Harga Kripto Hari Ini 19 September 2022: Bitcoin dan Ethereum Kembali Melemah

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 19 Sep 2022, 06:13 WIB
Diperbarui 19 Sep 2022, 06:13 WIB
Ilustrasi bitcoin dan ethereum (Foto: Unsplash/Thought Catalog)
Perbesar
Ilustrasi bitcoin dan ethereum (Foto: Unsplash/Thought Catalog)

Liputan6.com, Jakarta - Mengawali pekan ketiga September 2022, harga Bitcoin dan kripto teratas lainnya terpantau alami pergerakan yang beragam pada perdagangan Senin, 19 September 2022. Mayoritas kripto kembali berada di zona merah. 

Berdasarkan data dari Coinmarketcap, Senin pagi (19/9/2022), kripto dengan kapitalisasi pasar terbesar, Bitcoin (BTC) anjlok 2,60 persen dalam 24 jam terakhir dan 9,58 persen sepekan.

Saat ini, harga bitcoin berada di level USD 19.513 per koin atau setara Rp 292,6 juta (asumsi kurs Rp 14.492 per dolar AS). 

Ethereum (ETH) juga kembali melemah pagi ini. Sentimen The Merge nyatanya belum mampu mendorong harga ETH. Selama 24 jam terakhir, ETH anjlok 7,88 persen dan 22,85 persen dalam sepekan. Dengan begitu, saat ini ETH berada di level USD 1.337 per koin. 

Kripto selanjutnya, Binance coin (BNB) juga turut melemah. Dalam 24 jam terakhir BNB turun 4,26 persen dan 8,93 persen sepekan. Hal itu membuat BNB dibanderol dengan harga USD 266,36 per koin. 

Kemudian Cardano turut ambles. Dalam satu hari terakhir ADA ambles 7,13 persen dan 10,89 persen sepekan. Dengan begitu, ADA berada pada level USD 0,4669 per koin.

Adapun Solana (SOL) kembali bertengger di zona merah. Sepanjang satu hari terakhir SOL terkoreksi 2,56 persen dan 0,64 persen sepekan. Saat ini, harga SOL berada di level USD 44,94 per koin.

XRP berhasil menguat di tengah kripto lain yang melemah. XRP melesat 2,15 persen dalam 24 jam terakhir dan 8,30 persen sepekan. Dengan begitu, XRP kini dibanderol seharga USD 0,3824 per koin. 

Stablecoin Tether (USDT) dan USD coin (USDC), pada hari ini sama-sama melemah 0,01 persen. Hal tersebut membuat harga keduanya masih bertahan di level USD 1,00

Sedangkan Binance USD (BUSD) menguat 0,016 persen dalam 24 jam terakhir, membuat harganya kembali bertengger di level USD 1,00.

Adapun untuk keseluruhan kapitalisasi pasar kripto dalam 24 jam kembali turun di bawah USD 1 triliun, tepatnya di level USD 933,8 miliar.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


The Merge Ethereum Selesai, Investor Perlu Pahami Hal Ini

Ilustrasi cryptocurrency Ethereum. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat
Perbesar
Ilustrasi cryptocurrency Ethereum. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Sebelumnya, The Merge Ethereum adalah bergabungnya Rantai Beacon Proof-of-Stake (PoS) Ethereum dengan Ethereum Mainnet untuk mentransisikan blockchain Ethereum dari sistem Proof-of-Work (PoW) yang lama ke sistem Proof-of-Stake (PoS).

Pada 15 September 2022, Ethereum secara resmi beralih ke model Proof-of-Stake. Ini telah melahirkan Ethereum 2.0, versi baru dari Ethereum. Ini akan menghasilkan pengurangan 99,95 persen dalam konsumsi energi Ethereum, dan kemampuan untuk lebih meningkatkan skala ekosistem Ethereum.

Dilansir dari Investopedia, Jumat (16/9/2022), secara umum, token Ether akan tetap sama persis untuk investor, dan tidak ada perubahan pada operasi aplikasi berbasis Ethereum. Selama penggabungan, pengguna mungkin tidak dapat mentransfer aset berbasis Ethereum.

Memahami Penggabungan Ethereum

Sejak awal, Ethereum telah diamankan dengan mekanisme konsensus Proof-of-Work (PoW), yang membutuhkan kekuatan pemrosesan perangkat keras untuk menyelesaikan persamaan matematika yang rumit dalam proses kompetitif untuk menambang blok berikutnya di blockchain Ethereum. 

Transisi ke Proof-of-Stake (PoS) telah menghilangkan kebutuhan node penambangan untuk bersaing mendapatkan hadiah blok, dan sebaliknya mengharuskan operator node untuk mempertaruhkan 32 koin Ether (ETH) sebagai jaminan untuk menjadi validator jaringan untuk mendapatkan hadiah.

Ada faktor pendorong di balik perpindahan ke mekanisme konsensus Proof-of-Stake yaitu: 

1.Lebih banyak desentralisasi dengan menurunkan persyaratan perangkat keras untuk operator node.

2. Konfirmasi transaksi lebih cepat (meskipun kecepatan keseluruhan akan hampir sama)

3. 99 persen lebih pengurangan konsumsi energi oleh validator node.

4. Kemampuan untuk menambahkan lebih banyak solusi penskalaan (seperti sharding).

5. Peningkatan keamanan melalui keragaman klien.

6. Jadikan ETH sebagai aset yang lebih deflasi.


Bagaimana Cara Kerja Staking Ether?

Ilustrasi aset kripto, mata uang kripto, Bitcoin, Ethereum, Ripple
Perbesar
Ilustrasi aset kripto, mata uang kripto, Bitcoin, Ethereum, Ripple. Kredit: WorldSpectrum via Pixabay

Penerbitan Ethereum sebagai hadiah blok juga akan berkurang secara signifikan. Saat ini, ada sekitar 13.000 Ether yang ditambang per hari. Setelah penggabungan, jumlah itu akan turun menjadi sekitar 1.600 Ether yang dihargai per hari. Ini adalah pengurangan 90 persen dalam masalah Eter, memperlambat pertumbuhan inflasi Eter.

Agar memenuhi syarat untuk hadiah blok setelah The Merge Ethereum, validator node harus mempertaruhkan (atau mengunci) 32 ETH ke dalam kontrak pintar sebagai jaminan. Ether ini akan dikunci hingga peningkatan di masa mendatang ke jaringan memungkinkan penarikan.

Sementara beberapa blockchain PoS memberikan peluang hadiah yang lebih besar kepada pengguna yang mempertaruhkan jumlah kripto yang lebih besar, Ethereum menangani hadiah dengan lotre acak untuk memilih siapa yang akan mengusulkan blok baru untuk ditambahkan ke blockchain.


Selanjutnya

Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)
Perbesar
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)

Faktanya, Ethereum telah menyatakan ketika penarikan validator diaktifkan, pemangku kepentingan akan diberi insentif untuk menghapus pendapatan atau hadiah mereka (saldo lebih dari 32 ETH) karena dana ini sebaliknya tidak berkontribusi pada bobot taruhan mereka yang maksimal 32.

Mereka yang tidak memiliki 32 Ether atau tidak ingin menjalankan node validator tetapi ingin mempertaruhkan Eter masih dapat melakukannya dengan bergabung dengan kumpulan taruhan. 

Staking pool menggabungkan deposit beberapa individu untuk mempertaruhkan 32 ETH yang diperlukan untuk node validator Ethereum. Hadiah blok dari node itu kemudian dibagikan dengan staking pool secara proporsional dengan ETH yang disetorkan per akun individu.

 

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya