The Fed Sebut Mengatur Stablecoin Jadi Prioritas

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 29 Sep 2022, 17:59 WIB
Diperbarui 29 Sep 2022, 17:59 WIB
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital.
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Liputan6.com, Jakarta - Wakil ketua pengawasan baru Federal Reserve, Michael Barr, mengatakan awal bulan ini, mengatur stablecoin adalah prioritas bagi bank sentral. 

Barr menambahkan The Fed akan bekerja untuk mengawasi aktivitas kripto untuk melindungi pengguna dan sistem keuangan dalam alamat kebijakan pertamanya sejak dilantik pada Juli lalu.

"Saya berencana untuk memastikan bahwa aktivitas kripto bank yang kami awasi tunduk pada perlindungan yang diperlukan untuk melindungi keamanan sistem perbankan serta pelanggan bank,” kata Barr dikutip dari Yahoo Finance, Kamis (29/9/2022). 

Barr menambahkan, Bank yang terlibat dalam aktivitas terkait kripto perlu memiliki langkah-langkah yang tepat untuk mengelola risiko baru yang terkait dengan aktivitas tersebut dan untuk memastikan kepatuhan terhadap semua undang-undang yang relevan, termasuk yang terkait dengan pencucian uang.

Barr juga mengungkapkan, aktivitas kripto baik di dalam atau di luar bank memerlukan pengawasan sehingga orang sepenuhnya menyadari risiko yang mereka hadapi, mencatat produk inovatif yang penting seperti kripto tidak mendahului kontrol risiko.

“Seperti yang telah kita lihat dengan pertumbuhan aset kripto, di pasar yang meningkat pesat dan bergejolak, peserta mungkin menjadi percaya mereka memahami produk baru hanya untuk mengetahui mereka tidak dan kemudian menderita kerugian yang signifikan,” jelas Barr.

Regulasi Stablecoin

Barr mengatakan The Fed akan bekerja dengan badan pengatur lain untuk memastikan terlibat dalam transaksi kripto diatur dengan baik, terlepas dari teknologi yang digunakan.

Ketika berbicara tentang stablecoin, Barr mengatakan, token itu perlu diatur karena uang pribadi secara historis telah mengalami destabilisasi. 

Sementara Barr mengatakan mengatur stablecoin adalah prioritas baginya, dia berhenti menawarkan rekomendasi apa pun, mendesak Kongres untuk bekerja cepat untuk meloloskan undang-undang untuk mengatur stablecoin.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


3 Warga Nigeria Diduga Gunakan Hasil Pencucian Uang untuk Beli Bitcoin

Ilustrasi Bitcoin. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat
Perbesar
Ilustrasi Bitcoin. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Sebelumnya, Badan penegak hukum global, Interpol berusaha untuk menyelesaikan kasus di mana tiga warga negara Nigeria diduga telah menggunakan hasil pencucian uang untuk membeli Bitcoin senilai lebih dari USD 43 juta atau sekitar Rp 623.4 miliar.

Dalam sebuah laporan, dikutip dari Bitcoin.com, Sabtu (24/9/2022), tiga warga Kenya termasuk seorang politisi Kenya kuat yang tidak disebutkan namanya dituduh telah membantu trio Nigeria dalam upaya mereka untuk menyembunyikan motif yang tepat untuk memindahkan dana tersebut.

Menurut sebuah laporan oleh publikasi Kenya, The Nation, penyelidikan oleh Interpol menemukan ketiganya dapat mentransfer lebih dari USD 215 juta dari Nigeria ke Kenya antara Oktober dan November 2020.

Setelah dana berada di Kenya, ketiganya, Olubunmi Akinyemiju, Olufemi Olukunmi Demuren, dan Eghosasere Nehikhare, melakukan pembelian Bitcoin.

Selama pembelian ini, ketiganya dikatakan telah memperoleh Bitcoin yang pada saat itu bernilai USD 36.353.728 dari cabang Binance yang terdaftar di AS, salah satu pertukaran cryptocurrency terbesar berdasarkan volume yang diperdagangkan. 

Selanjutnya USD 7.246.582 digunakan untuk membeli Bitcoin di Busha, pertukaran mata uang kripto lainnya.


Selanjutnya

Ilustrasi bitcoin (Foto: Visual Stories/Unsplash)
Perbesar
Ilustrasi bitcoin (Foto: Visual Stories/Unsplash)

Setelah memperoleh Bitcoin, ketiganya diyakini telah mendistribusikan kripto ke dompet individu sebagai bagian dari upaya untuk membuat ini tidak dapat dilacak, kata laporan itu.

Namun, publikasi Kenya mengatakan tidak dapat memastikan jumlah pasti Bitcoin yang dibeli trio Nigeria di bursa kripto Kenya Bitpesa dan di Quidax.

Laporan itu mengatakan trio Nigeria telah berhasil memindahkan dana dengan dalih mereka adalah "transfer dana perusahaan yang sama." Namun, besarnya transfer dana itu akhirnya membangkitkan minat Interpol.

Setelah penyelidikan Interpol, Badan Pemulihan Aset (ARA) Kenya dilaporkan telah memperoleh putusan pengadilan yang mengizinkannya untuk membekukan enam rekening bank milik enam perusahaan yang terkait dengan dugaan pencucian uang.

Sementara itu, laporan Nation mengidentifikasi Pauline Wanjiru Wachira dan Evalyne Wawira Gachoki sebagai dua warga Kenya lainnya yang mungkin telah membantu trio Nigeria untuk memindahkan dana yang dicuci.


Kapitalisasi Kripto Koin Meme Turun 55 Persen dalam 5 Bulan Terakhir

Ilustrasi Bitcoin. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat
Perbesar
Ilustrasi Bitcoin. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Sebelumnya, kapitalisasi pasar kripto meme coin teratas turun 55 persen dalam 5 bulan terakhir. Lima bulan lalu, mata uang kripto meme teratas berdasarkan penilaian pasar bernilai USD 33,7 miliar atau setara Rp 509,2 triliun, kemudian turun menjadi USD 14,9 miliar pada 23 September 2022.

Dilansir dari Bitcoin, Rabu (28/9/2022), aset kripto meme tertua dan terbesar, dalam hal kapitalisasi pasar, dogecoin (DOGE), masih merupakan memimpin. DOGE adalah koin kripto terbesar kesepuluh berdasarkan kapitalisasi pasar karena bernilai USD 7,97 miliar. Dari seluruh ekonomi token meme, kapitalisasi pasar dogecoin adalah 53,48 persen dari USD 14,9 miliar.

Token meme terbesar kedua adalah shiba inu (SHIB) dengan valuasi pasar USD 6,33 miliar. Kapitalisasi pasar SHIB mewakili 42,48 persen dari seluruh ekonomi koin meme dan berada di peringkat 13 di antara 12.983 aset kripto yang ada. 

Antara DOGE dan SHIB, dua token meme mendominasi koin meme kripto senilai $14,9 miliar sebesar 95,96 persen.

Dari seluruh ekonomi kripto senilai USD 965 miliar hari ini, kapitalisasi pasar DOGE dan shiba inu digabungkan setara dengan 1,483 persen pada Jumat, 23 September 2022. Aset koin meme terbesar ketiga adalah koin bayi doge (BABYDOGE), tetapi kapitalisasi pasarnya jauh lebih kecil yaitu USD 178,90 juta.

Penilaian pasar BABYDOGE setara dengan 1,2 persen dari keseluruhan ekonomi koin meme. Selama dua minggu terakhir, koin baby doge kehilangan 3,3 persen dan selama sebulan terakhir, token meme itu turun 16,4 persen.

INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya