Popularitas Kripto di Amerika Serikat Menurun Akibat Crypto Winter

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 01 Okt 2022, 13:08 WIB
Diperbarui 01 Okt 2022, 13:08 WIB
Ilustrasi bitcoin (Foto: Kanchanara/Unsplash)
Perbesar
Ilustrasi bitcoin (Foto: Kanchanara/Unsplash)

Liputan6.com, Jakarta - Popularitas cryptocurrency dengan investor Amerika sedang menurun. Menurut survei Bankrate September, pada 2022, hanya sekitar 21 persen orang Amerika yang merasa nyaman berinvestasi dalam cryptocurrency. Itu turun dari 35 persen pada 2021. Penurunan ini terjadi di tengah kondisi yang disebut crypto winter.

Meskipun tingkat kenyamanan turun dengan investor lintas generasi, penurunan itu paling tajam di kalangan milenial. Hampir 30 persen investor Amerika Serikat berusia antara 26 dan 41 tahun merasa nyaman pada 2022, dibandingkan dengan hampir 50 persen pada 2021.

Penurunan ini tidak mengejutkan, mengingat hampir USD 2 triliun atau sekitar Rp 30.395 triliun telah hilang dari seluruh pasar kripto sejak November 2021. Harga mata uang digital populer seperti bitcoin telah berjuang untuk mencapai level tertinggi 2021. 

Salah satu perwakilan Bankrate, James Royal mengatakan trader aset apa pun adalah penggemar keuntungan. Dengan cryptocurrency utama seperti Bitcoin dan Ethereum turun lebih dari 70 persen dari tertinggi sepanjang masa, tidak mengherankan jika peminatnya menurun. 

"Penurunan harga kripto tidak membantu penyebab menarik lebih banyak orang ke kripto,” ujar Royal, dikutip dari CNBC, Jumat, 30 September 2022.

Bitcoin telah diperdagangkan antara USD 18.000 dan USD 25.000 sejak Juni turun dari rekor tertinggi lebih dari USD 65.000 pada November 2021. Cryptocurrency dianggap sebagai aset yang sangat fluktuatif yang tunduk pada fluktuasi harga yang tidak dapat diprediksi. 

Pakar keuangan biasanya menyarankan untuk tidak menginvestasikan lebih banyak uang ke dalam cryptocurrency karena tidak ada jaminan untuk mendapatkan keuntungan.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


The Fed Sebut Mengatur Stablecoin Jadi Prioritas

Ilustrasi the Federal Reserve (Brandon Mowinkel/Unsplash)
Perbesar
Ilustrasi the Federal Reserve (Brandon Mowinkel/Unsplash)

Sebelumnya, Wakil ketua pengawasan baru Federal Reserve, Michael Barr, mengatakan awal bulan ini, mengatur stablecoin adalah prioritas bagi bank sentral. 

Barr menambahkan The Fed akan bekerja untuk mengawasi aktivitas kripto untuk melindungi pengguna dan sistem keuangan dalam alamat kebijakan pertamanya sejak dilantik pada Juli lalu.

"Saya berencana untuk memastikan bahwa aktivitas kripto bank yang kami awasi tunduk pada perlindungan yang diperlukan untuk melindungi keamanan sistem perbankan serta pelanggan bank,” kata Barr dikutip dari Yahoo Finance, Kamis (29/9/2022). 

Barr menambahkan, Bank yang terlibat dalam aktivitas terkait kripto perlu memiliki langkah-langkah yang tepat untuk mengelola risiko baru yang terkait dengan aktivitas tersebut dan untuk memastikan kepatuhan terhadap semua undang-undang yang relevan, termasuk yang terkait dengan pencucian uang.

Barr juga mengungkapkan, aktivitas kripto baik di dalam atau di luar bank memerlukan pengawasan sehingga orang sepenuhnya menyadari risiko yang mereka hadapi, mencatat produk inovatif yang penting seperti kripto tidak mendahului kontrol risiko.

 


Regulasi Stablecoin

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

“Seperti yang telah kita lihat dengan pertumbuhan aset kripto, di pasar yang meningkat pesat dan bergejolak, peserta mungkin menjadi percaya mereka memahami produk baru hanya untuk mengetahui mereka tidak dan kemudian menderita kerugian yang signifikan,” jelas Barr.

Regulasi Stablecoin

Barr mengatakan The Fed akan bekerja dengan badan pengatur lain untuk memastikan terlibat dalam transaksi kripto diatur dengan baik, terlepas dari teknologi yang digunakan.

Ketika berbicara tentang stablecoin, Barr mengatakan, token itu perlu diatur karena uang pribadi secara historis telah mengalami destabilisasi. 

Sementara Barr mengatakan mengatur stablecoin adalah prioritas baginya, dia berhenti menawarkan rekomendasi apa pun, mendesak Kongres untuk bekerja cepat untuk meloloskan undang-undang untuk mengatur stablecoin.


Harga Kripto Sabtu 1 Oktober 2022

Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)
Perbesar
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)

Sebelumnya, harga bitcoin dan kripto teratas lainnya masih bergerak di zona merah pada perdagangan Sabtu, (1/10/2022). Namun, harga bitcoin dan ethereum cenderung melemah tipis.

Berdasarkan data dari Coinmarketcap, Sabtu pagi, 1 Oktober 2022, kripto dengan kapitalisasi pasar terbesar, bitcoin (BTC) kembali melemah dalam 24 jam terakhir. Harga bitcoin (BTC) turun 0,40 persen ke posisi USD 19.399,62 atau sekitar Rp 296,97 juta (asumsi kurs Rp 15.309 per dolar AS). Namun, harga bitcoin menguat 1,3 persen dalam sepekan terakhir.

Demikian juga harga ethereum. Harga ethereum (ETH) turun tipis 0,16 persen selama 24 jam terakhir. Harga ethereum berada di posisi USD 1.328,89 atau sekitar Rp 20,33 juta. Dalam sepekan sepekan terakhir, harga ethereum naik 0,74 persen.

Harga BNB Coin juga berada di zona merah selama 24 jam terakhir. Namun, koreksi harga BNB tipis 0,18 persen. Selama sepekan terakhir, harga BNB menguat 2,47 persen. Kini, harga BNB berada di posisi USD 283,53 atau sekitar Rp 4,32 juta.

Harga XRP melemah tipis dalam 24 jam terakhir. Harga XRP susut 0,04 persen. Dalam sepekan terakhir, harga XRP merosot 5,86 persen. Saat ini, harga XRP berada di posisi USD 0,4744.

 


Harga Kripto Lainnya

Crypto Bitcoin
Perbesar
Bitcoin adalah salah satu dari implementasi pertama dari yang disebut cryptocurrency atau mata uang kripto.

Harga cardano (ADA) turun 0,85 persen dalam 24 jam terakhir. Selama sepekan terakhir, harga ADA anjlok 6,3 persen. Kini, harga cardano berada di posisi USD 0,4334.

Demikian juga harga solana (SOL) berada di zona merah. Harga solana (SOL) tergelincir 2,79 persen dalam 24 jam terakhir. Dalam sepekan terakhir, harga solana turun 2,28 persen. Saat ini, harga solana berada di posisi USD 33.

Sementara itu, harga dogecoin (DOGE) naik 2,35 persen dalam 24 jam terakhir. Akan tetapi, selama sepekan terakhir, harga dogecoin melorot 7,1 persen. Kini, harga dogecoin berada di posisi USD 0,6194.

Stablecoin seperti tether turun tipis dalam 24 jam terakhir. Selama sepekan terakhir, harga tether (USDT) berada di zona hijau. Saat ini, harga tether berada di posisi USD 1,00.

Harga USD Coin (USDC) berada di zona merah dalam 24 jam terakhir. Harga USDC turun 0,01 persen. Selama sepekan terakhir, harga USDC melemah tipis 0,02 persen. Kini, harga USDC berada di posisi USD 0,9998.

Demikian juga harga Binance USD (BUSD) berada di zona merah baik dalam 24 jam dan sepekan terakhir. Harga BUSD berada di posisi USD 1.

INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya