Bank Syariah di Kuwait Jajaki Metaverse

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 30 Jul 2022, 06:00 WIB
Diperbarui 30 Jul 2022, 06:00 WIB
Metaverse
Perbesar
Ilustrasi metaverse. (Pexels.com/ThisIsEngineering)

Liputan6.com, Jakarta - Warba Bank, bank syariah yang berbasis di Kuwait, baru-baru ini menjadi perusahaan perbankan terbaru dari Timur Tengah dan Afrika Utara (MENA) yang memasuki metaverse.

Bank tersebut saat ini memiliki tanah di dua dunia metaverse, satu di Decentraland dan satu lagi di Sandbox. Kehadiran bank di metaverse diharapkan dapat meningkatkan komunikasi dengan generasi muda. 

Dalam sambutannya setelah konfirmasi Warba Bank telah memasuki metaverse, VP lembaga keuangan untuk Support Services and Treasury, Anwar Bader Al-Ghaith mengatakan, ketertarikan Warba Bank untuk memasuki virtual reality ini hadir dalam kerangka tren digital untuk bertransformasi menjadi (Web3). 

"Dunia virtual reality digunakan dalam beberapa bidang lanjutan, antara lain jasa, pendidikan, kesehatan dan lain-lain dan Warba Bank bertujuan untuk dekat dengan kliennya dalam realitas virtual untuk memperkenalkan produk dan layanannya," ujar Al-Ghaith dikutip dari Bitcoin.com, Jumat, 29 Juli 2022.

"Selain itu berkomunikasi dengan mereka secara inovatif yang mencerminkan citra Warba Bank sebagai pelopor dalam transformasi digital,” lanjut dia.

Al-Ghaith juga menjelaskan Warba Bank sangat ingin mendukung klien-kliennya yang lebih muda sehingga masuk ke metaverse. Menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh bank, Warba sekarang bekerja untuk mencapai tujuan ambisiusnya serta untuk meningkatkan manfaat layanan digital.

Bank juga akan fokus menyerap teknologi yang muncul dan kecerdasan buatan, kata pernyataan itu.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Pemerintah Dubai Akan Migrasi Kantor ke Metaverse

Metaverse
Perbesar
Ilustrasi metaverse. (Pexels.com/Tima Miroshnichenko)

Sebelumnya, Pemerintah Dubai sedang mempersiapkan untuk membuat sebagian dari kantornya tersedia di metaverse. Negara tersebut saat ini sedang mencari pihak ketiga untuk membantunya mengatur transisi beberapa departemennya ke dunia metaverse. 

Chief metaverse officer Cybergear sebuah perusahaan metaverse yang berbasis di Dubai, Sharad Agarwal menjelaskan tentang proses ini di acara bertema metaverse lokal.

“Kami telah mulai mendapatkan banyak pertanyaan dari departemen dan kementerian pemerintah untuk menjadikannya berkemampuan Metaverse. Hanya masalah waktu sebelum Dubai menjadi pusat kripto dan Metaverse dunia,” jelas Agarwal dikutip dari Bitcoin.com, ditulis Senin, 25 Juli 2022.

Namun, menurut Agarwal, pembangunan kawasan-kawasan tersebut dan penetapan fungsinya akan memakan waktu. 

“Ada kerja keras yang terlibat, jadi Anda perlu memutuskan layanan apa yang ingin Anda tawarkan dan model bisnis dan kemudian komunitas onboard seperti yang ada di dunia fisik,” kata Agarwal. 

Dubai telah menjadi salah satu negara yang telah menerapkan rencana global untuk menjadikan metaverse sebagai industri yang menguntungkan pada masa depan. Strategi Metaverse Dubai, sekelompok arahan yang bertujuan untuk membuat metaverse berkontribusi 1 persen terhadap PDB negara untuk 2030.

 

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Rencana Masa Depan Dubai

FOTO: Suasana Sepi Kota Dubai Saat Lockdown
Perbesar
Sebuah taksi melintasi jalan raya yang sepi dekat Burj Khalifa di Dubai, Uni Emirat Arab, Senin (6/4/2020). Pemerintah Dubai memberlakukan lockdown selama dua pekan untuk mengantisipasi penyebaran virus corona COVID-19. (AP Photo/Jon Gambrell)

Selain itu, proyek ini juga bertujuan untuk menyediakan 42.000 pekerjaan virtual pada tahun yang sama. Negara-negara lain seperti Korea Selatan juga berinvestasi besar-besaran untuk mengembangkan industri metaverse mereka sendiri, mengalokasikan USD 177 juta atau sekitar Rp 2,6 triliun untuk upaya ini.

Sementara beberapa orang gagal melihat daya tarik metaverse untuk Dubai. Menanggapi hal itu, Agarwal menjelaskan salah satu aplikasi yang dapat dimiliki teknologi metaverse di masa depan adalah  pasar real estat. 

“Dubai memiliki pasar real estat yang besar. Di masa depan, orang akan dapat terbang seperti superman ke komunitas, melihat villa dan melihat vila dan juga mengkonfigurasi dekorasi interior sesuai keinginan mereka. Setelah puas, mereka dapat membayar secara digital,” ujar Agarwal. 

Regulator aset virtual Dubai baru-baru ini juga mendirikan operasinya di metaverse, menjadi salah satu pelopor di ruang ini.

Ilustrasi NFT (Foto: Unsplash/Andrey Metelev)
Perbesar
Ilustrasi NFT (Foto: Unsplash/Andrey Metelev)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya