Miliarder Ini Sebut Dogecoin Lebih Berpotensi Ketimbang Cardano

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 18 Agu 2022, 13:24 WIB
Diperbarui 18 Agu 2022, 13:24 WIB
Ilustrasi dogecoin (Photo by Executium on Unsplash)
Perbesar
Ilustrasi dogecoin (Photo by Executium on Unsplash)

Liputan6.com, Jakarta - Miliarder sekaligus pendukung kripto, Mark Cuban, belum lama ini membandingkan dua kripto populer yaitu Cardano (ADA) dan Dogecoin (DOGE). Mark Cuban percaya, sebagai platform kontrak pintar ada kesempatan untuk Cardano (ADA) lebih unggul. Namun, Dogecoin (DOGE) masih memiliki lebih banyak aplikasi potensial untuk saat ini.

Dalam wawancara baru-baru ini dengan Altcoin Daily, Mark Cuban menjelaskan mengapa dia tidak melihat kapitalisasi pasar sebagai indikator akurat dari nilai yang melekat pada proyek cryptocurrency.

"Jika Anda cukup mempertaruhkan, dan Anda memiliki inflasi yang cukup, dan Anda dapat mempertaruhkan cukup banyak sehingga orang tidak menjual terlalu banyak, Anda akan memiliki kapitalisasi pasar yang cukup besar,” katanya, berbicara tentang tempat Cardano di 10 besar. Cryptocurrency, dikutip dari Benzynga, Kamis (18/8/2022). 

Cardano saat ini memiliki kapitalisasi pasar sebesar USD 17,8 miliar atau sekitar Rp 261,3 triliun sementara DOGE memiliki USD 9,2 miliar (Rp 135 triliun) menurut data Coinmarketcap.

Walaupun kapitalisasi pasar Dogecoin lebih kecil dibandingkan Cardano, Cuban berpikir DOGE memiliki lebih banyak aplikasi yang berpotensi tersedia daripada Cardano. 

Proyek cryptocurrency berbasis Blockchain masih merupakan bisnis, kata Cuban, tidak peduli bagaimana posisi mereka atau seberapa tinggi kapitalisasi pasar mereka. Setelah menilai jumlah transaksi di blockchain Cardano, Cuban mengatakan dia gagal melihat dampak besar dari cryptocurrency.

Namun, dia mengatakan akan ada peluang besar untuk itu jika aplikasi besar berikutnya yang ingin digunakan semua orang dibangun di Cardano.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Miliarder Mark Cuban Digugat, Diduga Promosikan Skema Ponzi Kripto

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Sebelumnya, gugatan class action telah diajukan di pengadilan distrik AS di distrik selatan Florida terhadap miliarder terkenal Mark Cuban, Dallas Basketball Ltd. (DBA Dallas Mavericks), dan CEO Voyager Digital, Steven Ehrlich.

Ada 12 penggugat utama, mengacu pada kasus “Mark Cassidy v. Voyager Digital Ltd. Gugatan itu diajukan pada Desember tahun lalu. Mereka menuduh Cuban dan Ehrlich “berusaha keras menggunakan pengalaman mereka sebagai investor untuk menipu jutaan orang Amerika agar berinvestasi.

Mereka diduga meminta orang untuk memindahkan tabungan hidup mereka  ke dalam Platform Voyager yang menipu dan membeli Akun Program Perolehan Voyager ('EPA'), yang merupakan sekuritas yang tidak terdaftar.

Dengan kata lain, Platform Voyager telah menipu dan memiliki skema Ponzi besar-besaran. Skema itu bergantung pada dukungan vokal dari Cuban dan Dallas Maverick kepada Voyager.

"Akibatnya, lebih dari 3,5 juta orang Amerika sekarang kehilangan lebih dari 5 miliar dolar dalam aset cryptocurrency. Tindakan ini berusaha untuk menahan Ehrlich, Cuban, dan Dallas Mavericks-nya bertanggung jawab untuk membayar mereka kembali,” isi gugatan tersebut dikutip dari Bitcoin.com, Selasa, 16 Agustus 2022.

 

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Kelalaian Cuban

Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)
Perbesar
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)

Gugatan itu juga mencatat Cuban berbicara pada konferensi pers Dallas Mavericks, di mana dia sangat mendukung dan menggembar-gemborkan kemitraan antara perusahaannya dan para terdakwa Voyager.

Penggugat menekankan bintang Shark Tank itu dengan bangga menggambarkan bagaimana dia secara pribadi akan membantu secara signifikan meningkatkan cakupan dan kehadiran Platform Deceptive Voyager bagi mereka yang memiliki dana dan pengalaman terbatas.

“Representasi dan kelalaian Ehrlich dan Cuban yang dibuat dan disiarkan di seluruh negeri melalui internet membuat mereka bertanggung jawab kepada penggugat dan anggota kela,” penjelasan para penggugat. 

Voyager Digital sendiri mengajukan kebangkrutan bulan lalu dengan alasan volatilitas dan penularan yang berkepanjangan di pasar kripto selama beberapa bulan terakhir, dan default Three Arrows Capital (‘3AC’) pada pinjaman dari anak perusahaan perusahaan. 

 


JPMorgan Ungkap Pasar Kripto Sudah Sentuh Titik Bawah

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital.
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Sebelumnya, menyusul kenaikan kecil baru-baru ini di pasar cryptocurrency, raksasa perbankan JPMorgan mengungkapkan sektor kripto telah menemukan landasan atau sudah mencapai bawah. 

Dalam sebuah catatan kepada klien pada Senin,8 Agustus 2022, analis JPMorgan Kenneth Worthington, mengaitkan perubahan nasib sektor kripto dengan peningkatan Penggabungan Ethereum (ETH) mendatang yang akan mentransisikan blockchain dari Proof of Work (PoW) ke Proof of Stake (PoS).

Selain itu, analis JPMorgan menyatakan keuntungan pasar telah menghasilkan reklamasi kapitalisasi pasar kripto USD 1 triliun atau sekitar Rp 14.576 triliun sebagian karena berkurangnya dampak dari kehancuran ekosistem Terra (LUNA).

“Tampaknya pasar kripto telah menemukan landasan meskipun volume perdagangan masih tertekan. Apa yang membantu, menurut kami, adalah penularan baru yang lebih terbatas dari runtuhnya Terra/Luna,” ungkap JPMorgan, dikutip dari Finbold, Senin (15/8/2022). 

Namun, JPMorgan berpikir pendorong sebenarnya adalah penggabungan ethereum yang akan terjadi dan data positif setelah peluncuran testnet Sapolia pada awal Juli dan testnet Ropsten pada Juni, yang menunjukkan penggabungan dapat dilakukan pada 2022.

Dampak Harga Bitcoin dan Ethereum di Pasar Kripto

Bank mencatat kemampuan Bitcoin (BTC) dan Ethereum untuk naik 36 persen dan 102 persen sejak posisi terendah Juni adalah indikator lain pasar telah mencapai titik terendah. Secara keseluruhan, Bitcoin telah jatuh lebih dari 60 persen dari tertinggi sepanjang masa hampir USD 68.000 pada November 2021.

Sejak mengumumkan tanggal upgrade penggabungan yang dijadwalkan pada 19 September, Ethereum telah berada pada momentum bullish memimpin pasar dalam keuntungan setelah paruh pertama 2022 yang membawa bencana. 

Akibatnya, pemberi pinjaman mencatat jika penggabungan berhasil, itu akan membantu sentimen umum dalam pasar kripto.

INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya