Gugatan Investor Terkait Dogecoin kepada Elon Musk Meluas

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 17 Sep 2022, 14:00 WIB
Diperbarui 17 Sep 2022, 14:00 WIB
Ilustrasi dogecoin (Photo by Executium on Unsplash)
Perbesar
Ilustrasi dogecoin (Photo by Executium on Unsplash)

Liputan6.com, Jakarta - Gugatan pemerasan senilai USD 258 miliar atau sekitar Rp 3.847 triliun yang menuduh Elon Musk menjalankan skema piramida untuk mendukung cryptocurrency Dogecoin telah meluas, menambahkan tujuh penggugat investor baru dan enam tergugat baru termasuk bisnis konstruksi terowongannya, Boring.

Kasusnya adalah Johnson dkk v Musk dkk, Pengadilan Distrik AS, Distrik Selatan New York, No 22-05037. Pengaduan ini diubah dan diajukan pada Selasa, 6 September 2022 di pengadilan federal Manhattan. Gugatan asli sebelumnya diajukan pada Juni 2022.

Dalam pengaduan baru ini, Elon Musk, perusahaan mobil listriknya Tesla Inc, perusahaan pariwisata luar angkasa SpaceX, Boring, dan lainnya dengan sengaja menaikkan harga Dogecoin lebih dari 36.000 persen selama dua tahun dan kemudian membiarkannya kembali anjlok.

“Dengan melakukan itu, diduga membuat para terdakwa mendapatkan keuntungan puluhan miliar dolar dari biaya investor Dogecoin lainnya, sambil mengetahui selama ini mata uang tersebut tidak memiliki nilai intrinsik dan nilainya hanya bergantung pada pemasaran,” kata pengaduan tersebut, dikutip dari Channel News Asia, Jumat, 16 September 2022.

Tesla, SpaceX dan Boring tidak segera menanggapi permintaan komentar pada Rabu. Tesla sebelumnya membubarkan departemen hubungan medianya pada 2020. 

Pengaduan itu juga menjelaskan, Musk salah satu orang terkaya di dunia itu, menulis cuitan tentang dia yang akan "terus mendukung Dogecoin", dan dalam sebuah wawancara mengatakan orang-orang yang bekerja di sekitar pabrik di SpaceX atau Tesla meminta dukungan itu.

Terdakwa baru lainnya termasuk Dogecoin Foundation, yang menyebut dirinya nirlaba yang menyediakan tata kelola dan dukungan untuk Dogecoin. Kerusakan senilai USD 258 miliar adalah tiga kali lipat dari perkiraan penurunan nilai pasar Dogecoin sejak Mei 2021.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Miliarder Ini Sebut Dogecoin Lebih Berpotensi Ketimbang Cardano

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital.
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Sebelumnya, miliarder sekaligus pendukung kripto, Mark Cuban, belum lama ini membandingkan dua kripto populer yaitu Cardano (ADA) dan Dogecoin (DOGE). Mark Cuban percaya, sebagai platform kontrak pintar ada kesempatan untuk Cardano (ADA) lebih unggul. Namun, Dogecoin (DOGE) masih memiliki lebih banyak aplikasi potensial untuk saat ini.

Dalam wawancara baru-baru ini dengan Altcoin Daily, Mark Cuban menjelaskan mengapa dia tidak melihat kapitalisasi pasar sebagai indikator akurat dari nilai yang melekat pada proyek cryptocurrency.

"Jika Anda cukup mempertaruhkan, dan Anda memiliki inflasi yang cukup, dan Anda dapat mempertaruhkan cukup banyak sehingga orang tidak menjual terlalu banyak, Anda akan memiliki kapitalisasi pasar yang cukup besar,” katanya, berbicara tentang tempat Cardano di 10 besar. Cryptocurrency, dikutip dari Benzynga, Kamis (18/8/2022). 

Cardano saat ini memiliki kapitalisasi pasar sebesar USD 17,8 miliar atau sekitar Rp 261,3 triliun sementara DOGE memiliki USD 9,2 miliar (Rp 135 triliun) menurut data Coinmarketcap.

Walaupun kapitalisasi pasar Dogecoin lebih kecil dibandingkan Cardano, Cuban berpikir DOGE memiliki lebih banyak aplikasi yang berpotensi tersedia daripada Cardano. 

Proyek cryptocurrency berbasis Blockchain masih merupakan bisnis, kata Cuban, tidak peduli bagaimana posisi mereka atau seberapa tinggi kapitalisasi pasar mereka. Setelah menilai jumlah transaksi di blockchain Cardano, Cuban mengatakan dia gagal melihat dampak besar dari cryptocurrency.

Namun, dia mengatakan akan ada peluang besar untuk itu jika aplikasi besar berikutnya yang ingin digunakan semua orang dibangun di Cardano.


Pakar Industri Prediksi Dogecoin Bakal Kehilangan Seluruh Nilainya

Ilustrasi dogecoin (Photo by Executium on Unsplash)
Perbesar
Ilustrasi dogecoin (Photo by Executium on Unsplash)

Sebelumnya, portal perbandingan harga, Finder memperbarui prediksi harga dogecoin (DOGE) pada Rabu, 27 Juli 2022. Platform menjelaskan para ahli mengukur prediksi tentang harga dogecoin di masa depan menggunakan survei mingguan dan triwulanan.

Dalam panel tersebut, pakar industri kripto mengatakan sekaranglah saatnya untuk menjual dogecoin. Mayoritas ahli berharap DOGE benar-benar kehilangan nilainya. 

Panel tersebut mencakup direktur universitas, eksekutif pertukaran kripto, analis riset kripto, dan eksekutif berbagai perusahaan dengan produk terkait kripto.

Panel ditanya, “Apakah menurut Anda DOGE akan benar-benar kehilangan nilainya?” 55 persen mengatakan ya, 21 persen percaya cryptocurrency meme akan bangkit kembali, dan 24 persen mengatakan mereka tidak yakin. 

Mengenai kapan harga dogecoin akan kehilangan semua nilainya, 3 persen mengatakan itu akan terjadi dalam setahun, 12 persen mengatakan tahun depan, 9 persen melihatnya terjadi pada 2024, dan 30 persen mengatakan meme coin akan kehilangan nilainya sepenuhnya pada 2025 atau lebih.

“Kami sedikit menjauh dari hari-hari ketika banyak orang mengira DOGE akan pergi ke bulan,” isi laporan Finder, dikutip Selasa (2/8/2022). 

Prediksi Harga Dogecoin

Sementara sebagian besar ahli di panel tidak percaya pada masa depan dogecoin jangka panjang, beberapa dari mereka tetap optimis. Misalnya, salah satu pendiri dan VP Metatope, Walker Holmes, memperkirakan harga dogecoin dapat mencapai USD 0,40 atau sekitar Rp 5.940 pada akhir tahun.


Apakah Saatnya Jual Bitcoin?

Ilustrasi bitcoin (Foto: Vadim Artyukhin/Unsplash)
Perbesar
Ilustrasi bitcoin (Foto: Vadim Artyukhin/Unsplash)

"DOGE memiliki komunitas yang hebat tetapi utilitasnya kecil. DOGE memiliki kemampuan untuk menarik budaya kreator dan kreator konten,” ujarnya. 

Dogecoin mungkin melihat sedikit peningkatan nilainya pada 2022, dengan panel spesialis fintech Finder.com memberikan rata-rata prediksi akhir 2022 sebesar USD 0,08. Ke depan, panel memproyeksikan DOGE bernilai sekitar USD 0,19 pada 2025 sebelum naik menjadi USD 0,64 pada 2030.

Apakah Saatnya Menjual Bitcoin?

Mayoritas panel berpendapat sudah waktunya untuk keluar dari DOGE, dengan 71 persen mengatakan jual. Hanya seperempat (24 persen) yang berpikir harus mempertahankan, dan hanya 4 persen yang mengatakan sudah waktunya untuk membeli.

 

INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya