Intip Kinerja Harga Kripto DEGO Coin Hari Ini 30 September 2022

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 30 Sep 2022, 14:22 WIB
Diperbarui 30 Sep 2022, 14:22 WIB
Ilustrasi aset kripto, mata uang kripto, Bitcoin, Ethereum, Ripple
Perbesar
Ilustrasi aset kripto, mata uang kripto, Bitcoin, Ethereum, Ripple. Kredit: WorldSpectrum via Pixabay

Liputan6.com, Jakarta - Dalam dunia kripto, biasanya berbagai jenis koin atau token akan dikategorisasi sesuai dengan integrasi kegunaan umum dari token atau koin tersebut. Misalnya ada kategori untuk NFT, Metaverse, DeFi, dan lain-lain. 

Namun, ada juga beberapa koin atau token yang yang masuk ke lebih dari satu kategori, salah satu contohnya Dego Finance (DEGO). 

Melansir dari Coinmarketcap, Jumat (30/9/2022), Dego Finance, diluncurkan pada 2020, Dego Finance adalah ekosistem terdesentralisasi yang menawarkan beragam kombinasi Non Fungible Token (NFT) dan alat keuangan terdesentralisasi (DeFi). Dego Finance merupakan ekosistem NFT terbuka yang independen.

Protokol NFT Dego berada dalam infrastruktur lapis kedua lintas rantai untuk proyek blockchain yang dapat dimanfaatkan untuk akuisisi pengguna dan distribusi token.

Hal yang membuat Dego unik adalah ekosistem NFT-nya terbuka yang berdiri sendiri di mana siapapun dapat menerbitkan NFT, memulai penambangan, lelang, hingga perdagangan.

DEGO sendiri adalah token ERC-20 yang dicetak melalui penambangan likuiditas. Mereka berfungsi sebagai token tata kelola dan ekuitas ekosistem Dego. Pengguna yang memegang DEGO Coin dapat berpartisipasi dalam proposal komunitas dan memberikan suara dan menerima dividen berkelanjutan. 

DEGO telah mengadopsi sistem distribusi yang adil tanpa penempatan pribadi atau pra-tambang.

Harga Dego Finance (DEGO)

Berdasarkan data dari Coinmarketcap, Jumat 30 September 2022, harga Dego Finance (DEGO) adalah Rp 26.414 dengan volume perdagangan 24 jam sebesar Rp 927,3 miliar. 

Dego Finance turun 5,65 persen dalam 24 jam terakhir. Sedangkan untuk peringkatnya di Coinmarketcap saat ini adalah 658. Adapun kapitalisasi pasarnya sebesar Rp 227,1 miliar. Hingga saat ini telah terjadi peredaran suplai sebanyak 8,6 juta DEGO koin dengan maksimal suplai 21 juta DEGO koin.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

 
 

Regulasi Kripto Makin Maju, Australia Bakal Jalani Proyek Pemetaan Token

Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)
Perbesar
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)

Sebelumnya, pemerintah baru Australia, yang dipimpin oleh Perdana Menteri Anthony Albanese, akan memulai tinjauan tentang bagaimana aset cryptocurrency dikelola, dengan tujuan menjaga praktik tetap mutakhir dan melindungi konsumen. 

Hal itu disampaikan oleh Bendahara Australia, Jim Chalmers dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada Senin (22/8/2022). 

“Warga Australia mengalami revolusi digital di semua sektor ekonomi, tetapi regulasi berjuang untuk mengimbangi dan beradaptasi dengan sektor aset kripto,” kata Chalmers dalam pernyataannya, dikutip dari CoinDesk, Selasa (23/8/2022). 

Proyek Pemetaan Token

Sebagai langkah pertama dalam agenda reformasi, Departemen Keuangan akan memprioritaskan pekerjaan 'pemetaan token' pada 2022, yang akan membantu mengidentifikasi bagaimana aset kripto dan layanan terkait harus diatur. 

Proyek ini belum dilakukan di tempat lain di dunia, jadi ini akan menjadikan Australia pemimpin dalam proyek tersebut. 

 


Selanjutnya

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Pemetaan token melibatkan pengungkapan karakteristik semua token aset digital di Australia termasuk memetakan jenis aset kripto, kode yang mendasarinya, dan fitur teknologi penentu lainnya.

“Seperti yang terjadi, sektor kripto sebagian besar tidak diatur, dan kami perlu melakukan beberapa pekerjaan untuk mendapatkan keseimbangan yang tepat sehingga kami dapat merangkul teknologi baru dan inovatif sambil melindungi konsumen,” kata Chalmers.

Chalmers mengatakan sebelum "pemetaan token" selesai, pemerintah akan merilis makalah konsultasi dengan sektor tersebut tentang kerangka peraturan.

“Meskipun kami percaya latihan pemetaan token adalah langkah ke arah yang benar, kami berharap dapat melihat kolaborasi erat yang berkelanjutan dengan industri kami sehingga kerangka peraturan yang sesuai dapat diterapkan,” pungkas Chalmers.


Kenalan Lebih Dekat dengan Token Kripto ICP Coin

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital.
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Internet Computer (ICP) adalah jaringan blockchain terdesentralisasi yang secara resmi diluncurkan pada Mei 2021 oleh DFINITY Foundation dengan tujuan global untuk mendorong batas fungsionalitas Internet dan mendukung pengembangan kontrak pintar dalam skala yang lebih besar. 

Dilansir dari Coinmarketcap, di antara keuntungan dari proyek ini termasuk tim penggemar kripto yang terampil dan kemampuan untuk kontrak pintar, yang memungkinkan pengembang untuk membuat dApps. 

Selain itu, ICP mendukung skalabilitas yang hampir tak ada habisnya dan tingkat keamanan yang tinggi dipertahankan melalui sistem pemeriksaan.

Misi komprehensif Komputer Internet adalah untuk mengubah Internet publik menjadi platform komputasi kelas dunia. Pengembang memposisikan Komputer Internet sebagai jaringan revolusioner, karena fakta blockchain tersedia untuk umum dan dilengkapi dengan fungsionalitas yang mengesankan. 

Selain itu, proyek ini menyediakan lingkungan tanpa batas untuk kontrak cerdas, berjalan pada kecepatan web dengan pengurangan biaya komputasi.

Dengan bantuan Komputer Internet, pengembang dapat membuat DApps dan menginstal kodenya di Internet. Selanjutnya, dengan ICP, transaksi dapat diselesaikan dalam waktu kurang dari satu detik, dan dengan biaya rendah. 

Menurut pembuatnya, proyek ini memungkinkan pengguna untuk memilih keluar dari layanan terpusat dan layanan cloud komersial.

 


Pendiri

Aset Kripto
Perbesar
Perkembangan pasar aset kripto di Indonesia. foto: istimewa

Siapa Pendiri Komputer Internet?

Dominic Williams adalah Pendiri dan Kepala Ilmuwan DFINITY. Dia adalah seorang ahli teori kripto, yang bertanggung jawab untuk menciptakan Threshold Relay, Probabilistic Slot Consensus, dan teknik kripto baru lainnya, pengusaha serial, dan anggota awal komunitas teknis Bitcoin dan Ethereum. 

Sebelumnya, dia adalah Presiden dan CTO String Labs, inkubator untuk proyek kripto yang didukung ventura, pelopor awal DeFi di Mirror Labs, dan Pendiri dan CEO Fight My Monster, game MMO untuk anak-anak yang berskala hingga jutaan pengguna. 

Ia juga mendirikan beberapa startup seperti System7, Airdocs dan Smartdrivez. Lulus King's College London 1 di Kelas Ilmu Komputer.

 

INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya