Pencurian Kripto Sentuh Rp 28 Triliun Sepanjang 2022

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 17 Agu 2022, 08:20 WIB
Diperbarui 17 Agu 2022, 08:20 WIB
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Liputan6.com, Jakarta - Perusahaan analisis blockchain, Chainalysis mengeluarkan sebuah laporan yang berisi tentang pencurian kripto pada Selasa (16/8/2022). Laporan tersebut mengungkapkan kripto senilai USD 1,9 miliar atau sekitar Rp 28 triliun telah dicuri dalam peretasan dalam tujuh bulan pertama tahun ini. 

Angka ini menandai peningkatan sebesar 60 persen dari periode yang sama di tahun sebelumnya. Lonjakan itu terjadi bahkan ketika banyak nilai cryptocurrency jatuh di paruh pertama tahun ini. 

Laporan tersebut mengaitkan sebagian besar lonjakan tersebut dengan peretasan pada protokol keuangan terdesentralisasi (DeFi). Istilah ini mengacu pada layanan yang mencoba untuk menggantikan lembaga keuangan tradisional dengan perangkat lunak yang memungkinkan pengguna untuk bertransaksi langsung satu sama lain melalui blockchain, buku besar digital yang menopang cryptocurrency.

Beberapa peretasan kripto terbesar pada 2022 ada di protokol DeFi, termasuk peretasan jaringan Ronin dalam game Axie Infinity senilai USD 625 juta pada Maret. Beberapa dari pencurian ini, termasuk insiden Axie, telah dikaitkan dengan peretas dari Korea Utara.

Chainalysis memperingatkan peningkatan pencurian kripto tidak menunjukkan tanda-tanda akan berhenti meskipun ada penurunan harga di pasar kripto. 

"Selama aset kripto yang disimpan di kumpulan protokol DeFi dan layanan lainnya memiliki nilai dan rentan, pelaku jahat akan mencoba mencurinya," menurut laporan tersebut, dikutip dari CNN, Rabu (17/8/2022). 

Diperkirakan USD 1 miliar telah dicuri dari protokol DeFi oleh peretas yang berafiliasi dengan Korea Utara sepanjang tahun ini, menurut laporan Chainalysis. Pencurian ini dianggap sebagai bagian dari strategi yang lebih luas untuk membantu mendatangkan pendapatan bagi rezim Korea Utara.

DisclaimerSetiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Perusahaan Kripto di AS Alami Pencurian Rp 2,8 Triliun

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital.
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Sebelumnya, perusahaan kripto di AS Nomad telah dilanda pencurian senilai USD 190 juta atau sekitar Rp 2,8 triliun, kata peneliti blockchain pada Selasa, 2 Agustus 2022. Ini menjadi pencurian terbaru yang melanda sektor aset digital tahun ini.

Dilansir dari Channel News Asia, Rabu, 3 Agustus 2022, Nomad mengatakan dalam sebuah tweet, mereka "mengetahui insiden itu" dan saat ini menyelidiki, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Perusahaan analitik kripto, PeckShield, mengatakan kepada Reuters cryptocurrency pengguna senilai USD 190 juta telah dicuri, termasuk Ethereum dan stablecoin USDC. Peneliti blockchain lainnya memperkirakan lebih dari USD 150 juta.

Perusahaan telah memberi tahu penegak hukum dan bekerja dengan perusahaan forensik blockchain untuk mencoba mengidentifikasi akun yang terlibat dan mendapatkan kembali dana. 

Pencurian tersebut menargetkan "jembatan" blockchain Nomad, alat yang memungkinkan pengguna untuk mentransfer token antar blockchain. Jembatan Blockchain semakin menjadi target pencurian, yang telah lama menjangkiti sektor kripto. 

Lebih dari USD 1 miliar telah dicuri dari jembatan blockchain sejauh ini pada 2022, menurut perusahaan analitik blockchain yang berbasis di London, Elliptic. Pada Maret 2022, peretas mencuri cryptocurrency senilai sekitar USD 615 juta dari jembatan Ronin, yang digunakan untuk mentransfer kripto masuk dan keluar dari game Axie Infinity. 

 

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Perusahaan Kripto Voyager Digital Ajukan Kebangkrutan

Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)
Perbesar
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)

Sebelumnya, pemberi pinjaman kripto AS Voyager Digital mengatakan pada Rabu, 6 Juli 2022, pihaknya telah mengajukan kebangkrutan, menjadi korban lain dari penurunan harga yang telah mengguncang sektor cryptocurrency.

Dilansir dari Channel News Asia, Kamis (7/7/2022), pemberi pinjaman kripto seperti Voyager berkembang pesat dalam pandemi COVID-19, menarik deposan dengan suku bunga tinggi dan akses mudah ke pinjaman yang jarang ditawarkan oleh bank tradisional.

Namun, kemerosotan baru-baru ini di pasar kripto telah merugikan pemberi pinjaman yang membuat perusahaan seperti Voyager Digital berada di ambang kehancuran. 

Dalam pengajuan kebangkrutan Bab 11 pada Selasa, Voyager yang berbasis di New Jersey tetapi terdaftar di Toronto  memperkirakan ia memiliki lebih dari 100.000 kreditur dan di suatu tempat antara USD 1 miliar (Rp 14,9 triliun) dan USD 10 miliar (Rp 149,9 triliun) aset, dan kewajiban senilai nilai yang sama.

Bab 11 adalah prosedur kebangkrutan menahan semua masalah litigasi perdata dan memungkinkan perusahaan untuk mempersiapkan rencana turnaround sambil tetap beroperasi.


Pesan Kepada Pelanggan

Crypto Bitcoin
Perbesar
Bitcoin adalah salah satu dari implementasi pertama dari yang disebut cryptocurrency atau mata uang kripto.

Dalam pesan kepada pelanggan di Twitter, CEO Voyager Digital, Stephen Ehrlich mengatakan, proses itu akan melindungi aset dan memaksimalkan nilai bagi semua pemangku kepentingan, terutama pelanggan.

Voyager mengatakan pada Rabu mereka memiliki lebih dari USD 110 juta uang tunai dan memiliki aset kripto. Ini bermaksud untuk membayar karyawan dengan cara biasa dan melanjutkan manfaat utama mereka dan program pelanggan tertentu tanpa gangguan.

Pekan lalu, Voyager mengatakan telah mengeluarkan pemberitahuan default untuk hedge fund kripto yang berbasis di Singapura, Three Arrows Capital (3AC) karena gagal melakukan pembayaran pinjaman kripto dengan total lebih dari USD 650 juta.

3AC akhir minggu itu mengajukan kebangkrutan bab 15, yang memungkinkan debitur asing untuk melindungi aset AS, menjadi salah satu investor profil tertinggi yang terkena jatuhnya harga kripto. 3AC sekarang sedang dilikuidasi.

 

INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya