Warga Sri Lanka Tertipu Skema Ponzi Kripto di Tengah Krisis Negara

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 17 Agu 2022, 18:53 WIB
Diperbarui 17 Agu 2022, 18:53 WIB
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital.
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Liputan6.com, Jakarta - Penipu Ponzi memperparah kesengsaraan ekonomi warga Sri Lanka dengan menipu mereka dengan skema kripto palsu. Penipuan itu terjadi saat Sri Lanka mengalami salah satu krisis ekonomi terburuk yang pernah terjadi setelah gagal bayar utang pada Mei 2022.

Dengan inflasi yang melonjak melewati 50 persen, warga semakin sulit untuk bertahan hidup secara finansial. Sekarang, beberapa orang Sri Lanka menuduh sekelompok individu telah menipu jutaan rupee melalui skema investasi cryptocurrency palsu.

Menurut dokumen yang diserahkan kepada otoritas Sri Lanka, para investor mengklaim pada awal 2020, ada yang mendirikan perusahaan Sports Chain, yang mereka katakan sebagai platform untuk berinvestasi dalam cryptocurrency.

Di situs webnya, Sports Chain menyebut dirinya sebagai usaha “sangat menguntungkan” dan “anonim” dengan tujuan “menjadi mata uang digital yang terus meningkat yang digunakan dalam keuangan digital industri olahraga.

Kerugian Nyata bagi Investor

Menurut seseorang yang mengetahui masalah ini, lebih dari 1.000 orang dikatakan telah bergabung dengan skema ini di satu distrik saja. Namun, tidak diketahui berapa banyak orang yang telah ditipu.

Menurut individu ini, skema tersebut memiliki efek domino karena model skema ponzi yang menarik investor baru untuk memberikan keuntungan pada investor lama. 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Kekhawatiran Kripto di Sri Lanka

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Penipuan itu diklaim berdampak pada orang-orang berusia antara 30 dan 40 tahun, termasuk mereka yang berasal dari latar belakang kelas menengah ke bawah di daerah pedesaan, dan para profesional seperti dokter dan petugas keamanan.

“Jika saya punya uang hari ini, saya bisa membuka rekening deposito tetap dan menggunakannya untuk meningkatkan status ekonomi keluarga saya. Sayangnya, kami adalah korban investor tingkat bawah dalam skema piramida mereka. Jadi kami tidak menerima pengembalian yang dijanjikan,” ujar Marasingha, dikutip dari Bein Crypto, Rabu (17/8/2022). 

Tahun lalu, Departemen Informasi Pemerintah Sri Lanka mengeluarkan siaran pers yang menguraikan inisiatif baru yang akan melihat upaya yang dipimpin pemerintah untuk menciptakan sistem terintegrasi perbankan digital, blockchain, dan teknologi penambangan kripto yang dinasionalisasi.

Namun, bulan lalu, di tengah kerusuhan politik yang sedang berlangsung di negara Asia Selatan, pengawas domestik mengeluarkan peringatan kepada penduduknya agar tidak mengadopsi bitcoin.

Selain itu, bank sentral Sri Lanka (CBSL) menyatakan mereka tidak menganggap cryptocurrency sebagai uang tunai legal di negara tersebut dan telah menolak untuk memberikan izin bagi perusahaan kripto untuk beroperasi.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


24 Tahun Menabung, Nasabah Voyager Digital Tak Bisa Tarik Dana Rp 14,7 Miliar

Aset Kripto
Perbesar
Perkembangan pasar aset kripto di Indonesia. foto: istimewa

Sebelumnya, selama lima jam sidang kebangkrutan Bab 11 awal bulan ini untuk perusahaan kripto Voyager Digital, seorang pelanggan bernama Magnolia adalah pengguna pertama yang menceritakan tentang pengalamannya. 

Magnolia, yang hanya mengungkapkan nama depannya, mengatakan dia memiliki lebih dari USD 1 juta atau sekitar Rp 14,7 miliar yang terperangkap di platform Voyager Digital, termasuk USD 350.000 yang dialokasikan untuk membayar kuliah untuk anak-anaknya. 

Dia mengatakan butuh 24 tahun untuk menabung, dan dia telah mengorbankan waktu bersama anak-anaknya untuk mengumpulkan tabungan itu. 

“Saya merasa seperti kita membayar harga tertinggi karena mereka tidak bertanggung jawab secara fiskal. Mereka memiliki kepercayaan kami, mereka memiliki uang kami, dan mereka tidak menjalankan perusahaan ini dengan benar,” ujar Magnolia dikutip dari CNBC, Selasa (16/8/2022). 

Magnolia ingin tahu mengapa Voyager meminjam uang alih-alih memotong biaya ketika tahu segalanya berjalan tidak baik. Dia juga bertanya apakah CEO Voyager Digital Stephen Ehrlich masih dibayar dan menerima bonus.

Magnolia adalah salah satu dari 3,5 juta pelanggan Voyager, sebuah grup yang sangat membutuhkan jawaban dari perusahaan setelah menangguhkan semua perdagangan dan mengajukan kebangkrutan. 

Selain sidang pada awal Agustus di Distrik Selatan New York, pelanggan Voyager juga memiliki kesempatan untuk menyuarakan ketidaksenangan mereka dalam obrolan streaming langsung.

Di sana mereka dapat mengajukan permohonan kepada "Komite Resmi Voyager untuk Kreditur Tanpa Jaminan”, sebuah kelompok yang dibentuk oleh pengadilan kebangkrutan SDNY untuk menyelesaikan distribusi aset.


Mantan Pejabat AS: Kripto Lebih Mirip Saham Internet Ketimbang Mata Uang

Ilustrasi aset kripto, mata uang kripto, Bitcoin, Ethereum, Ripple
Perbesar
Ilustrasi aset kripto, mata uang kripto, Bitcoin, Ethereum, Ripple. Kredit: WorldSpectrum via Pixabay

Mantan Pejabat Pengawas Mata Uang AS selama Pemerintahan Trump, Brian Brooks mengungkapkan pandangannya tentang cryptocurrency. Ia menilai, kripto harus dilihat lebih seperti saham internet daripada mata uang. 

Kesalahpahaman terbesar seputar cryptocurrency adalah jika mereka tidak melakukan pekerjaan yang baik untuk menggantikan dolar AS,kripto gagal dalam misinya,” kata Brooks, dikutip dari CNBC, Senin (8/8/2022). 

Sekarang Brooks adalah CEO penambangan bitcoin dan perusahaan teknologi kripto Bitfury Group. 

“Sebagian besar kripto adalah tentang mengganti sistem perbankan terpusat dengan jaringan yang memungkinkan kontrol pengguna versus kontrol bank. Namun, aset kripto yang memiliki harga lebih seperti saham internet,” ujar Brooks. 

Brooks memaparkan, investasi kripto lebih seperti bertaruh di saham Google. Eethereum atau Ripple atau apa pun yang mencoba menggantikan dolar AS, itu sama saja mencoba mengganti sistem transmisi nilai.

Seperti diketahui, seluruh pasar kripto telah merosot pada 2022, yang menyebabkan kekhawatiran akan “musim dingin kripto” lainnya. 

Beberapa perusahaan kripto dan teknologi dengan cepat membalikkan rencana perekrutan, sementara banyak, termasuk pertukaran terkemuka Coinbase, telah memberhentikan pekerja di tengah penurunan harga dan perdagangan kripto.

Hal Ini juga membuat banyak orang di industri memperkirakan akan ada ribuan token digital berpotensi runtuh, kekhawatiran yang hanya tumbuh setelah keruntuhan baru-baru ini dari apa yang disebut terra USD algoritmik stablecoin dan token digital Luna. 

INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya