Bos Kripto Asal Turki Ditahan, Bawa Kabur Uang Investor Rp 29,6 Triliun

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 01 Sep 2022, 16:58 WIB
Diperbarui 01 Sep 2022, 16:58 WIB
Ilustrasi aset kripto, mata uang kripto, Bitcoin, Ethereum, Ripple
Perbesar
Ilustrasi aset kripto, mata uang kripto, Bitcoin, Ethereum, Ripple. Kredit: WorldSpectrum via Pixabay

Liputan6.com, Jakarta - Pihak berwenang di Albania telah menahan pendiri dan kepala eksekutif pertukaran cryptocurrency Turki Thodex, yang diduga melarikan diri dari Turki dengan dana pelanggan ketika platform perdagangan runtuh. Faruk Fatih Ozer dicari karena penipuan dengan red notice yang dikeluarkan oleh Interpol. 

Dilansir dari Bitcoin.com, Kamis (1/9/2022), penegak hukum Albania telah berusaha menemukannya sejak dia dilaporkan melarikan diri ke negara itu dengan aset investor senilai USD 2 miliar atau sekitar Rp 29,6 triliun. Hampir 400.000 orang diyakini menderita kerugian.

Menurut pengumuman Kementerian Dalam Negeri Turki, yang dikutip oleh Anadolu Agency dan media Turki lainnya, Menteri Dalam Negeri Albania Bledar uci memberi tahu rekannya di Ankara, Suleyman Soylu, mengatakan Ozer ditangkap di kota Vlora. Identitasnya dikonfirmasi oleh data biometrik.

Ozer menghilang pada 2021 setelah penutupan platform perdagangan kripto yang mendapatkan popularitas selama ledakan kripto di Turki di mana banyak yang berusaha melindungi tabungan mereka dari inflasi lira Turki yang dengan cepat terdepresiasi. 

Pada April tahun lalu, Turki mengeluarkan surat perintah penangkapan internasional untuknya. Jaksa Turki menuntut hukuman penjara dengan total ribuan tahun untuk pendiri Thodex dan anggota lain dari tim eksekutifnya yang dicurigai menghentikan perdagangan sebagai bagian dari penipuan keluar. 

Mereka dituduh melakukan penipuan dan pencucian uang, dengan pihak berwenang mengklaim bahwa kerusakan dari kegiatan mereka melebihi perkiraan 350 juta lira Turki atau setara Rp 296.9 juta. 

Kementerian dalam negeri Turki mengatakan Albania telah memulai prosedur yang diperlukan untuk ekstradisi Ozer ke Turki. Dia sekarang ditahan di Elbasan, Ozer diperkirakan akan segera hadir di pengadilan.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Pasar Anjlok, Pelaku Industri Ini Optimistis Prospek Jangka Panjang Kripto

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Sebelumnya, Bitcoin telah merosot sekitar 68 persen dari harga tertingginya yang dicapai pada November 2021. Saat ini banyak pihak percaya, industri kripto sedang berada di fase crypto winter atau musim dingin kripto. 

Istilah musim dingin kripto mengacu pada periode penurunan harga koin digital yang berkepanjangan di pasar. Cryptocurrency telah kehilangan nilai sekitar USD 1,9 triliun atau sekitar Rp 28.219 triliun sejak puncak reli besar-besaran pada 2021.

Meskipun tengah berada di periode musim dingin kripto, tetapi salah satu pelaku industri yaitu mitra umum di Race Capital, Edith Yeung mengatakan musim dingin kripto saat ini masih cukup hangat atau dalam artian masih tidak terlalu parah. 

"Dalam beberapa hal, musim dingin yang hangat pada dasarnya akan mendorong semua orang yang benar-benar ingin berada di sana untuk keuntungan jangka pendek," ujar Yeung dikutip dari CNBC, Selasa (30/8/2022). 

Dalam pernyataannya tersebut, Yeung menyoroti cryptocurrency adalah permainan jangka panjang. Yeung juga mengatakan dia tetap bullish jangka panjang pada token digital karena daya tariknya terletak pada kenyataan perkembangan kripto. 

 


Masalah Industri Kripto

Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)
Perbesar
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)

Meskipun Yeung mengatakan saat ini menjadi “musim dingin yang hangat” untuk pasar kripto, tetapi masalah bagi industri sejauh ini belum pernah terjadi sebelumnya. 

Penurunan hampir USD 2 triliun dalam nilai cryptocurrency dipicu oleh runtuhnya tiba-tiba stablecoin algoritmik yang disebut terraUSD yang membuat token luna saudaranya menjadi tidak berharga. 

Beberapa perusahaan kripto, termasuk dana lindung nilai yang sekarang bangkrut, Three Arrows Capital, memiliki eksposur besar terhadap terraUSD. 

Sementara itu, perusahaan pemberi pinjaman seperti Celsius, yang mengambil taruhan perdagangan berisiko, menghadapi masalah likuiditas dan juga mengajukan kebangkrutan. Masalah-masalah ini telah menyebabkan penularan di seluruh industri cryptocurrency.


Komplotan Peretas Buat Dompet Digital Tiruan untuk Curi Kripto Investor

Crypto Bitcoin
Perbesar
Bitcoin adalah salah satu dari implementasi pertama dari yang disebut cryptocurrency atau mata uang kripto.

Diberitakan sebelumnya, menjadi semakin kreatif saat merekayasa serangan, seperti membuat dompet digital tiruan untuk mengambil kripto investor.

Dilansir dari Bitcoin.com, Selasa (30/8/2022), Confiant, sebuah perusahaan yang didedikasikan untuk memeriksa kualitas iklan dan ancaman keamanan telah memperingatkan tentang jenis serangan baru yang memengaruhi pengguna dompet Web3 populer seperti Metamask dan Coinbase Wallet.

Cluster, yang diidentifikasi sebagai “Seaflower,” dikualifikasikan oleh Confiant sebagai salah satu serangan paling canggih dari jenisnya. Laporan tersebut menyatakan pengguna umum tidak dapat mendeteksi aplikasi ini, karena mereka hampir identik dengan aplikasi asli, tetapi memiliki basis kode berbeda yang memungkinkan peretas mencuri frase awal dompet, memberi mereka akses ke dana investor.

Laporan tersebut menemukan aplikasi ini didistribusikan sebagian besar di luar toko aplikasi biasa, melalui tautan yang ditemukan oleh pengguna di mesin pencari seperti Baidu. 

Penyelidik menyatakan cluster berasal dari Cina karena bahasa di mana komentar kode ditulis, dan elemen lain seperti lokasi infrastruktur dan layanan yang digunakan.

 


Jangkau Tempat Populer

Crypto Bitcoin
Perbesar
Bitcoin adalah salah satu dari implementasi pertama dari yang disebut cryptocurrency atau mata uang kripto.

Tautan aplikasi ini menjangkau tempat-tempat populer di situs pencarian karena penanganan pengoptimalan SEO yang cerdas, memungkinkan mereka untuk berperingkat tinggi dan membodohi pengguna agar percaya mereka mengakses situs sebenarnya. 

Kecanggihan dalam aplikasi ini bermuara pada cara kode disembunyikan, mengaburkan sebagian besar cara kerja sistem ini.

Aplikasi backdoor mengirim frase ke lokasi terpencil pada saat yang sama sedang dibangun, dan ini adalah vektor serangan utama untuk penipu Metamask. Untuk dompet lainnya, Seaflower juga menggunakan vektor serangan yang sangat mirip.

Para ahli selanjutnya membuat serangkaian rekomendasi untuk menjaga keamanan dompet di perangkat. Aplikasi backdoor ini hanya didistribusikan di luar toko aplikasi, jadi Confiant menyarankan pengguna untuk selalu mencoba menginstal aplikasi ini dari toko resmi di Android dan iOS.

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya