JPMorgan Sebut Permintaan Kripto Jadi Metode Pembayaran Menurun

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 04 Okt 2022, 18:30 WIB
Diperbarui 04 Okt 2022, 18:30 WIB
Crypto Bitcoin
Perbesar
Bitcoin adalah salah satu dari implementasi pertama dari yang disebut cryptocurrency atau mata uang kripto.

Liputan6.com, Jakarta - Bank investasi global JPMorgan melihat permintaan untuk kripto sebagai metode pembayaran terus menurun. Namun, bank mencatat cryptocurrency bisa menjadi lebih besar di sektor game, termasuk di metaverse.

Hal tersebut disampaikan Divisi Bank Investasi, Takis Georgakopoulos, dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg Television minggu ini. 

"Kami melihat banyak permintaan untuk klien kami, katakanlah sampai enam bulan yang lalu. Kami melihat permintaan pembayaran kripto sangat sedikit sekarang,” ujar Georgakopoulos, dikutip dari Bitcoin.com, Selasa (4/10/2022). 

Dia mencatat permintaan kripto sebagai alat pembayaran telah menurun drastis. Namun Georgakopoulos menekankan bank akan tetap mendukung klien yang ingin menggunakan kripto untuk metode pembayaran. 

Minggu lalu, CEO JPMorgan Jamie Dimon juga menegaskan kembali pandangan skeptisnya tentang bitcoin dan cryptocurrency

“Saya sangat skeptis pada token kripto yang Anda sebut mata uang, seperti bitcoin. Itu adalah skema Ponzi yang terdesentralisasi,” kata Dimon.

Namun, dia menekankan dia tidak skeptis tentang blockchain dan keuangan terdesentralisasi (defi), menyebutnya sebagai inovasi nyata.  

Survei Pembayaran Kripto

Sebuah survei baru-baru ini yang dilakukan oleh Deloitte bekerja sama dengan Paypal menemukan lebih dari 85 persen trader memberikan prioritas tinggi atau sangat tinggi untuk memungkinkan pembayaran cryptocurrency. 

Selain itu, hampir tiga perempat dari mereka yang disurvei melaporkan rencana untuk menerima pembayaran cryptocurrency atau stablecoin dalam 24 bulan ke depan. 

Sebuah survei berbeda oleh Bank of America menunjukkan “peningkatan minat” dalam penggunaan kripto sebagai metode pembayaran. Sebanyak 39 persen dan 34 persen responden masing-masing melaporkan menggunakan kripto sebagai metode pembayaran untuk melakukan pembelian online atau langsung.

Selain itu, 49 persen dan 53 persen responden menyatakan minat masing-masing untuk menggunakan aset kripto untuk melakukan pembelian online atau langsung.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Departemen Keuangan AS Peringatkan Kripto yang Tak Diatur Dapat Timbulkan Risiko

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital.
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Sebelumnya, Departemen Keuangan AS memperingatkan pada Senin, 3 Oktober 2022 cryptocurrency yang tidak diatur dapat menimbulkan risiko bagi sistem keuangan AS.

Peringatan itu adalah bagian dari laporan publik besar pertama yang dirilis oleh Dewan Pengawas Stabilitas Keuangan Departemen Keuangan tentang aset digital. 

Dewan mengidentifikasi aset digital atau kripto seperti stablecoin serta pinjaman pada platform perdagangan industri sebagai kerentanan penting yang muncul. 

Menteri Keuangan AS, Janet Yellen mengatakan laporan tersebut menyimpulkan aktivitas aset kripto dapat menimbulkan risiko terhadap stabilitas sistem keuangan AS dan menekankan pentingnya regulasi yang tepat, termasuk penegakan hukum yang ada.

“Sangat penting pemangku kepentingan pemerintah secara kolektif bekerja untuk membuat kemajuan dalam rekomendasi ini,” ujar Yellen, dikutip dari CNBC, Selasa (4/10/2022). 

Dewan pertama kali menetapkan aset digital sebagai area prioritas pada Februari. Kapitalisasi pasar aset kripto global mencapai puncaknya sekitar USD 3 triliun atau sekitar Rp 45.820 triliun November lalu, yang terdiri dari sekitar 1 persen dari aset keuangan global, menurut laporan itu. 

Meskipun dampaknya relatif kecil dalam sistem keuangan global yang lebih besar, pembiayaan digital dengan cepat mendapatkan popularitas dan dimanipulasi oleh penjahat untuk keuntungan ilegal, menurut laporan itu.

Awal tahun ini, Departemen Keuangan mengeluarkan serangkaian sanksi terhadap oligarki Rusia, bank Rusia tertentu, dan organisasi lain karena menggunakan aset kripto untuk menghindari sanksi. 

Pada September, badan tersebut memblokir semua properti yang dimiliki atau dikendalikan oleh orang-orang AS untuk 22 individu dan dua entitas yang membantu secara digital membiayai invasi Rusia ke Ukraina.


SEC Dirikan Kantor Khusus untuk Meninjau Pengajuan Kripto

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Sebelumnya, Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC) sedang mendirikan kantor khusus untuk meninjau pengajuan terkait kripto. Regulator sekuritas menekankan perlunya memberikan dukungan yang lebih besar dan lebih khusus untuk aset kripto.

Kantor baru tersebut akan bergabung dengan tujuh kantor agensi yang ada untuk memberikan tinjauan terfokus terhadap pengajuan penerbit. Kantor-kantor ini dikelompokkan berdasarkan keahlian industri dan akan berada di bawah Divisi Pengungkapan Program (DRP) divisi agensi tersebut. 

"Kantor Aset Kripto akan melanjutkan pekerjaan yang saat ini dilakukan di seluruh DRP untuk meninjau pengajuan yang melibatkan aset kripto,” regulator sekuritas menjelaskan, dikutip dari Bitcoin.com, Senin (26/9/2022). 

Dengan menugaskan perusahaan dan pengarsipan ke satu kantor akan memungkinkan DRP untuk lebih memfokuskan sumber daya dan keahliannya untuk mengatasi masalah tinjauan pengarsipan yang unik dan berkembang terkait dengan aset kripto.

Melihat pertumbuhan baru-baru ini di pasar kripto, direktur Divisi Keuangan Perusahaan SEC, Renee Jones, menjelaskan regulator melihat kebutuhan untuk memberikan dukungan yang lebih besar dan lebih khusus untuk pasar kripto. 

“Penciptaan kantor baru ini akan memungkinkan DRP untuk meningkatkan fokusnya di bidang aset kripto, lembaga keuangan, ilmu kehidupan, serta aplikasi dan layanan industri dan memfasilitasi kemampuan kami untuk memenuhi misi kami,” ujar Jones.

Sebelumnya, Ketua SEC, Gary Gensler mengatakan, hampir 10.000 token di pasar kripto, masuk dalam kategori sekuritas. Penawaran dan penjualan ribuan token keamanan kripto ini tercakup dalam undang-undang sekuritas.

 

 


SEC Gugat Dua Perusahaan Penasihat Kripto dan Pemiliknya

Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)
Perbesar
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)

Sebelumnya, Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC) pada menggugat dua perusahaan penasihat kripto dan pemiliknya karena diduga menyalahgunakan dana investor yang telah mereka janjikan untuk diinvestasikan dalam aset digital.

Tuduhan, yang diajukan di pengadilan distrik federal di Manhattan, menuduh Creative Advancement LLC dan Edelman Blockchain Advisors LLC, serta pemiliknya, Gabriel Edelman, mengumpulkan USD 4,3 juta atau sekitar Rp 64,4 miliar dengan menawarkan dan menjual sekuritas kepada empat investor menggunakan "pernyataan palsu dan menyesatkan" antara Februari 2017 hingga Mei 2021. 

Dilansir dari Yahoo Finance, Rabu, 21 September 2022, pernyataan itu termasuk janji untuk berinvestasi dalam aset digital, ketika, pada kenyataannya, Edelman menggunakan dana mereka untuk membiayai pengeluaran pribadinya, menurut pengaduan.

Pengaduan juga menuduh Edelman terlibat dalam kegiatan “seperti Ponzi” dengan mengirimkan beberapa investor pelunasan awal untuk mendorong mereka melakukan investasi yang lebih besar dalam skema tersebut. 

SEC sedang menunggu perintah pengadilan untuk menghentikan operasi perusahaan dan memaksa bisnis untuk melepaskan keuntungan yang mereka hasilkan dari transaksi penipuan.

Kasus ini menandai kedua kalinya regulator SEC mengejar aktor jahat di ruang kripto. Pada Rabu pekan lalu, SEC menggugat perusahaan kripto yang berbasis di Chicago yang diduga menjual USD 1,5 juta token tidak terdaftar dan menyesatkan investornya tentang sifat penjualan. 

Tindakan keras itu mengikuti komentar Ketua SEC Gary Gensler yang menggandakan sikap agensi “sebagian besar” mata uang kripto adalah sekuritas dan oleh karena itu berada di bawah yurisdiksi SEC.

INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya