Bitcoin Alami Kuartal Terburuk, Ini Berbagai Sentimen yang Terjadi

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 03 Jul 2022, 18:00 WIB
Diperbarui 03 Jul 2022, 18:00 WIB
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Liputan6.com, Jakarta - Bitcoin baru saja mengalami kuartal terburuk sejak 2011 dan bulan terburuk dalam catatan. Cryptocurrency terbesar di dunia kehilangan sekitar 58 persen nilainya pada kuartal kedua 2022. Sekitar USD 1,2 triliun atau sekitar Rp 17.970 triliun telah dihapus dari seluruh pasar cryptocurrency.

Tak hanya Bitcoin, secara keseluruhan pasar kripto telah dilanda berbagai sentimen negatif sepanjang kuartal 2 2022. Dilansir dari CNBC, Minggu (3/7/2022), berikut adalah peristiwa sepanjang kuartal 2 2022 yang memberikan tekanan pada pasar kripto. 

1. Tekanan Ekonomi Makro

Selama kuartal tersebut, the Federal Reserve Amerika Serikat AS melakukan dua kenaikan suku bunga agresif untuk memerangi inflasi yang merajalela. Itu telah memicu kekhawatiran resesi di AS dan negara-negara lain.

Ini juga memukul saham, khususnya nama-nama teknologi pertumbuhan tinggi. Nasdaq Composite yang berbasis teknologi turun 22,4 persen untuk kuartal kedua, kinerja kuartalan terburuk sejak 2008.

Bitcoin telah berkorelasi erat dengan pergerakan harga indeks saham AS. Aksi jual saham telah membebani bitcoin dan pasar kripto karena investor membuang aset berisiko.

2. Runtuhnya Terra USD

Kasus besar pertama adalah runtuhnya algoritma stablecoin terra USD dan token saudaranya, LUNA yang mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh industri. 

Stablecoin adalah jenis cryptocurrency yang biasanya dipatok ke aset dunia nyata. Terra USD, atau UST, seharusnya dipatok satu lawan satu dengan dolar AS. Beberapa stablecoin didukung oleh aset nyata seperti mata uang fiat atau obligasi pemerintah. Tetapi UST diatur oleh algoritma dan sistem kompleks pembakaran dan pencetakan koin.

Sistem itu gagal. Terra USD kehilangan pasak dolarnya dan menyebabkan kehancuran token Luna yang menjadi tidak berharga.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Celsius Tangguhkan Penarikan

Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)
Perbesar
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)

3. Celsius Tangguhkan Penarikan

Pemberi pinjaman kripto Celsius menghentikan penarikan untuk pelanggan pada Juni. Perusahaan menawarkan kepada pengguna hasil lebih dari 18 persen jika mereka menyetor cryptocurrency dengan Celsius. 

Itu kemudian meminjamkan uang itu kepada pemain di pasar kripto yang bersedia membayar suku bunga tinggi untuk meminjam uang. Tetapi kemerosotan harga menguji sistem itu. Celsius mengutip “kondisi pasar yang ekstrem” sebagai alasan untuk menghentikan penarikan.

4. Likuidasi Three Arrows Capital 

Three Arrows Capital adalah salah satu perusahaan dana lindung nilai paling menonjol yang berfokus pada investasi cryptocurrency. Perusahaan berusia satu dekade, juga dikenal sebagai 3AC, dimulai oleh Zhu Su dan Kyle Davies, dikenal dengan taruhan bullish yang sangat berpengaruh di pasar kripto.

3AC memiliki eksposur ke terra USD stablecoin algoritmik yang runtuh dan luna token saudara. Beberapa perusahaan pemberi pinjaman kripto yang berbasis di AS BlockFi dan Genesis melikuidasi beberapa posisi 3AC. 3AC telah meminjam dari BlockFi tetapi tidak dapat memenuhi margin call.

 


Kasus CoinFlex

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital.
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Margin call adalah situasi di mana investor harus melakukan lebih banyak dana untuk menghindari kerugian pada perdagangan yang dilakukan dengan uang pinjaman.

Kemudian 3AC gagal membayar pinjaman senilai lebih dari USD 660 juta dari Voyager Digital. Akibatnya, Three Arrows Capital jatuh ke tahap likuidasi perusahaan. 

5. Kasus CoinFlex dan Investor

Pertukaran kripto CoinFlex menghentikan penarikan pelanggan bulan lalu, dengan alasan “kondisi pasar ekstrem” dan akun pelanggan yang masuk ke ekuitas negatif. 

CoinFlex mengklaim salah satu pengguna, yang dituduhkan sebagai investor kripto profil tinggi Roger Ver, berutang USD 47 juta kepada perusahaan. Ver, yang memiliki julukan “Bitcoin Jesus” karena pandangan tentang industri ini di masa-masa awalnya, menyangkal ia berutang uang kepada CoinFlex.

CoinFlex mengeluarkan token baru yang disebut Recovery Value USD, atau rvUSD, untuk mengumpulkan USD 47 juta sehingga dapat melanjutkan penarikan, dan menawarkan tingkat bunga 20 persen bagi investor yang ingin membeli dan menahan koin digital.


Miliarder Ini Sebut Banyak Pertukaran Kripto Bakal Bangkrut

Aset Kripto
Perbesar
Perkembangan pasar aset kripto di Indonesia. foto: istimewa

Sebelumnya, miliarder dan pendiri pertukaran kripto FTX Sam Bankman-Fried mengungkapkan apa yang disebut musim dingin kripto belum berakhir dan sejumlah pertukaran cryptocurrency telah kehabisan uang tunai. Hal itu membuat beberapa perusahaan kripto lain terancam bangkrut.

"Ada beberapa bursa tingkat ketiga yang diam-diam sudah bangkrut,” ungkap Bankman-Fried kepada Forbes, dikutip dari CNBC, Minggu, 2 Juli 2022.

Kekayaan pria berusia 30 tahun itu sendiri telah mengalami penurunan yang signifikan pada 2022 karena kripto telah jatuh, tetapi masih berada di USD 8,1 miliar atau sekitar Rp 121,81 triliun (asumsi kurs Rp 14.961 per dolar AS) menurut Bloomberg.

Perusahaan kripto milik Bankman-Fried, FTX saat ini telah menjadi pemberi pinjaman terakhir bagi beberapa perusahaan kripto yang terancam bangkrut. Pinjaman yang terbaru, FTX hampir sepakat untuk membeli perusahaan pinjaman kripto BlockFi sekitar USD 25 juta. 

 

 


Mirip Gelembung Dot Com pada 2000

Ilustrasi aset kripto, mata uang kripto, Bitcoin, Ethereum, Ripple
Perbesar
Ilustrasi aset kripto, mata uang kripto, Bitcoin, Ethereum, Ripple. Kredit: WorldSpectrum via Pixabay

Namun, Bankman-Fried mengatakan ada lebih banyak perusahaan kripto yang kemungkinan akan bangkrut.

“Ada perusahaan yang pada dasarnya terlalu jauh dan tidak praktis untuk mendukung mereka karena alasan seperti lubang besar di neraca, masalah peraturan atau tidak banyak bisnis yang tersisa untuk diselamatkan,” ujar Bankman-Fried. 

Rekan miliarder dan pemilik Dallas Mavericks, Mark Cuban sebelumnya menggambarkan penurunan kripto saat ini mirip dengan gelembung dotcom awal 2000-an, ketika investasi spekulatif menggelembungkan penilaian perusahaan berbasis internet selama rentang 5 tahun sebelum jatuh tajam pada 2001 dan 2002.

"Kripto sedang mengalami jeda yang dialami internet awal. Ruang saat ini terjebak dalam fase imitasi di mana ada terlalu banyak perusahaan dengan utilitas baru yang terlalu sedikit. Seperti Bankman-Fried, dia memperkirakan lebih banyak perusahaan akan gagal,” kata Cuban. 

Adapun Cuban memiliki pandangan yang sama dengan Bankman-Fried di mana akan banyak perusahaan kripto yang tidak kuat bertahan. 

INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya