Cara Binance Dongkrak Likuiditas dan Modal Pengguna

Oleh Elga Nurmutia pada 06 Sep 2022, 15:13 WIB
Diperbarui 06 Sep 2022, 15:13 WIB
Ilustrasi binance (Foto: Kanchanara/Unsplash)
Perbesar
Ilustrasi binance (Foto: Kanchanara/Unsplash)

Liputan6.com, Jakarta - Platform perdagangan cryptocurrency terbesar di dunia berdasarkan volume perdagangan, Binance, mengeluarkan pemberitahuan pada Senin, 5 September 2022 yang menjelaskan pertukaran akan menghapus stablecoin USDC dari daftar pasangan perdagangan spot platform. 

Mengutip Bitcoin, Binance merinci lebih lanjut pengguna yang memegang tiga jenis stablecoin akan melihat saldo mereka dikonversi secara otomatis menjadi BUSD jika pengguna tidak menghapus aset kripto tertentu dari bursa.

Tampaknya Binance akan menghapus stablecoin usd coin (USDC) terbesar kedua di dunia, token yang dipatok dolar AS yang dikeluarkan oleh konsorsium Center. Selama pengumuman yang dibuat pada Senin, Binance menjelaskan mereka berencana untuk secara otomatis mengonversi saldo stablecoin tertentu jika dana tidak dihapus pada 29 September 2022.

“Rekan Binancians, untuk meningkatkan likuiditas dan efisiensi modal bagi pengguna, Binance memperkenalkan BUSD Auto-Conversion untuk saldo pengguna yang ada dan deposit baru stablecoin USDC, USDP dan TUSD dengan rasio 1:1,” kata bursa pada Senin, dikutip Selasa (6/9/2022).

Kemudian pengumuman lebih lanjut mencatat Binance menghentikan beberapa pasangan perdagangan spot tertentu. Pasangan akan dihapus sebelum batas waktu konversi otomatis 29 September dan mereka akan berhenti berdagang tiga hari sebelum batas waktu. 

"Binance akan menghapus dan menghentikan perdagangan pada pasangan perdagangan spot berikut pada 2022-09-26 03:00 (UTC): USDC/BUSD, USDC/USDT, USDP/BUSD, USDP/USDT, TUSD/BUSD, TUSD/USDT,” katanya.

Tiga hari setelah pasangan tersebut dihapus, Binance juga akan menghentikan ADA/USDC, ATOM/USDC, AUD/USDC, BCH/USDC, BNB/USDC, BTC/USDC, BTTC/USDC, EOS/USDC, ETH/USDC, LINK/ USDC, LTC/USDC, SOL/USDC, TRX/USDC, WIN/USDC, XRP/USDC, ZEC/USDC, BNB/USDP, BTC/USDP, ETH/USDP, ADA/TUSD, BNB/TUSD, BTC/TUSD, Pasangan perdagangan ETH/TUSD, TRX/TUSD, dan XRP/TUSD pada 29 September.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Dapat Kritikan

Dok: Binance
Perbesar
Dok: Binance

Beberapa individu di media sosial mengkritik langkah tersebut sementara yang lain memuji keputusan tersebut. Sejumlah besar pihak mempertanyakan mengapa Binance membuat keputusan. 

"Mengapa Binance mende-platform USDC?” tanya seseorang pada Senin. “Mengapa pertukaran kripto terbesar tidak melakukan ini?” tanya orang lainnya. 

Selain menjadi pertukaran kripto terbesar berdasarkan volume perdagangan, Binance adalah penerbit stablecoin BUSD terbesar ketiga. Aset kripto yang dipatok dolar memiliki penilaian pasar sekitar USD 19,44 miliar atau Rp 289,25 triliun. Kapitalisasi pasar USDC adalah USD 51,89 miliar atau Rp 772,38 triliun hari ini, tepat di bawah kapitalisasi pasar tether (USDT) sekitar USD 67,59 miliar atau 1,006 triliun.

Pada saat penulisan pada 5 September 2022, pukul 16:15. (ET), stablecoin BUSD telah mencatat USD 6.667.316.743 atau Rp 99,24 triliun dalam perdagangan 24 jam, sementara USDC telah mencetak USD 5.789.291.326 atau Rp 86,17 triliun dalam perdagangan 24 jam. Volume perdagangan USDT melebihi BUSD dan USDC dikombinasikan dengan USD 31,16 miliar atau Rp 463,81 triliun dalam swap hari ini. 

Jika USDC tidak lagi berada di platform perdagangan kripto terbesar berdasarkan volume perdagangan global, volume harian aset kripto dapat melihat beberapa perubahan.

 


Pasar Kripto Anjlok, Begini Tanggapan CEO Binance Changpeng Zhao

CEO Binance, Changpeng Zhao. Dok: Binance
Perbesar
CEO Binance, Changpeng Zhao. Dok: Binance

Sebelumnya, Kepala eksekutif pertukaran kripto terkemuka Binance, Changpeng Zhao menjelaskan mengapa kehancuran pasar baru-baru ini menjadi pertanda baik bagi kesehatan jangka panjang pasar aset digital.

Dalam wawancara dengan CNBC, Zhao mengatakan kehancuran pasar kripto disebabkan oleh masuknya spekulan secara tiba-tiba di industri kripto. 

"Saya pikir sedikit pengaturan ulang (reset) itu sehat untuk terus terang. Kripto menarik sejumlah orang yang tidak percaya. Mereka hanya spekulan kemungkinan besar, dan itu seharusnya tidak benar-benar terjadi dalam skala besar," ujar Zhao dikutip dari Dailyhodl, Rabu (3/8/2022). 

Menurut Zhao, ketika itu terjadi dalam skala besar, itu berarti pasar sedang overheat dan setelah beberapa saat, tentu akan ada koreks.

 


Pasar Bergejolak

Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)
Perbesar
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)

Menurut Zhao. biasanya pasar berayun di kedua arah. Jadi, pasar kripto seharusnya hanya menarik orang-orang percaya, seharusnya hanya menarik orang-orang yang ada di dalamnya untuk teknologi, yang mengerti cara menggunakannya, dan sebagainya. 

Gejolak yang dipicu oleh keruntuhan Terra LUNA menguntungkan bagi prospek industri jangka panjang karena mereka yang bertahan cenderung berkontribusi pada pertumbuhan keseluruhan ekosistem kripto, Zhao menjelaskan. 

“Saya pikir koreksi sebenarnya sehat. Tetapi mengingat crash Terra/LUNA, itu memang merugikan banyak orang tetapi kemudian Anda juga menyingkirkan banyak pemain lemah di industri ini. Saya benar-benar berpikir sekarang industri ini jauh lebih sehat daripada enam bulan atau sembilan bulan lalu ketika Bitcoin di USD 68.000,” tutur Zhao.

Zhao melihat para investor di industri sekarang memiliki pandangan jangka panjang dan secara keseluruhan menjadi lebih sehat. 

 

INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya