Mastercard Kenalkan Sistem Baru untuk Kurangi Risiko Pembelian Kripto

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 05 Okt 2022, 07:57 WIB
Diperbarui 05 Okt 2022, 07:57 WIB
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital.
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Liputan6.com, Jakarta - Mastercard pada Selasa, 4 Oktober 2022 memulai debut perangkat lunak baru yang membantu perusahan memberhentikan transaksi dari pertukaran kripto yang rawan penipuan.

Disebut Crypto Secure, sistem ini menggunakan algoritma kecerdasan buatan canggih untuk menentukan risiko kejahatan yang terkait dengan pertukaran kripto di jaringan pembayaran Mastercard. Sistem ini bergantung pada data dari blockchain, catatan publik transaksi kripto, serta sumber lainnya.

Layanan ini didukung oleh CipherTrace, startup keamanan blockchain yang diakuisisi oleh Mastercard tahun lalu. Berbasis di Menlo Park, California, CipherTrace membantu bisnis dan lembaga pemerintah menyelidiki transaksi terlarang yang melibatkan cryptocurrency. 

Mastercard meluncurkan layanan ini dengan latar belakang meningkatnya kejahatan di pasar aset digital. Jumlah kripto yang memasuki dompet dengan koneksi kriminal yang diketahui melonjak ke rekor USD 14 miliar atau sekitar Rp 212,4 triliun tahun lalu, menurut data dari perusahaan analitik blockchain Chainalysis. 

Kemudian pada 2022 telah melihat serentetan peretasan dan penipuan profil tinggi yang menargetkan investor kripto. 

Pada platform Crypto Secure, bank dan penerbit kartu lainnya diperlihatkan tampilan dengan peringkat berkode warna yang mewakili risiko aktivitas yang mencurigakan, dengan tingkat keparahan risiko mulai dari merah untuk "tinggi" hingga hijau untuk "rendah".

Crypto Secure tidak membuat keputusan apakah akan menolak pedagang kripto tertentu. Keputusan itu ada di tangan penerbit kartu itu sendiri.

Presiden Siber dan Intelijen Mastercard, Ajay Bhalla mengatakan Mastercard sudah menggunakan teknologi serupa untuk mencegah penipuan dalam transaksi mata uang fiat. 

“Dengan Crypto Secure, ini memperluas fungsionalitas seperti itu ke bitcoin dan mata uang virtual lainnya,” ujar Bhalla dikutip dari CNBC, Rabu (5/10/2022). 

Bhalla menambahkan, langkah itu untuk memastikan mitranya dapat tetap mematuhi lanskap peraturan yang kompleks.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


JPMorgan Sebut Permintaan Kripto Jadi Metode Pembayaran Menurun

Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)
Perbesar
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)

Sebelumnya, bank investasi global JPMorgan melihat permintaan untuk kripto sebagai metode pembayaran terus menurun. Namun, bank mencatat cryptocurrency bisa menjadi lebih besar di sektor game, termasuk di metaverse.

Hal tersebut disampaikan Divisi Bank Investasi, Takis Georgakopoulos, dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg Television minggu ini. 

"Kami melihat banyak permintaan untuk klien kami, katakanlah sampai enam bulan yang lalu. Kami melihat permintaan pembayaran kripto sangat sedikit sekarang,” ujar Georgakopoulos, dikutip dari Bitcoin.com, Selasa (4/10/2022). 

Dia mencatat permintaan kripto sebagai alat pembayaran telah menurun drastis. Namun Georgakopoulos menekankan bank akan tetap mendukung klien yang ingin menggunakan kripto untuk metode pembayaran. 

Minggu lalu, CEO JPMorgan Jamie Dimon juga menegaskan kembali pandangan skeptisnya tentang bitcoin dan cryptocurrency. 

“Saya sangat skeptis pada token kripto yang Anda sebut mata uang, seperti bitcoin. Itu adalah skema Ponzi yang terdesentralisasi,” kata Dimon.

Namun, dia menekankan dia tidak skeptis tentang blockchain dan keuangan terdesentralisasi (defi), menyebutnya sebagai inovasi nyata.  


Survei Pembayaran Kripto

Crypto Bitcoin
Perbesar
Bitcoin adalah salah satu dari implementasi pertama dari yang disebut cryptocurrency atau mata uang kripto.

Sebuah survei baru-baru ini yang dilakukan oleh Deloitte bekerja sama dengan Paypal menemukan lebih dari 85 persen trader memberikan prioritas tinggi atau sangat tinggi untuk memungkinkan pembayaran cryptocurrency. 

Selain itu, hampir tiga perempat dari mereka yang disurvei melaporkan rencana untuk menerima pembayaran cryptocurrency atau stablecoin dalam 24 bulan ke depan. 

Sebuah survei berbeda oleh Bank of America menunjukkan “peningkatan minat” dalam penggunaan kripto sebagai metode pembayaran. Sebanyak 39 persen dan 34 persen responden masing-masing melaporkan menggunakan kripto sebagai metode pembayaran untuk melakukan pembelian online atau langsung.

Selain itu, 49 persen dan 53 persen responden menyatakan minat masing-masing untuk menggunakan aset kripto untuk melakukan pembelian online atau langsung.


SEC Dirikan Kantor Khusus untuk Meninjau Pengajuan Kripto

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Sebelumnya, Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC) sedang mendirikan kantor khusus untuk meninjau pengajuan terkait kripto. Regulator sekuritas menekankan perlunya memberikan dukungan yang lebih besar dan lebih khusus untuk aset kripto.

Kantor baru tersebut akan bergabung dengan tujuh kantor agensi yang ada untuk memberikan tinjauan terfokus terhadap pengajuan penerbit. Kantor-kantor ini dikelompokkan berdasarkan keahlian industri dan akan berada di bawah Divisi Pengungkapan Program (DRP) divisi agensi tersebut. 

"Kantor Aset Kripto akan melanjutkan pekerjaan yang saat ini dilakukan di seluruh DRP untuk meninjau pengajuan yang melibatkan aset kripto,” regulator sekuritas menjelaskan, dikutip dari Bitcoin.com, Senin (26/9/2022). 

Dengan menugaskan perusahaan dan pengarsipan ke satu kantor akan memungkinkan DRP untuk lebih memfokuskan sumber daya dan keahliannya untuk mengatasi masalah tinjauan pengarsipan yang unik dan berkembang terkait dengan aset kripto.

Melihat pertumbuhan baru-baru ini di pasar kripto, direktur Divisi Keuangan Perusahaan SEC, Renee Jones, menjelaskan regulator melihat kebutuhan untuk memberikan dukungan yang lebih besar dan lebih khusus untuk pasar kripto. 

“Penciptaan kantor baru ini akan memungkinkan DRP untuk meningkatkan fokusnya di bidang aset kripto, lembaga keuangan, ilmu kehidupan, serta aplikasi dan layanan industri dan memfasilitasi kemampuan kami untuk memenuhi misi kami,” ujar Jones.

Sebelumnya, Ketua SEC, Gary Gensler mengatakan, hampir 10.000 token di pasar kripto, masuk dalam kategori sekuritas. Penawaran dan penjualan ribuan token keamanan kripto ini tercakup dalam undang-undang sekuritas.

INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya