Tak Ingin Ketinggalan, Kini Yayasan di UEA Terima Sumbangan Kripto

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 02 Okt 2022, 12:39 WIB
Diperbarui 02 Okt 2022, 12:39 WIB
Ilustrasi bitcoin dan ethereum (Foto: Unsplash/Thought Catalog)
Perbesar
Ilustrasi bitcoin dan ethereum (Foto: Unsplash/Thought Catalog)

Liputan6.com, Jakarta - Organisasi perawatan kesehatan Uni Emirate Arab (UEA), Al Jalila Foundation, mengungkapkan telah diberikan izin untuk menerima uang digital dan para simpatisan sekarang dapat menyumbang melalui cryptocurrency. 

Dengan menerima kripto, Al Jalila Foundation telah menjadi salah satu organisasi nirlaba pertama dari UEA yang melakukannya. Dalam pernyataan yang baru-baru ini dirilis, Al Jalila Foundation juga mengatakan telah bermitra dengan “platform cryptocurrency terkemuka” yang tidak disebutkan namanya. 

Mengomentari langkah yang memperluas saluran donasi organisasi, CEO yayasan Abdulkareem Sultan Al Olama mengatakan sebagai organisasi filantropi, pihaknya mengandalkan donasi amal dan selalu mencari cara inovatif untuk memperluas saluran donasi demi kemudahan dan kenyamanan bagi para donatur dari seluruh dunia.

"Oleh karena itu, sebagai sumber penggalangan dana yang muncul, memberikan kesempatan kepada semakin banyak pengguna kripto di seluruh dunia untuk menyumbang ke Yayasan Al Jalila untuk tujuan yang menarik bagi mereka adalah win-win solution bagi kami sebagai yayasan dan komunitas donor,” ujar Olama, dikutip dari Bitcoin.com, Jumat, 30 September 2022.

Olama juga memuji keputusan yang menurutnya menjadikan Al Jalila Foundation sebagai badan amal perawatan kesehatan "pertama" di negara itu yang menerima sumbangan dalam cryptocurrency dan yang menjembatani kesenjangan antara mata uang fisik dan digital. 

Dengan keputusan untuk menerima cryptocurrency, Al Jalila Foundation bergabung dengan organisasi amal terkemuka lainnya seperti Save the Children, yang memilih Cardano Foundation sebagai mitranya.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Pemakaian Kripto di Australia Meningkat 10 Persen pada 2022

Crypto Bitcoin
Perbesar
Bitcoin adalah salah satu dari implementasi pertama dari yang disebut cryptocurrency atau mata uang kripto.

Sebelumnya, pengeluaran kripto telah meningkat 10 persen selama 12 bulan terakhir ini dengan 53 persen pemilik kripto di Australia melaporkan mereka telah menggunakan kripto mereka untuk melakukan pembelian.

Amazon adalah salah satu pasar online yang paling banyak digunakan yang menarik 27 persen pengguna kripto di Australia, dengan 21 persen pengeluaran untuk pengisian bahan bakar di pompa dan 23 persen di restoran.

Berbicara tentang peningkatan pengeluaran kripto, kepala kemitraan strategis di Swyftx, Tommy Hanan, mencatat dalam sebuah pernyataan sangat menarik untuk melihat peningkatan yang signifikan dalam jumlah orang Australia yang menggunakan kripto untuk berbelanja online karena hal ini menunjukkan di mana masa depan aset digital hampir pasti berada.

"Selama lima hingga sepuluh tahun ke depan, kami berharap untuk melihat cryptocurrency yang jauh lebih sedikit dan volatilitas pasar yang jauh lebih sedikit. Aset digital dan keuangan tradisional kemungkinan akan menjadi tidak dapat dibedakan satu sama lain," kata Hanan dikutip dari Bitcoinist, Jumat, 30 September 2022.


Kepemilikan Kripto

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital.
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Kepemilikan Kripto Tumbuh

Tak hanya pengeluaran menggunakan kripto yang tumbuh, nilai kepemilikan kripto di Australia juga tumbuh. Kepemilikan kripto tumbuh 4 persen dari 17 persen menjadi 21 persen pada 2022. 

Selain itu, survei menunjukkan 29 persen pemegang kripto masih tetap bullish pada investasi jangka panjang, yang berinvestasi atau telah berinvestasi di kripto.

Pada sisi negatifnya, jumlah orang yang percaya kripto akan menjadi uang masa depan telah turun 5 persen dari tahun sebelumnya.

Investor Wanita Meraih Lebih Banyak Profit

Survei ini juga menunjukkan investor kripto wanita di Australia mencatatkan lebih banyak keuntungan dibandingkan investor kripto pria. 

Wanita Australia melaporkan keuntungan sebesar USD 7.314 atau sekitar Rp 110,9 juta, dibandingkan dengan USD 7.089 (Rp 107,5 juta) untuk pria Australia. Meskipun musim dingin kripto berdampak keras, 72 persen orang Australia yang memiliki kripto melaporkan keuntungan rata-rata USD 7.152.


Popularitas Kripto di Amerika Serikat Menurun Akibat Crypto Winter

Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)
Perbesar
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)

Sebelumnya, popularitas cryptocurrency dengan investor Amerika sedang menurun. Menurut survei Bankrate September, pada 2022, hanya sekitar 21 persen orang Amerika yang merasa nyaman berinvestasi dalam cryptocurrency. Itu turun dari 35 persen pada 2021. Penurunan ini terjadi di tengah kondisi yang disebut crypto winter.

Meskipun tingkat kenyamanan turun dengan investor lintas generasi, penurunan itu paling tajam di kalangan milenial. Hampir 30 persen investor Amerika Serikat berusia antara 26 dan 41 tahun merasa nyaman pada 2022, dibandingkan dengan hampir 50 persen pada 2021.

Penurunan ini tidak mengejutkan, mengingat hampir USD 2 triliun atau sekitar Rp 30.395 triliun telah hilang dari seluruh pasar kripto sejak November 2021. Harga mata uang digital populer seperti bitcoin telah berjuang untuk mencapai level tertinggi 2021. 

Salah satu perwakilan Bankrate, James Royal mengatakan trader aset apa pun adalah penggemar keuntungan. Dengan cryptocurrency utama seperti Bitcoin dan Ethereum turun lebih dari 70 persen dari tertinggi sepanjang masa, tidak mengherankan jika peminatnya menurun. 

"Penurunan harga kripto tidak membantu penyebab menarik lebih banyak orang ke kripto,” ujar Royal, dikutip dari CNBC, Jumat, 30 September 2022.

Bitcoin telah diperdagangkan antara USD 18.000 dan USD 25.000 sejak Juni turun dari rekor tertinggi lebih dari USD 65.000 pada November 2021. Cryptocurrency dianggap sebagai aset yang sangat fluktuatif yang tunduk pada fluktuasi harga yang tidak dapat diprediksi. 

Pakar keuangan biasanya menyarankan untuk tidak menginvestasikan lebih banyak uang ke dalam cryptocurrency karena tidak ada jaminan untuk mendapatkan keuntungan.

INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya