Rusia Bakal Pakai Rubel Digital untuk Transaksi dengan China

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 03 Okt 2022, 18:21 WIB
Diperbarui 03 Okt 2022, 18:21 WIB
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Liputan6.com, Jakarta - Bank Sentral Rusia bersiap untuk meluncurkan penyelesaian Rubel Digital, yang merupakan inkarnasi baru dari mata uang fiat Rusia yang sekarang sedang diuji.

Menurut sebuah pernyataan oleh anggota terkemuka majelis rendah parlemen Rusia, mereka ingin menggunakan Rubel Digital dalam pembayaran dengan China, yang telah menjadi mitra dagang utama Rusia.

Akses terbatas ke sistem keuangan global karena pembatasan keuangan yang diperkenalkan sebagai tanggapan atas invasi militernya ke Ukraina memaksa Rusia untuk mencari cara alternatif untuk transaksi perdagangan luar negeri. 

Di samping cryptocurrency, rubel digital adalah salah satu opsi yang dipertimbangkan Moskow dalam upayanya untuk menghindari sanksi.

Kepala Komite Pasar Keuangan di Duma Negara, Anatoly Aksakov mengatakan topik aset keuangan digital, rubel digital, dan cryptocurrency saat ini semakin intensif di masyarakat. 

“Ini karena negara-negara Barat memberlakukan sanksi dan menciptakan masalah untuk transfer bank, termasuk dalam penyelesaian internasional,” kata Aksakov dikutip dari Bitcoin.com, Senin (3/10/2022). 

Anggota parlemen berpangkat tinggi itu menjelaskan arah digital adalah kuncinya karena arus keuangan dapat menghindari sistem yang dikendalikan oleh negara-negara yang tidak bersahabat. 

Dia menambahkan langkah selanjutnya untuk mata uang digital bank sentral (CBDC) yang dikeluarkan oleh Bank Rusia adalah untuk memperkenalkannya dalam penyelesaian bersama dengan China. 

“Jika kami meluncurkan ini, maka negara lain akan mulai aktif menggunakannya ke depan, dan kendali Amerika atas sistem keuangan global akan berakhir secara efektif,” pungkas Aksakov. 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Rusia Bakal Pasok Listrik ke Penambang Cryptocurrency Kazakhstan

Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)
Perbesar
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)

Sebelumnya, Rusia sedang bersiap untuk memberi Kazakhstan energi tambahan yang dibutuhkan untuk mengoperasikan perternakan penambangan kripto di negara Asia Tengah itu. 

Mengutip Bitcoin.com, pengaturan baru akan memungkinkan penambang Kazakhstan untuk membeli listrik langsung dari pembangkit listrik Rusia dan raksasa distribusi Inter RAO. Perusahaan penambangan kripto yang beroperasi di Kazakhstan akan dapat mengandalkan listrik yang diproduksi di negara tetangga Rusia untuk memberi daya pada perangkat keras mereka yang haus energi. Untuk mengizinkan itu, kedua negara mitra akan mengubah perjanjian bilateral yang mengatur operasi terkoordinasi dari sistem energi mereka.

Pemerintah di Moskow telah memerintahkan perubahan yang diperlukan dan memulai persiapan untuk mengatur pasokan listrik untuk sektor pertambangan kripto Kazakhstan. Hal itu diungkapkan melalui berita kripto dalam portal informasi bisnis Rusia RBC.

Sesuai dengan pengaturan baru, Inter RAO, yang memegang monopoli atas ekspor dan impor listrik di Rusia, akan dapat menjual di Kazakhstan berdasarkan kontrak yang disepakati secara komersial secara langsung dengan perusahaan pertambangan yang bekerja di sana.

Sementara itu, dengan tarif listrik bersubsidi yang rendah, Kazakhstan menarik banyak perusahaan pertambangan setelah pemerintah China menindak industri tersebut tahun lalu.

Lonjakan konsumsi berikutnya disalahkan atas kekurangan daya dan berbagai kerusakan infrastruktur energi negara yang menua.  Kemudian, pada Januari, otoritas Kazakhstan menutup sementara sekitar 200 fasilitas pertambangan.


Pertimbangan Pasokan Tambahan

Aset Kripto
Perbesar
Perkembangan pasar aset kripto di Indonesia. foto: istimewa

Raksasa energi milik negara Rusia pertama kali mulai mempertimbangkan pasokan tambahan ke Kazakhstan musim gugur lalu, ketika negara itu memperkirakan defisit listriknya akan mencapai 600 megawatt di tengah meningkatnya permintaan selama bulan-bulan musim dingin setelah konsumsi mendekati 83 miliar kilowatt-jam (kWh) di negara itu pada sembilan bulan pertama 2021.

Pada saat itu, Inter RAO mengkritik Kazakhstan atas pembatasan tarifnya yang menurut perusahaan induk Rusia itu menyebabkan kurangnya dana untuk investasi dalam memodernisasi dan meningkatkan kapasitas pembangkit listrik dan jaringan distribusi negara tersebut. 

Selain itu, impor listrik sebelumnya dibatasi di Kazakhstan, kecuali operator jaringan nasional KEGOC mengidentifikasi risiko kekurangan.

Anggota parlemen di Nur-Sultan baru-baru ini mengusulkan RUU yang bertujuan untuk mengurangi apa yang mereka gambarkan sebagai penggunaan listrik yang tidak terkendali oleh penambang abu-abu. Undang-undang baru berusaha untuk mencadangkan kesempatan untuk mencetak koin digital hanya untuk perusahaan pertambangan yang terdaftar di Astana International Financial Center (AIFC). 

Jika undang-undang tersebut diadopsi, entitas asing hanya akan diizinkan untuk menambang berdasarkan kontrak dengan pusat data berlisensi dalam negeri.

 


Popularitas Kripto di Amerika Serikat Menurun Akibat Crypto Winter

Ilustrasi aset kripto, mata uang kripto, Bitcoin, Ethereum, Ripple
Perbesar
Ilustrasi aset kripto, mata uang kripto, Bitcoin, Ethereum, Ripple. Kredit: WorldSpectrum via Pixabay

Sebelumnya, popularitas cryptocurrency dengan investor Amerika sedang menurun. Menurut survei Bankrate September, pada 2022, hanya sekitar 21 persen orang Amerika yang merasa nyaman berinvestasi dalam cryptocurrency. Itu turun dari 35 persen pada 2021. Penurunan ini terjadi di tengah kondisi yang disebut crypto winter.

Meskipun tingkat kenyamanan turun dengan investor lintas generasi, penurunan itu paling tajam di kalangan milenial. Hampir 30 persen investor Amerika Serikat berusia antara 26 dan 41 tahun merasa nyaman pada 2022, dibandingkan dengan hampir 50 persen pada 2021.

Penurunan ini tidak mengejutkan, mengingat hampir USD 2 triliun atau sekitar Rp 30.395 triliun telah hilang dari seluruh pasar kripto sejak November 2021. Harga mata uang digital populer seperti bitcoin telah berjuang untuk mencapai level tertinggi 2021. 

Salah satu perwakilan Bankrate, James Royal mengatakan trader aset apa pun adalah penggemar keuntungan. Dengan cryptocurrency utama seperti Bitcoin dan Ethereum turun lebih dari 70 persen dari tertinggi sepanjang masa, tidak mengherankan jika peminatnya menurun. 

"Penurunan harga kripto tidak membantu penyebab menarik lebih banyak orang ke kripto,” ujar Royal, dikutip dari CNBC, Jumat, 30 September 2022.

Bitcoin telah diperdagangkan antara USD 18.000 dan USD 25.000 sejak Juni turun dari rekor tertinggi lebih dari USD 65.000 pada November 2021. Cryptocurrency dianggap sebagai aset yang sangat fluktuatif yang tunduk pada fluktuasi harga yang tidak dapat diprediksi. 

Pakar keuangan biasanya menyarankan untuk tidak menginvestasikan lebih banyak uang ke dalam cryptocurrency karena tidak ada jaminan untuk mendapatkan keuntungan.

INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya