggunakan aset kripto untuk melakukan pembelian online atau langsung.


Bos Bank Digital Ini Sebut Kripto Ancam Keamanan Infrastruktur Pembayaran

Crypto Bitcoin
Perbesar
Bitcoin adalah salah satu dari implementasi pertama dari yang disebut cryptocurrency atau mata uang kripto.

Bos bank digital Starling, Anne Boden telah menggemakan kritik terhadap kripto, menyebut mata uang digital sebagai ancaman bagi keamanan infrastruktur pembayaran.

Boden menyampaikan hal tersebut  di konferensi fintech Money 20/20 di Amsterdam. Starling sendiri adalah bank digital yang berbasis di Inggris yang menawarkan rekening giro dan pinjaman tanpa biaya melalui sebuah aplikasi.

Banyak dompet kripto terhubung langsung ke skema pembayaran. Ini adalah ancaman bagi keamanan skema pembayaran kami di seluruh dunia,” ujar Boden dikutip dari CNBC, Selasa (20/9/2022). 

Ini bukan pertama kalinya Boden memperingatkan tentang bahaya ruang kripto. Dia sebelumnya telah membunyikan alarm tentang risiko konsumen menjadi korban penipuan sebagai akibat dari investasi di kripto.

"Pelanggan ditipu. Kami menghabiskan lebih banyak waktu kami untuk melindungi pelanggan dari scammers daripada mencoba mempromosikan kripto,” kata Boden. 

Ketika ditanya soal apakah Starling akan menawarkan kripto, Boden mengatakan itu tidak mungkin terjadi dalam beberapa tahun ke depan, menambahkan perusahaan kripto memiliki banyak hal yang harus dilakukan ketika datang ke kontrol anti pencucian uang.

Di sisi lain, pemain utama industri pembayaran mulai merangkul cryptocurrency. Misalnya, raksasa kartu kredit Mastercard dan Visa membuka jaringan mereka ke aset digital. Kemudian PayPal juga memungkinkan pengguna memperdagangkan bitcoin dan cryptocurrency lainnya. 

Regulator khawatir tentang sistem keuangan yang semakin terkait dengan dunia kripto yang bergejolak. Belum lama ini sekitar USD 400 miliar atau setara Rp 5.808 triliun telah dihapus dari nilai gabungan semua cryptocurrency dalam sebulan terakhir, karena investor bingung dengan runtuhnya terra USD (UST), yang disebut stablecoin populer yang dimaksudkan untuk selalu bernilai USD 1,00.

 

INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya