Ternyata Pihak-Pihak Ini yang Disebut Punya Bitcoin Terbanyak di Dunia

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 01 Sep 2022, 18:34 WIB
Diperbarui 01 Sep 2022, 18:34 WIB
Crypto Bitcoin
Perbesar
Bitcoin adalah salah satu dari implementasi pertama dari yang disebut cryptocurrency atau mata uang kripto.

Liputan6.com, Jakarta - Bitcoin menjadi salah satu aset kripto terbesar dan paling populer di dunia. Hal tersebut membuat banyak investor memilih Bitcoin sebagai salah satu aset investasi kripto. 

Mengingat Bitcoin menjadi aset kripto terbesar dan paling banyak diminati, lantas siapa saja pihak-pihak secara global yang memiliki jumlah Bitcoin terbanyak? Dilansir dari Cointelegraph, Kamis (1/9/2022), berikut pihak-pihak yang disebut jadi pemilik Bitcoin terbanyak di dunia.

Orang Pemilik Bitcoin Terbanyak

Entitas yang diakui secara luas memegang Bitcoin paling banyak adalah pencipta Bitcoin, Satoshi Nakamoto. Nakamoto diyakini memiliki sekitar 1,1 juta BTC yang belum pernah disentuh selama bertahun-tahun, yang mengarah ke beberapa teori mengenai identitas dan situasi mereka.

Sejumlah besar analisis telah dilakukan untuk menentukan berapa banyak koin yang sebenarnya dimiliki Nakamoto. Setelah mewujudkan BTC dengan menambang blok genesis, Nakamoto menambang sejumlah besar blok melalui perangkat keras mereka pada saat itu, dengan setiap blok datang dengan hadiah 50-BTC.

Nakamoto selalu menggunakan alamat Bitcoin yang berbeda dan menghilang kembali pada 2010. Tidak jelas berapa banyak blok yang ditambang karena pengadopsi awal lainnya juga melakukan tindakan lebih awal. Perkiraan yang lebih rendah menunjukkan Nakamoto memiliki sekitar 750.000 BTC.

Sementara kepemilikan yang tepat dari Nakamoto tidak sepenuhnya jelas, kepemilikan perusahaan publik, pemerintah, dana dan organisasi transparan lainnya.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Organisasi dan Perusahaan Pemilik Bitcoin Terbanyak

Ilustrasi Bitcoin. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat
Perbesar
Ilustrasi Bitcoin. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Seiring waktu, beberapa organisasi telah menambahkan Bitcoin ke neraca mereka. Yang paling menonjol adalah perusahaan intelijen bisnis MicroStrategy, yang mengumpulkan 129.218 BTC setelah pertama kali berinvestasi dalam cryptocurrency pada Agustus 2020. 

CEO perusahaan, Michael Saylor, telah menggandakan strategi Bitcoin perusahaan di seluruh pasar beruang, mengatakan MicroStrategy berencana untuk menahan BTC “melalui kesulitan.” Pada awal 2021, mungkin berkat pengaruh dari Saylor, pembuat mobil listrik Tesla juga berinvestasi dalam Bitcoin, mempertaruhkan USD 1,5 miliar untuk membeli 43.200 BTC.

Menurut Bitcoin Treasuries, sebuah situs web yang melacak Bitcoin yang dipegang oleh perusahaan publik, perusahaan lain yang memiliki Bitcoin di neraca mereka termasuk Core Scientific, BTC Miner Marathon Digital Holdings, raksasa fintech Square, pertukaran crypto Coinbase dan perusahaan investasi kripto Galaxy Digital.

Perusahaan swasta dengan jumlah BTC terbesar adalah perusahaan di balik perangkat lunak EOSIO Block.one, yang memiliki 140.000 BTC,Tezos Foundation, yang memiliki 17.500 BTC, dan Stone Ridge Holdings Group, dengan 10.000 BTC. MassMutual datang berikutnya, dengan 3.500 BTC.

Secara total, perusahaan swasta dilaporkan memiliki 202.068 BTC. Berbicara kepada Cointelegraph, CEO perusahaan investasi kripto Abra, Bill Barhydt, mencatat perusahaan harus berinvestasi di BTC tetapi memilih “ukuran yang tepat” untuk perbendaharaan mereka. 

 


Negara yang Memiliki Bitcoin Terbanyak

Ilustrasi Bitcoin. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat
Perbesar
Ilustrasi Bitcoin. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Ada beberapa negara yang memegang Bitcoin juga. Sebagian besar telah mendapatkan cryptocurrency unggulan dengan merebutnya, tetapi kepemilikan ini sering dengan cepat dijual dalam lelang kepada investor swasta.

El Salvador adalah negara yang memegang Bitcoin paling banyak, dengan 2.301 BTC dalam perbendaharaannya. Negara ini mengadopsi cryptocurrency sebagai alat pembayaran yang sah pada September 2021 dan telah berinvestasi di dalamnya berkali-kali. Ini berencana membuat Kota Bitcoin, menggunakan kekuatan dari gunung berapi.

Pada April 2022, Finlandia dilaporkan menahan 1.981 BTC yang disita selama investigasi kriminal dengan rencana untuk melelang dana tersebut di akhir tahun. Pada saat penulisan, tidak ada laporan yang menunjukkan dana telah dilelang muncul.

Pegawai negeri Ukraina telah memberikan data melalui Opendatabot yang menunjukkan mereka telah memiliki total 46.351 BTC pada 5 April 2021. Deklarasi ini datang sebagai persyaratan pengungkapan properti yang dikenakan pada pejabat publik, yang berarti mereka adalah kepemilikan individu dan bukan pemerintah itu sendiri.


Bos Kripto Asal Turki Ditahan, Bawa Kabur Uang Investor Rp 29,6 Triliun

Ilustrasi bitcoin (Foto: Kanchanara/Unsplash)
Perbesar
Ilustrasi bitcoin (Foto: Kanchanara/Unsplash)

Sebelumnya, pihak berwenang di Albania telah menahan pendiri dan kepala eksekutif pertukaran cryptocurrency Turki Thodex, yang diduga melarikan diri dari Turki dengan dana pelanggan ketika platform perdagangan runtuh. Faruk Fatih Ozer dicari karena penipuan dengan red notice yang dikeluarkan oleh Interpol. 

Dilansir dari Bitcoin.com, Kamis (1/9/2022), penegak hukum Albania telah berusaha menemukannya sejak dia dilaporkan melarikan diri ke negara itu dengan aset investor senilai USD 2 miliar atau sekitar Rp 29,6 triliun. Hampir 400.000 orang diyakini menderita kerugian.

Menurut pengumuman Kementerian Dalam Negeri Turki, yang dikutip oleh Anadolu Agency dan media Turki lainnya, Menteri Dalam Negeri Albania Bledar uci memberi tahu rekannya di Ankara, Suleyman Soylu, mengatakan Ozer ditangkap di kota Vlora. Identitasnya dikonfirmasi oleh data biometrik.

Ozer menghilang pada 2021 setelah penutupan platform perdagangan kripto yang mendapatkan popularitas selama ledakan kripto di Turki di mana banyak yang berusaha melindungi tabungan mereka dari inflasi lira Turki yang dengan cepat terDepresiasi. 

Pada April tahun lalu, Turki mengeluarkan surat perintah penangkapan internasional untuknya. Jaksa Turki menuntut hukuman penjara dengan total ribuan tahun untuk pendiri Thodex dan anggota lain dari tim eksekutifnya yang dicurigai menghentikan perdagangan sebagai bagian dari penipuan keluar. 

Mereka dituduh melakukan penipuan dan pencucian uang, dengan pihak berwenang mengklaim bahwa kerusakan dari kegiatan mereka melebihi perkiraan 350 juta lira Turki atau setara Rp 296.9 juta. 

Kementerian dalam negeri Turki mengatakan Albania telah memulai prosedur yang diperlukan untuk ekstradisi Ozer ke Turki. Dia sekarang ditahan di Elbasan, Ozer diperkirakan akan segera hadir di pengadilan.

INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya