Mengenal Kripto ANKR Coin yang Menguat 40 Persen Hari Ini 12 Agustus 2022

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 12 Agu 2022, 12:41 WIB
Diperbarui 12 Agu 2022, 12:41 WIB
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)
Perbesar
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)

Liputan6.com, Jakarta - Ankr adalah penyedia infrastruktur blockchain terdesentralisasi yang mengoperasikan serangkaian node yang didistribusikan secara global di lebih dari 50 jaringan Proof-of-Stake. 

Infrastruktur ini membantu mendorong pertumbuhan ekonomi kripto sambil mendukung rangkaian lengkap alat multi-rantai untuk pengguna Web3. Ankr memiliki token kripto utilitasnya sendiri yang disebut ANKR Coin. 

ANKR Coin adalah token utilitas asli yang diperlukan untuk transaksi dan pembayaran untuk banyak layanan Ankr serta tata kelola platform. ANKR memiliki kemampuan sebagai token ERC-20, BEP-2, dan BEP-20, dan juga tersedia di jaringan Polygon, Avalanche, dan Fantom.

Pendiri Ankr

Co-founder Ankr Chandler Song dan Ryan Fang (pemenang Forbes 30 Under 30) mendirikan Ankr pada 2017 tak lama setelah lulus dari University of California, Berkeley setelah menjadi peserta awal dalam program blockchain di Berkeley.

Chandler bekerja sebagai insinyur di Amazon Web Services pada saat dia bertemu Stanley Wu, pendiri ketiga. Bersama-sama, mereka menjalankan misi untuk membangun infrastruktur Web3 yang paling terdesentralisasi dan skalabel.

Keunikan Ankr

Ankr diposisikan secara unik sebagai infrastruktur node dan penyedia layanan web terdesentralisasi yang memungkinkan DApps dan blockchain untuk berjalan dan berkomunikasi satu sama lain dengan mulus sambil memungkinkan pengguna untuk mendapatkan lebih banyak dengan aset mereka dengan mendelegasikannya dengan mudah ke node validator. Ini berbeda dengan solusi terpusat seperti AWS Blockchain dan banyak lainnya.

Harga ANKR Coin

Berdasarkan data Coinmarketcap, Jumat (12/8/2022), harga ANKR Coin adalah Rp 763,78 dengan volume perdagangan 24 jam sekitar Rp 11,7 triliun.

ANKR Coin meroket 47,58 persen dalam 24 jam terakhir. Sedangkan untuk peringkat Coinmarketcap saat ini adalah 86 dengan kapitalisasi pasar Rp 7,3 triliun. Hingga saat ini telah terjadi peredaran suplai sekitar 9,6 miliar ANKR dari maksimal 10 miliar ANKR Coin.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Kenalan dengan Curve, Pengembang Token Kripto CRV Coin

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital.
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Sebelumnya, curve adalah pertukaran terdesentralisasi untuk stablecoin yang menggunakan pembuat pasar otomatis (AMM) untuk mengelola likuiditas. Diluncurkan pada Januari 2020, Curve sekarang identik dengan fenomena keuangan terdesentralisasi (DeFi), dan telah mengalami pertumbuhan yang signifikan pada paruh kedua 2020.

Curve meluncurkan organisasi otonom terdesentralisasi (DAO), dengan CRV Coin sebagai token kripto internalnya. DAO menggunakan alat pembuatan berbasis Ethereum Aragon untuk menghubungkan beberapa kontrak pintar yang digunakan untuk likuiditas yang disimpan pengguna. 

Pendiri Curve

Pendiri dan CEO Curve adalah Michael Egorov, seorang ilmuwan Rusia yang memiliki berbagai pengalaman dengan perusahaan terkait cryptocurrency. Pada 2015, Egorov ikut mendirikan dan menjadi CTO NuCypher, sebuah bisnis cryptocurrency yang membangun infrastruktur dan protokol pelestarian privasi. 

Egorov juga merupakan pendiri bank terdesentralisasi dan jaringan pinjaman LoanCoin. Tim reguler Curve adalah bagian dari struktur alokasi CRV, dan akan menerima token sesuai dengan jadwal vesting dua tahun sebagai bagian dari rencana peluncuran awal.

Keunikan Curve

Curve telah mendapatkan banyak perhatian dengan mengikuti pengirimannya sebagai AMM khusus untuk perdagangan stablecoin.

Peluncuran token DAO dan CRV membawa profitabilitas lebih lanjut, mengingat penggunaan CRV untuk tata kelola, karena diberikan kepada pengguna berdasarkan komitmen likuiditas dan lama kepemilikan.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Keunikan Curve

Aset Kripto
Perbesar
Perkembangan pasar aset kripto di Indonesia. foto: istimewa

Ledakan dalam perdagangan DeFi telah memastikan umur panjang Curve, dengan AMM menyerahkan sejumlah besar likuiditas dan keuntungan pengguna terkait.

Dengan demikian, Curve melayani siapa saja yang terlibat dalam aktivitas DeFi seperti pertanian hasil dan penambangan likuiditas, serta mereka yang ingin memaksimalkan pengembalian tanpa risiko dengan memegang stablecoin yang tidak mudah menguap.

Harga CRV Coin

Berdasarkan data Coinmarketcap, Rabu (10/8/2022), harga CRV Coin adalah Rp 18.991 dengan volume perdagangan 24 jam sekitar Rp 2,7 triliun.

CRV Coin melemah 10,70 persen dalam 24 jam terakhir. Sedangkan untuk peringkat Coinmarketcap saat ini adalah 67 dengan kapitalisasi pasar Rp 9,9 triliun. Hingga saat ini telah terjadi peredaran suplai sekitar 525,5 juta CRV Coin dari maksimal 3,3 miliar CRV Coin.

 


Mantan Pejabat AS: Kripo Lebih Mirip Saham Internet Ketimbang Mata Uang

Ilustrasi aset kripto, mata uang kripto, Bitcoin, Ethereum, Ripple
Perbesar
Ilustrasi aset kripto, mata uang kripto, Bitcoin, Ethereum, Ripple. Kredit: WorldSpectrum via Pixabay

Sebelumnya, mantan Pejabat Pengawas Mata Uang AS selama Pemerintahan Trump, Brian Brooks mengungkapkan pandangannya tentang cryptocurrency. Ia menilai, kripto harus dilihat lebih seperti saham internet daripada mata uang. 

Kesalahpahaman terbesar seputar cryptocurrency adalah jika mereka tidak melakukan pekerjaan yang baik untuk menggantikan dolar AS,kripto gagal dalam misinya,” kata Brooks, dikutip dari CNBC, Senin (8/8/2022). 

Sekarang Brooks adalah CEO penambangan bitcoin dan perusahaan teknologi kripto Bitfury Group. 

“Sebagian besar kripto adalah tentang mengganti sistem perbankan terpusat dengan jaringan yang memungkinkan kontrol pengguna versus kontrol bank. Namun, aset kripto yang memiliki harga lebih seperti saham internet,” ujar Brooks. 

Brooks memaparkan, investasi kripto lebih seperti bertaruh di saham Google. Eethereum atau Ripple atau apa pun yang mencoba menggantikan dolar AS, itu sama saja mencoba mengganti sistem transmisi nilai.

Seperti diketahui, seluruh pasar kripto telah merosot pada 2022, yang menyebabkan kekhawatiran akan “musim dingin kripto” lainnya. 

Beberapa perusahaan kripto dan teknologi dengan cepat membalikkan rencana perekrutan, sementara banyak, termasuk pertukaran terkemuka Coinbase, telah memberhentikan pekerja di tengah penurunan harga dan perdagangan kripto.

Hal Ini juga membuat banyak orang di industri memperkirakan akan ada ribuan token digital berpotensi runtuh, kekhawatiran yang hanya tumbuh setelah keruntuhan baru-baru ini dari apa yang disebut terra USD algoritmik stablecoin dan token digital Luna. 

INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya