Investor Hong Kong Kehilangan Rp 744,61 Miliar dari Penipuan Kripto

Oleh Elga Nurmutia pada 07 Agu 2022, 14:23 WIB
Diperbarui 08 Agu 2022, 18:00 WIB
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)
Perbesar
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)

Liputan6.com, Jakarta - Penipuan mata uang kripto dilaporkan telah menjadi salah satu pelanggaran dunia maya paling umum di Hong Kong selama semester I 2022, dan 25 persen melibatkan aset digital.

Jumlah skema penipuan semacam itu dapat dijelaskan dengan meningkatnya minat pada cryptocurrency yang ditampilkan oleh banyak penduduk Hong Kong. Sebuah penelitian baru-baru ini mengklasifikasikan wilayah bagian itu sebagai wilayah yang paling siap dengan kripto di seluruh dunia.

Menurut liputan South China Morning Post, telah terjadi 10.613 serangan siber di Hong Kong antara awal Januari dan akhir Juni tahun ini. 798 adalah skema penipuan terkait peningkatan cryptocurrency 105 persen mengingat periode yang sama pada  2021.

Pelaku kejahatan menghabiskan 387,9 juta dolar Hong Kong (sekitar USD 50 juta atau Rp 744,61 miliar dengan asumsi kurs rupiah 14.892 per dolar AS) dari perusahaan dan individu aset digital yang berbasis di Hong Kong  lonjakan signifikan dibandingkan dengan USD 21 juta atau Rp 312 miliar yang dicuri pada semester I 2021.

Salah satu korbannya adalah wanita berusia 30 tahun bernama Fan, yang mengelola toko penukaran mata uang di wilayah tersebut.

Beberapa bulan yang lalu, dia menerima pesan di WhatsApp dari orang tak dikenal yang menampilkan dirinya sebagai kepala platform aset digital. Penjahat itu membujuknya untuk menginvestasikan sekitar USD 280.000 di Tether (USDT).

"Empat transaksi pertama untuk menukar [cryptocurrency] Tether berjalan lancar. Korban menerima 2,7 juta dolar Hong Kong, termasuk pembayaran kepadanya untuk layanan pertukaran yang dia berikan kepada scammer. Pada saat itu, scammer mendapatkan kepercayaan korban,” kata petugas penegak hukum, dikutip dari Cryptopotato, Minggu (7/8/2022).

Namun, tak lama setelah itu, pelaku kesalahan menyarankan Fan untuk melakukan transfer akumulasi keuntungan ke dompet cryptocurrency yang meragukan. Tak perlu dikatakan, dia kehilangan akses ke asetnya sementara scammer menghentikan komunikasi dengannya.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Penipuan Terkait Aset Digital Masuk Tiga Besar

Aset Kripto
Perbesar
Perkembangan pasar aset kripto di Indonesia. foto: istimewa

Polisi Hong Kong selanjutnya menetapkan penipuan terkait aset digital adalah salah satu dari tiga penipuan teratas di Hong Kong untuk paruh pertama 2022. Dua lainnya adalah penipuan tawaran pekerjaan dan penipuan aktivitas belanja online.

Peningkatan pesat penipuan cryptocurrency di Hong Kong dapat dipicu oleh melonjaknya selera untuk aset digital, yang baru-baru ini ditunjukkan oleh penduduk. 

Sebuah survei yang dilakukan bulan lalu mengungkapkan bahwa wilayah administrasi khusus China adalah negara yang paling siap kripto secara global.

Tempat pertama adalah hasil dari kombinasi banyak faktor, termasuk sikap ramah pemerintah terhadap industri, jumlah ATM cryptocurrency, dan minat pada sektor per kapita.

Ekonomi terkemuka dunia, Amerika Serikat berada di peringkat kedua, sedangkan pusat keuangan Eropa, Swiss menyusul di posisi ketiga.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


SEC Selidiki Coinbase, Ada Apa?

(Ilustrasi bursa saham Nasdaq, pencatatan saham coinbase) Dok: Unsplash/Meric Dagli
Perbesar
(Ilustrasi bursa saham Nasdaq, pencatatan saham coinbase) Dok: Unsplash/Meric Dagli

Pertukaran cryptocurrency yang berbasis di AS, Coinbase dilaporkan sedang menghadapi penyelidikan dari Securities and Exchange Commission (SEC) karena daftar beberapa aset kripto di platformnya. 

Dilansir dari Bitcoin.com, Rabu (27/7/2022). penyelidikan ini dilakukan SEC karena dugaan Coinbase menjual beberapa kripto yang dikategorikan sebagai sekuritas yang tidak terdaftar.

Dalam penyelidikan ini, SEC menuduh sembilan aset cryptocurrency yang terdaftar di platform Coinbase dikategorikan sebagai sekuritas tak terdaftar. Kesembilan kripto itu adalah AMP, RLY, DDX, XYO, RGT, LCX, POWR, DFX, dan KROM. 

Namun, kepala petugas hukum Coinbase, Paul Grewal, telah secara resmi membantah tuduhan ini, mengklaim bursa tidak mencantumkan sekuritas dalam platform. Grewal juga mengajukan petisi ke SEC untuk mengeluarkan aturan yang jelas mengenai sekuritas aset digital.  Hal ini karena ada kebingungan soal aset digital yang dikategorikan sebagai sekuritas dan bukan. 

 


Masalah Beruntun Coinbase

Crypto Bitcoin
Perbesar
Bitcoin adalah salah satu dari implementasi pertama dari yang disebut cryptocurrency atau mata uang kripto.

Coinbase telah mengalami beruntun masalah, sebelum penyelidikan SEC, mantan pegawai Coinbase didakwa karena tuduhan melakukan kegiatan insider trading. Sebelumnya perusahaan juga terpukul akibat penurunan pasar kripto dan lakukan PHK sebanyak 18 persen pegawai. 

Harga saham Coinbase di Nasdaq juga menderita sebagai akibat dari kondisi makroekonomi global dan apa yang disebut fase “crypto winter” yang dihadapi pasar saat ini.

Analis dari Goldman Sachs menurunkan COIN ke peringkat jual pada Juni lalu ketika saham Coinbase diperdagangkan 83,78 persen di bawah nilai tertinggi sepanjang masa USD 342,98. Pada saat itu, para analis menyatakan Coinbase harus melakukan "pengurangan substansial dalam basis biayanya”.

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya