Akibat Crypto Winter, Coinbase Rugi Rp 14,8 Triliun pada Kuartal II 2022

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 10 Agu 2022, 20:00 WIB
Diperbarui 10 Agu 2022, 20:00 WIB
(Ilustrasi bursa saham Nasdaq, pencatatan saham coinbase) Dok: Unsplash/Meric Dagli
Perbesar
(Ilustrasi bursa saham Nasdaq, pencatatan saham coinbase) Dok: Unsplash/Meric Dagli

Liputan6.com, Jakarta - Saham Coinbase turun dalam perdagangan yang diperpanjang pada Selasa setelah pertukaran kripto itu melaporkan kerugian lebih dari USD 1 miliar atau sekitar Rp 14,8 triliun pada kuartal kedua dan meleset dari perkiraan analis soal pendapatan.

Pendapatan Coinbase turun hampir 64 persen karena investor keluar dari pasar kripto setelah penurunan dramatis tahun lalu. Pendapatan transaksi ritel mencapai USD 616,2 juta, turun 66 persen dan di bawah konsensus USD 667,1 juta di antara analis yang disurvei oleh StreetAccount. 

Coinbase melaporkan kerugian bersih USD 1,1 miliar, dibandingkan dengan laba bersih USD 1,59 miliar pada kuartal yang sama tahun lalu, menurut surat kepada pemegang saham. 

Salah satu faktornya adalah biaya penurunan nilai terkait cryptocurrency non tunai senilai USD 377 juta. Aset cryptocurrency Coinbase sendiri pada akhir Juni bernilai USD 428 juta, turun dari sekitar USD 1 miliar pada akhir Maret. Lebih dari 40 persen aset cryptocurrency Coinbase berada di bitcoin.

Seperti diketahui bulan-bulan terakhir menjadi waktu yang berat untuk pasar kripto yang mengalami penurunan besar. Penurunan ini sering disebut sebagai siklus crypto winter. Siklus ini telah membuat perusahaan kripto besar alami masalah, salah satunya Coinbase.

"Kuartal II adalah ujian daya tahan untuk perusahaan kripto dan kuartal yang kompleks secara keseluruhan. Pergerakan pasar yang dramatis mengubah perilaku pengguna dan volume perdagangan, yang memengaruhi pendapatan transaksi, tetapi juga menyoroti kekuatan program manajemen risiko kami,” ujar pihak perusahaan dalam surat pengumuman, dikutip dari CNBC, Rabu (10/8/2022).

 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Pergerakan Harga Kripto Tekan Coinbase

Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)
Perbesar
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)

Perusahaan mengatakan memiliki 9 juta pengguna transaksi bulanan selama periode tersebut, turun dari 9,2 juta pada kuartal pertama tetapi lebih dari 8,7 juta konsensus StreetAccount. Kredit makroekonomi dan cryptocurrency menghasilkan volume perdagangan yang lebih rendah selama kuartal tersebut.

Saham Coinbase anjlok 75 persen selama kuartal kedua 2022, sejalan dengan apa yang disebut musim dingin kripto. Sementara harga bitcoin anjlok sekitar 59 persen. Coinbase mengatakan akan memperpanjang waktu untuk memberhentikan perekrutan dan memotong 18 persen dari jumlah karyawan. 

Aset pada platform turun dari kuartal ke kuartal menjadi USD 96 miliar dari USD 256 miliar, sebagian besar karena tekanan pada harga cryptocurrency. 

Bitcoin menyumbang 31 persen dari pendapatan transaksi pada kuartal tersebut, level tertinggi sejak kuartal pertama 2021, sementara 22 persen dari pendapatan transaksi dikaitkan dengan Ethereum.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Mantan Manajer Coinbase Ditetapkan Tak Bersalah atas Kasus Insider Trading

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Sebelumnya, mantan manajer produk Coinbase Global Inc dan saudaranya yang sebelumnya didakwa dengan tuduhan kasus perdagangan orang dalam (insider trading) mengaku tidak bersalah pada Rabu, 4 Agustus 2022.

Mantan manajer produk Coinbase, Ishan Wahi (32), ditangkap bulan lalu di Seattle dengan tuduhan dia berbagi informasi rahasia dengan saudaranya Nikhil dan teman mereka Sameer Ramani tentang pengumuman yang akan datang soal kripto baru yang akan diperdagangkan di Coinbase.

Dilansir dari Channel News Asia, Jumat, 5 Agustus 2022 Nikhil Wahi juga mengaku tidak bersalah selama dakwaan pada Rabu di pengadilan federal Manhattan di hadapan Hakim Distrik AS Loretta Preska. Ramani, yang juga didakwa, masih menjadi buron sampai sekarang.

Jaksa mengatakan Nikhil Wahi dan Ramani menggunakan dompet blockchain ethereum untuk memperoleh aset dan berdagang setidaknya 14 kali sebelum pengumuman Coinbase pada Juni 2021 dan April 2022. 

Pengumuman tersebut biasanya menyebabkan aset meningkat nilainya dan menghasilkan setidaknya USD 1,5 juta atau sekitar Rp 22,3 miliar keuntungan ilegal, kata jaksa.

David Miller, pengacara Ishan Wahi, mengatakan tuduhan itu harus dibatalkan karena perdagangan orang dalam perlu melibatkan sekuritas atau komoditas dan kasus ini tidak. Miller juga mengatakan Coinbase menguji token baru sebelum mendaftarkannya secara publik, yang berarti informasi yang dituduhkan kliennya dibagikan tidak rahasia. 

 


Pembagian Dividen

Ilustrasi dividen (Photo by Gerd Atlmann on Pixabay)
Perbesar
Ilustrasi dividen (Photo by Gerd Atlmann on Pixabay)

Sebelumnya, pemegang saham PT Astra Agro Lestari Tbk (AALI) menyetujui pembagian dividen untuk tahun buku 2021 sebesar Rp 461 per lembar saham.

Adapun saat ini perseroan memiliki 1.924.688.333 lembar saham beredar, sehingga total dividen yang akan dibagikan yakni sekitar Rp 887,28 miliar.

“Sebesar Rp 461 per lembar saham dibagikan sebagai dividen tunai yang akan diperhitungkan dengan dividen interim sebesar Rp 102 per lembar saham yang telah dibayarkan pada tanggal 22 Oktober 2021,” mengutip hasil RUPS, sabtu (16/4/2022).

Sehingga sisanya sebesar Rp 359,00 per lembar saham akan dibayarkan pada 13 Mei 2022 kepada pemegang saham perseroan yang namanya tercatat dalam daftar pemegang saham perseroan pada 26 April 2022 pukul 16.00 WIB.

Besaran dividen tunai tersebut setara 45 persen dari laba bersih perseroan tahun buku 2021 sebesar Rp 1,97 triliun. Sisa laba bersih selanjutnya akan dibukukan sebagai laba ditahan perseroan.

Pemegang saham juga memberikan wewenang kepada Direksi Perseroan untuk melaksanakan pembagian dividen tersebut dan untuk melakukan semua tindakan yang diperlukan.

 

 

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya