Regulator 8 Negara Bagian AS Menindak Platform Pinjaman Kripto Nexo, Ada Apa?

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 30 Sep 2022, 18:27 WIB
Diperbarui 30 Sep 2022, 18:27 WIB
Ilustrasi aset kripto, mata uang kripto, Bitcoin, Ethereum, Ripple
Perbesar
Ilustrasi aset kripto, mata uang kripto, Bitcoin, Ethereum, Ripple. Kredit: WorldSpectrum via Pixabay

Liputan6.com, Jakarta - Delapan negara bagian mengumumkan pada Senin, 26 September 2022 melakukan tindakan terhadap platform pinjaman kripto, Nexo Group sehubungan dengan produk cryptocurrency tanpa bunga yang tidak terdaftar.

Regulator negara bagian di California, Kentucky, New York, Maryland, Oklahoma, South Carolina, Washington, dan Vermont menuduh Nexo menawarkan rekening penghasil bunga kepada pelanggan tanpa terlebih dahulu mendaftarkannya sebagai sekuritas dan memberikan pengungkapan yang diperlukan. 

Dilansir dari CNBC, Jumat (30/9/2022), tanpa akses ke laporan keuangan ini, regulator negara bagian berpendapat investor tidak dapat membuat keputusan investasi yang terinformasi. 

Pengajuan juga menuduh Nexo salah mengartikan akun dan menyarankan kepada investor jika Nexo adalah platform berlisensi dan terdaftar. 

Sebuah fitur penghasil bunga, yang dikenal sebagai “Dapatkan Produk Bunga,” memungkinkan investor untuk menyetor aset dengan Nexo sebagai imbalan untuk mendapatkan hasil setinggi 36 persen dari simpanan mereka.

Namun, Nexo mengatakan hanya satu aset yang menghasilkan tingkat bunga 36 persen dan tidak mengiklankan hasil itu dalam materi pemasarannya. 

Perusahaan mengatakan beberapa asetnya yang paling populer, seperti bitcoin, hanya menghasilkan hasil dalam persentase satu digit.

Tindakan keras itu terjadi karena segelintir kebangkrutan kripto baru-baru ini pada tahun ini telah membuat investor tidak memiliki akses ke dana mereka. 

Celsius, yang menawarkan rekening berbunga serupa, mengajukan kebangkrutan musim panas ini setelah membekukan dana pelanggan pada Juni. 

Kemudian, Voyager Digital, mengajukan kebangkrutan Bab 11 pada Juli. Industri juga melihat miliaran dolar terhapus selama minggu-minggu sekitar ledakan cryptocurrency Terra USD dan kegagalan dana lindung nilai kripto Three Arrows Capital.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


SEC Dirikan Kantor Khusus untuk Meninjau Pengajuan Kripto

Aset Kripto
Perbesar
Perkembangan pasar aset kripto di Indonesia. foto: istimewa

Sebelumnya, Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC) sedang mendirikan kantor khusus untuk meninjau pengajuan terkait kripto. Regulator sekuritas menekankan perlunya memberikan dukungan yang lebih besar dan lebih khusus untuk aset kripto.

Kantor baru tersebut akan bergabung dengan tujuh kantor agensi yang ada untuk memberikan tinjauan terfokus terhadap pengajuan penerbit. Kantor-kantor ini dikelompokkan berdasarkan keahlian industri dan akan berada di bawah Divisi Pengungkapan Program (DRP) divisi agensi tersebut. 

“Kantor Aset Kripto akan melanjutkan pekerjaan yang saat ini dilakukan di seluruh DRP untuk meninjau pengajuan yang melibatkan aset kripto,” regulator sekuritas menjelaskan, dikutip dari Bitcoin.com, Senin (26/9/2022). 

Dengan menugaskan perusahaan dan pengarsipan ke satu kantor akan memungkinkan DRP untuk lebih memfokuskan sumber daya dan keahliannya untuk mengatasi masalah tinjauan pengarsipan yang unik dan berkembang terkait dengan aset kripto.

Melihat pertumbuhan baru-baru ini di pasar kripto, direktur Divisi Keuangan Perusahaan SEC, Renee Jones, menjelaskan regulator melihat kebutuhan untuk memberikan dukungan yang lebih besar dan lebih khusus untuk pasar kripto. 

“Penciptaan kantor baru ini akan memungkinkan DRP untuk meningkatkan fokusnya di bidang aset kripto, lembaga keuangan, ilmu kehidupan, serta aplikasi dan layanan industri dan memfasilitasi kemampuan kami untuk memenuhi misi kami,” ujar Jones.

Sebelumnya, Ketua SEC, Gary Gensler mengatakan hampir 10.000 token di pasar kripto, masuk dalam kategori sekuritas. Penawaran dan penjualan ribuan token keamanan kripto ini tercakup dalam undang-undang sekuritas.


SEC Gugat Dua Perusahaan Penasihat Kripto dan Pemiliknya

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital.
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC) pada menggugat dua perusahaan penasihat kripto dan pemiliknya karena diduga menyalahgunakan dana investor yang telah mereka janjikan untuk diinvestasikan dalam aset digital.

Tuduhan, yang diajukan di pengadilan distrik federal di Manhattan, menuduh Creative Advancement LLC dan Edelman Blockchain Advisors LLC, serta pemiliknya, Gabriel Edelman, mengumpulkan USD 4,3 juta atau sekitar Rp 64,4 miliar dengan menawarkan dan menjual sekuritas kepada empat investor menggunakan "pernyataan palsu dan menyesatkan" antara Februari 2017 hingga Mei 2021. 

Dilansir dari Yahoo Finance, Rabu, 21 September 2022, pernyataan itu termasuk janji untuk berinvestasi dalam aset digital, ketika, pada kenyataannya, Edelman menggunakan dana mereka untuk membiayai pengeluaran pribadinya, menurut pengaduan.

 


Selanjutnya

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Pengaduan juga menuduh Edelman terlibat dalam kegiatan “seperti Ponzi” dengan mengirimkan beberapa investor pelunasan awal untuk mendorong mereka melakukan investasi yang lebih besar dalam skema tersebut. 

SEC sedang menunggu perintah pengadilan untuk menghentikan operasi perusahaan dan memaksa bisnis untuk melepaskan keuntungan yang mereka hasilkan dari transaksi penipuan.

Kasus ini menandai kedua kalinya regulator SEC mengejar aktor jahat di ruang kripto. Pada Rabu pekan lalu, SEC menggugat perusahaan kripto yang berbasis di Chicago yang diduga menjual USD 1,5 juta token tidak terdaftar dan menyesatkan investornya tentang sifat penjualan. 

Tindakan keras itu mengikuti komentar Ketua SEC Gary Gensler yang menggandakan sikap agensi “sebagian besar” mata uang kripto adalah sekuritas dan oleh karena itu berada di bawah yurisdiksi SEC.

 

INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya