Pengguna Meningkat meski Pemerintah India Terapkan Pajak Kripto

Oleh Elga Nurmutia pada 15 Sep 2022, 13:47 WIB
Diperbarui 15 Sep 2022, 13:47 WIB
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Liputan6.com, Jakarta - Jumlah pengguna di India di bursa cryptocurrency Binance telah melonjak usai pemerintah India mulai memungut pajak atas transaksi kripto. Sementara itu, volume perdagangan harian di beberapa bursa cryptocurrency utama yang berbasis di India turun lebih dari 90 persen sejak aturan pajak baru mulai berlaku.

Mengutip Bitcoin.com, jumlah pendaftaran pengguna India melonjak di bursa kripto global Binance setelah pajak 1 persen yang dipotong pada sumber (TDS) mulai berlaku pada Juli, menurut data Bloomberg pada Selasa.

Jumlah unduhan aplikasi Binance di India melonjak menjadi 429 ribu pada Agustus. Laporan tersebut menyebutkan , jumlah ini adalah yang tertinggi tahun ini. Sebaliknya, volume perdagangan harian di beberapa bursa mata uang digital utama yang berbasis di India dilaporkan turun lebih dari 90 persen sejak TDS 1 persen mulai berlaku.

Sementara itu, CEO di SEBA India, Rohan Misra, anak perusahaan dari SEBA Bank AG yang berbasis di Swiss mengomentari terkait pajak baru.

"Peraturan pajak baru-baru ini tidak secara eksplisit jelas tentang apakah pajak 1 persen yang dipotong pada sumbernya meluas ke transaksi derivatif kripto yang melibatkan futures, seperti halnya pada transaksi crypto spot,” kata dia, dikutip dari Bitcoin, Kamis (15/9/2022).

 TDS 1 persen dikenakan di atas pajak 30 persen baru atas keuntungan dari aset kripto. Selain itu, kerugian perdagangan crypto tidak dapat diimbangi dengan pendapatan. Pertukaran crypto India juga menghadapi dukungan terbatas dari sistem perbankan, sehingga menyulitkan pengguna untuk memindahkan uang masuk dan keluar dari platform perdagangan.

 

 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Jumlah Pengguna Platform Kripto Lainnya Meningkat

Crypto Bitcoin
Perbesar
Bitcoin adalah salah satu dari implementasi pertama dari yang disebut cryptocurrency atau mata uang kripto.

Pertukaran cryptocurrency berbasis asing lainnya, FTX mengalami peningkatan unduhan aplikasi sejak Januari tetapi tidak pada Juli. Pertukaran melihat sekitar 40.000 unduhan di India pada Januari, hampir 96.000 pada Juli, dan 52.000 pada Agustus.

Pertukaran kripto yang terdaftar di Nasdaq Coinbase Global Inc, bagaimanapun melihat unduhan aplikasinya di India turun menjadi 16.000 pada Agustus dari hampir 31.000 pada Juni. Coinbase mencoba memperluas operasinya di India pada April tetapi dengan cepat mengalami masalah dengan sistem pembayaran UPI.

Sementara unduhan aplikasi Binance melonjak, beberapa pertukaran cryptocurrency utama India mengalami penurunan jumlah pendaftaran pengguna. Unduhan aplikasi Coindcx pertukaran kripto India menyusut menjadi 163.000 pada Agustus dari 2,2 juta pada Januari, menurut data dari perusahaan intelijen pasar Sensor Tower.

 


Selanjutnya

Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)
Perbesar
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)

Pertukaran crypto India lainnya, Wazirx, melihat unduhan aplikasi bulanannya turun menjadi 92.000 pada Agustus dari sekitar 596.000 pada Januari. Pertukaran baru-baru ini memiliki perselisihan publik dengan CEO Binance Changpeng Zhao (CZ) atas kepemilikannya, mendorong Zhao untuk mendorong pengguna Wazirx untuk mentransfer dana ke Binance. 

Selain itu, rekening bank Wazirx dibekukan oleh Direktorat Penegakan India (ED) pada awal Agustus tetapi  baru dibekukan awal pekan ini.

Mengenai apakah Binance telah mulai mengumpulkan pajak transaksi dari pengguna di India, juru bicara pertukaran  tersebut mengatakan, perusahaan saat ini sedang memantau situasi dan akan membuat pengumuman lebih lanjut pada waktunya.

 


Pasar Kripto Rontok Usai Rilis Data Inflasi AS

Aset Kripto
Perbesar
Perkembangan pasar aset kripto di Indonesia. foto: istimewa

Sebelumnya, Pasar aset kripto harus terima kenyataan data inflasi AS berhasil membuat guncangan besar. Sejumlah aset kripto, seperti Bitcoin, Ethereum, dan Solana jatuh nilainya dan terjebak zona merah.

Melansir Coinmarketcap pada Rabu (14/9/2022) siang, nilai Bitcoin (BTC) alami penurunan hingga 8,34 persen bertengger di USD 20.329 atau sekitar Rp 303,4 juta. 

Ethereum (ETH) juga bernasib sama anjlok 6,30 persen dan berada di posisi USD 1.584. Altcoin lainnya pun juga tiarap, seperti XRP, Cardano (ADA), Solana (SOL), dan Dogecoin (DOGE).

Trader Tokocrypto, Afid Sugiono, menjelaskan semua kelas aset kripto dan saham menyusut pasca laporan inflasi AS Agustus yang menunjukkan peningkatan lebih dari yang diantisipasi. 

"Data indeks harga konsumen (CPI) Agustus menunjukkan kenaikan harga 8,3 persen yang tak terduga tinggi dibandingkan ekspektasi untuk kenaikan 8,1 persen,” kata Afid dalam analisis pasar harian yang diterima Liputan6.com, Rabu (14/9/2022). 

Hal tersebut bisa menandakan The Fed kemungkinan akan menaikkan suku bunga lagi 0,75 persen minggu depan. Bitcoin langsung turun menjauh dari level harga USD 21.000. 

“Sedangkan, Ethereum juga tidak bisa menahan penurunan juga, padahal The Merge semakin dekat, tetapi tak bisa memompa harga lebih jauh. Jadi dalam jangka pendek, kripto akan rentan terhadap tekanan jual lebih lanjut," lanjut Afid.

Angka inflasi AS akan mendapatkan sebagian besar perhatian di seluruh pasar. Angka inflasi yang lebih besar dari perkiraan dapat dipastikan akan membuat kenaikan suku bunga agresif selama pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) berikutnya.

"21 September mendatang, FOMC akan menentukan kenaikan suku bunga. Market dipastikan akan merah selama 6 hari ke depan, kecuali ada komen positif dari The Fed. Dampak The Merge juga kemungkinan tidak akan berpengaruh kuat ke market untuk rebounce," ujar Afid.

INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya