Survei: 75 Persen Ritel Bakal Terima Pembayaran Kripto 2 Tahun Mendatang

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 09 Agu 2022, 12:49 WIB
Diperbarui 09 Agu 2022, 12:49 WIB
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital.
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Liputan6.com, Jakarta - Hampir 75 persen ritel berencana untuk menerima pembayaran cryptocurrency atau stablecoin dalam dua tahun ke depan, menurut survei Juni yang dilakukan oleh Deloitte berjudul “Pedagang bersiap-siap untuk kripto”.

Deloitte mensurvei sampel 2.000 eksekutif senior dari industri ritel yang mewakili berbagai subsektor termasuk kosmetik, elektronik, mode, transportasi, makanan dan minuman. 

Meskipun pembayaran dengan kripto masih cukup baru saat ini, ternyata 83 persen retailer mengharapkan minat konsumen pada mata uang digital meningkat selama tahun depan dan sedikit lebih dari setengahnya telah menginvestasikan lebih dari USD 1 juta atau sekitar Rp 14,8 miliar untuk mewujudkan pembayaran digital, menurut survei.

Dengan besarnya persentase pengusaha retail yang akan menerima pembayaran kripto, berarti para pelanggan juga harus mulai menyiapkan kripto sebagai alat pembayaran. 

Meskipun retail berencana untuk menerima mata uang digital sebagai pembayaran, itu tidak berarti mereka harus berencana untuk mempertahankan aset virtual.

Lebih dari 50 persen responden berencana agar pemroses pembayaran pihak ketiga mengubah mata uang digital menjadi fiat, yaitu uang yang ditetapkan sebagai alat pembayaran yang sah oleh pemerintah. Ini berarti retail tidak berencana untuk benar-benar menyimpan kripto yang dijadikan pembayaran oleh konsumen.

Mengingat ketidakpastian harga pasar kripto, menggunakan strategi ini dianggap mengurangi risiko bagi retail jika dibandingkan dengan memegang kripto itu sendiri. 

"Pendekatan ini juga membuat retail lebih cepat dan lebih mudah untuk memungkinkan pembayaran dengan mata uang digital,” isi laporan Deloitte, dikutip dari CNBC, Selasa (9/8/2022).

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Hambatan Pembayaran dengan Cryptocurrency

Bitcoin - Image by Allan Lau from Pixabay
Perbesar
Bitcoin - Image by Allan Lau from Pixabay

Pengusaha retail yang penasaran dengan pembayaran kripto menyadari ada sejumlah tantangan yang harus diatasi untuk memungkinkan pembayaran dengan mata uang digital. 

Hampir 90 persen responden menyebutkan kerumitan membuat infrastruktur keuangan mereka yang ada kompatibel dengan berbagai mata uang digital sebagai tantangan terbesar mereka. 

Selain itu, keamanan platform pembayaran menduduki puncak daftar hambatan adopsi, survei mengungkapkan, diikuti oleh kekhawatiran tentang lanskap peraturan yang berubah dan ketidakstabilan pasar mata uang digital.

Di sisi lain, lebih dari setengah retailer setuju peraturan tertentu mengenai mata uang digital perlu diberlakukan, termasuk panduan nasional tentang memegang aset digital, kejelasan tentang implikasi pajak dari penggunaan mata uang digital dan kemampuan untuk menyimpan mata uang digital di rekening bank.

 

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Survei: 54 Persen Investor Kripto Tak Jual Aset Selama Harga Anjlok

Ilustrasi bitcoin (Foto: Kanchanara/Unsplash)
Perbesar
Ilustrasi bitcoin (Foto: Kanchanara/Unsplash)

Sebelumnya, menurut sebuah laporan baru yang diterbitkan oleh platform penelitian intelijen konsumen CivicScience, sekitar 54 persen investor belum menjual cryptocurrency mereka selama beberapa bulan terakhir.

Dilansir dari UToday, Rabu (3/8/2022), adapun survei ini dilakukan terhadap lebih dari 1.000 pengunjung situs CivicScience yang dimulai pada 25 Juli hingga 26 Juli 2022. Namun, seperempat atau sekitar 26 persen investor cryptocurrency menjual hampir semua kepemilikan mereka. Kemudian 20 persen responden hanya menjual sejumlah kecil kripto.

Tidak mengherankan, ada korelasi langsung antara pendapatan seseorang dan kemampuan seseorang untuk memegang simpanan cryptocurrency. 

Para investor yang berpenghasilan lebih dari USD 150.000 atau sekitar Rp 2,2 miliar per tahun biasanya memiliki tingkat keyakinan yang tinggi, dengan sekitar 70 persen dari mereka tidak menjual apapun selama beberapa bulan terakhir. 

Sebaliknya, mayoritas dari mereka yang pendapatan tahunannya di bawah USD 50.000 memang menjual semua atau setidaknya sebagian dari kepemilikan mereka. Adapun menurut laporan CivicScience, 20 persen dari populasi umum telah berinvestasi dalam cryptocurrency.

Persentase mereka yang mengklaim volatilitas cryptocurrency memengaruhi keinginan mereka untuk berinvestasi dalam aset digital, seperti Bitcoin, Dogecoin, dan Ethereum, telah tumbuh dari 54 persen pada Januari menjadi 58 persen pada Juli. 

Ini menunjukkan kecelakaan baru-baru ini membuat cryptocurrency secara signifikan kurang menarik bagi investor yang menghindari risiko. Hanya seperlima investor percaya kripto belum mencapai puncak popularitasnya, yang sekali lagi ini menegaskan pasar sedang berada di pasar beruang.

Alasan utama mengapa investor ragu-ragu untuk mendapatkan eksposur ke kripto adalah kurangnya legitimasi yang dirasakan, menurut 30 persen responden. Responden juga enggan mencelupkan jarinya ke dalam kripto karena tidak memahaminya. Beberapa juga khawatir tentang volatilitas ekstremnya.

 


Pegulat Ini Tetap Ingin Digaji Pakai Bitcoin meski Harga Anjlok

Ilustrasi bitcoin (Foto: Visual Stories/Unsplash)
Perbesar
Ilustrasi bitcoin (Foto: Visual Stories/Unsplash)

Sebelumnya, Pegulat Ultimate Fighting Championship (UFC) asal Brazil, Luana Pinheiro menjadi olahragawan wanita pertama di Amerika Latin yang menerima seluruh gajinya dalam Bitcoin. Dia telah bermitra dengan perusahaan kripto Bitwage untuk menerima gajinya dalam Bitcoin (BTC). 

Pinheiro mengatakan dia terus menerima pembayaran fiat dari sponsornya tetapi segera mengubahnya menjadi BTC melalui Bitwage. Pinheiro menyoroti dia lebih suka dibayar dalam BTC dan dia tidak peduli dengan volatilitas cryptocurrency. Dia menilai, volatilitas merupakan faktor kunci yang mendorong apresiasi aset.

"Jika tidak fluktuatif, itu juga tidak akan naik.” ujar Pinheiro dikutip dari CoinTelegraph, Rabu (27/7/2022). 

Orang Brazil itu juga mengungkapkan, baginya, bitcoin berfungsi sebagai lindung nilai terhadap inflasi karena selama bertahun-tahun daya beli mata uang fiat telah memburuk dengan inflasi sementara BTC, terlepas dari gerakan korektifnya, terus dalam tren naik. 

 

 


Selanjutnya

Crypto Bitcoin
Perbesar
Bitcoin adalah salah satu dari implementasi pertama dari yang disebut cryptocurrency atau mata uang kripto.

"Jangan lupa saya dari Brazil, jadi saya tahu satu atau dua hal tentang inflasi dan dampaknya. Saya lahir sekitar tahun 1994, sekitar waktu mata uang Brazil Real diperkenalkan dan dipatok 1:1 ke dolar AS pada saat itu. Sekarang 5 BRL untuk 1 USD. Bitcoin untuk itu, untuk melindungi dari inflasi,” jelas dia. 

Selain Nicolau dan Pinheiro, pemain sepak bola profesional Alex Barrett, Achara Ifunanyachi, dan Alex Crognale juga menerima penghasilan mereka dalam Bitcoin. 

UFC telah menjalin beberapa kemitraan dengan perusahaan kripto. Pada April, UFC bergabung dengan pertukaran kripto Crypto.com, memungkinkan para pejuang untuk menerima bonus penggemar mereka di bitcoin. 

Bonus penggemar dibayarkan oleh Crypto.com kepada tiga petarung teratas dari acara bayar per tayang yang akan datang.

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya