24 Tahun Menabung, Nasabah Voyager Digital Tak Bisa Tarik Dana Rp 14,7 Miliar

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 16 Agu 2022, 16:25 WIB
Diperbarui 16 Agu 2022, 16:25 WIB
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)
Perbesar
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)

Liputan6.com, Jakarta - Selama lima jam sidang kebangkrutan Bab 11 awal bulan ini untuk perusahaan kripto Voyager Digital, seorang pelanggan bernama Magnolia adalah pengguna pertama yang menceritakan tentang pengalamannya. 

Magnolia, yang hanya mengungkapkan nama depannya, mengatakan dia memiliki lebih dari USD 1 juta atau sekitar Rp 14,7 miliar yang terperangkap di platform Voyager Digital, termasuk USD 350.000 yang dialokasikan untuk membayar kuliah untuk anak-anaknya. 

Dia mengatakan butuh 24 tahun untuk menabung, dan dia telah mengorbankan waktu bersama anak-anaknya untuk mengumpulkan tabungan itu. 

“Saya merasa seperti kita membayar harga tertinggi karena mereka tidak bertanggung jawab secara fiskal. Mereka memiliki kepercayaan kami, mereka memiliki uang kami, dan mereka tidak menjalankan perusahaan ini dengan benar,” ujar Magnolia dikutip dari CNBC, Selasa (16/8/2022). 

Magnolia ingin tahu mengapa Voyager meminjam uang alih-alih memotong biaya ketika tahu segalanya berjalan tidak baik. Dia juga bertanya apakah CEO Voyager Digital Stephen Ehrlich masih dibayar dan menerima bonus.

Magnolia adalah salah satu dari 3,5 juta pelanggan Voyager, sebuah grup yang sangat membutuhkan jawaban dari perusahaan setelah menangguhkan semua perdagangan dan mengajukan kebangkrutan. 

Selain sidang pada awal Agustus di Distrik Selatan New York, pelanggan Voyager juga memiliki kesempatan untuk menyuarakan ketidaksenangan mereka dalam obrolan streaming langsung.

Di sana mereka dapat mengajukan permohonan kepada "Komite Resmi Voyager untuk Kreditur Tanpa Jaminan”, sebuah kelompok yang dibentuk oleh pengadilan kebangkrutan SDNY untuk menyelesaikan distribusi aset.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Voyager Digital Bakal Pulihkan Akses ke Setoran Tunai Mulai 11 Agustus 2022

Aset Kripto
Perbesar
Perkembangan pasar aset kripto di Indonesia. foto: istimewa

Sebelumnya, pemberi pinjaman Crypto Voyager Digital mengatakan pada Jumat, 5 Agustus 2022 berencana untuk memulihkan akses ke setoran tunai pada 11 Agustus 2022.

Langkah pertama perusahaan dalam mengembalikan hingga USD 270 juta atau Rp 4,02 triliun dalam mata uang fiat kepada pelanggannya. Rencana tersebut muncul setelah Voyager Digital, yang sedang melalui proses kebangkrutan, memperoleh persetujuan pengadilan Kamis untuk menghormati permintaan penarikan dolar pelanggan dari Metropolitan Commercial Bank, di mana Voyager memiliki rekening deposito. 

Dalam sebuah unggahan blog, Voyager mengatakan butuh 5 hingga 10 hari untuk memproses permintaan pengembalian.

Voyager, yang dipimpin oleh CEO Steve Ehrlich, mengajukan pada Juli untuk perlindungan kebangkrutan setelah menderita kerugian besar yang berasal dari meledaknya dana lindung nilai crypto Three Arrows Capital dan penurunan pasar crypto yang lebih luas. 

Sementara itu, pelanggannya telah meminjamkannya miliaran dolar dalam aset kripto. Token itu tetap terkunci untuk saat ini.

Dalam unggahan blog, Voyager mengatakan sedang mengejar proses restrukturisasi mandiri dalam upaya untuk memaksimalkan nilai kripto pada platform. 

 

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Regulator AS Ancam Voyager Digital, Ada Apa?

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Sebelumnya, regulator perbankan AS telah memerintahkan perusahaan kripto yang bangkrut, Voyager Digital untuk berhenti membuat klaim "palsu dan menyesatkan" soal dana pelanggannya dilindungi oleh pemerintah.

Dalam surat yang dikirim ke eksekutif perusahaan, regulator memerintahkan perusahaan untuk menghapus semua pernyataan menyesatkan dalam waktu dua hari kerja setelah menerima surat itu. 

Regulator menambahkan tindakan seperti itu tidak akan menghalangi agensi untuk mengambil tindakan lebih lanjut terhadap perusahaan di masa depan.  Federal Reserve dan Federal Deposit Insurance Corp (FDIC) mengirim surat kepada perusahaan pada Kamis, 28 Juli 2022 menyatakan mereka percaya Voyager Digital telah menyesatkan pelanggan dengan mengklaim dana mereka dan perusahaan akan dilindungi pemerintah.

Regulator mengatakan perusahaan, yang menyatakan kebangkrutan awal bulan ini, dan eksekutifnya telah membuat berbagai pernyataan yang menunjukkan Voyager diasuransikan oleh FDIC. 


Kata Regulator AS

Ilustrasi aset kripto, mata uang kripto, Bitcoin, Ethereum, Ripple
Perbesar
Ilustrasi aset kripto, mata uang kripto, Bitcoin, Ethereum, Ripple. Kredit: WorldSpectrum via Pixabay

Pelanggan yang berinvestasi dalam platform cryptocurrency akan memiliki dana yang diasuransikan, dan FDIC akan mengasuransikan dana pelanggan, jika terjadi kegagalan Voyager.

“Pada kenyataannya, perusahaan hanya memiliki rekening deposito di Metropolitan Commercial Bank, dan pelanggan yang berinvestasi melalui platform perusahaan tidak memiliki asuransi FDIC,” kata regulator, dikutip dari Channel News Asia, Jumat (29/7/2022). 

"Berdasarkan informasi yang dikumpulkan hingga saat ini, tampaknya representasi ini kemungkinan menyesatkan dan diandalkan oleh pelanggan yang menempatkan dana mereka dengan Voyager dan tidak memiliki akses langsung ke dana mereka," lanjut regulator dalam pernyataan bersama.

Voyager adalah salah satu dari beberapa perusahaan kripto yang berjuang di tengah gejolak pasar kripto yang luas. Dalam pengajuan kebangkrutan Bab 11 awal bulan ini, Voyager memperkirakan ia memiliki lebih dari 100.000 kreditur dan aset antara USD 1 miliar atau sekitar Rp 14,8 triliun dan USD 10 miliar (Rp 148,5 triliun).

 

 

INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya