TRB Coin Catatkan Performa Apik, Menguat 6 Persen Hari Ini 13 Agustus 2022

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 13 Agu 2022, 18:02 WIB
Diperbarui 13 Agu 2022, 18:02 WIB
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)
Perbesar
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)

Liputan6.com, Jakarta Tellor adalah protokol oracle terdesentralisasi. Oracle sendiri adalah bagian penting dari infrastruktur blockchain yang memperbarui data off-chain yang berharga, membuatnya tersedia untuk kontrak pintar (smart chain) on-chain.

Layaknya jaringan blockchain lainnya, jaringan Tellor memiliki token kripto utilitas sendiri yaitu TRB Coin. Kripto tersebut digunakan dalam beberapa aktivitas dalam ekosistem Tellor. 

Pada perdagangan hari ini TRB Coin berhasil mencatatkan performa yang cukup baik dengan kenaikan yang signifikan.

Berdasarkan data dari Coinmarketcap, Sabtu (13/8/2022), TRB Coin berhasil menguat 6,48 persen dalam 24 jam terakhir dan 21,70 persen sepekan. Harga TRB Coin saat ini berada di level Rp 572.928 dengan volume perdagangan 24 jam terakhir sebesar Rp 691.5 miliar.

Sedangkan untuk peringkat Coinmarketcap saat ini adalah 355, naik dari sebelumnya 396. TRB Coin memiliki kapitalisasi pasar sekitar Rp 979,4 miliar.  Hingga saat ini telah terjadi peredaran suplai sebanyak 1,7 juta TRB Coin dari maksimal suplai tidak tersedia. 

Pendiri Tellor

Tellor diluncurkan pada 2019 oleh tim yang berbasis di AS dengan tujuan untuk mengatasi masalah oracle pada blockchain Ethereum. Tellor didirikan oleh Brenda Loya, Nick Fett dan Michael Zemrose.

Brenda Loya adalah CEO dan salah satu pendiri Tellor. Sebelumnya, Brenda bekerja sebagai Wakil Presiden dan Pengembang Utama di Daxia di bidang blockchain, skalabilitas, dan ilmu data. Sebelumnya dia adalah seorang ekonom dan ahli statistik pengawasan di Departemen Tenaga Kerja AS.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Keunikan Tellor

Oracle Tellor bekerja dengan memberi insentif kepada pelapor data untuk menempatkan data yang valid secara on-chain sementara juga mendisinsentifkan laporan buruk melalui perselisihan dan pemotongan. 

Menjadi pelapor tidak memerlukan proses verifikasi yaitu tanpa izin. Siapa pun di mana pun di dunia dapat menjadi pelapor menggunakan perangkat lunak open source, karakteristik unik di antara oracle blockchain.

Ketika pengguna oracle meminta nilai titik data off-chain (misalnya BTC/USD), pelapor data bersaing untuk menambahkan nilai ini ke bank data on-chain, dapat diakses oleh semua kontrak pintar di jaringan yang didukung Teller seperti Ethereum, Polygon, dan Algorand. 

Frekuensi pembaruan data hanya dibatasi oleh seberapa banyak atau seberapa sering pengguna "memberi tip" dengan TRB Coin.

Keunikan jaringan Tellor lainnya adalah data dikirimkan dalam byte yang berarti oracle fleksibel dan kuat untuk hampir semua aplikasi blockchain.

DisclaimerSetiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya